Advanced Search
Hits
9082
Tanggal Dimuat: 2011/09/06
Ringkasan Pertanyaan
Apakah riwayat ini ada benarnya bahwa “Pada hari Kiamat setiap orang berdiri di belakang imam mereka dengan namanya masing-masing?”
Pertanyaan
Apakah riwayat ini ada benarnya bahwa “Pada hari Kiamat setiap orang berdiri di belakang imam mereka dengan namanya masing-masing?”
Jawaban Global

Dengan mengkaji kumpulan riwayat kita temukan bahwa orang-orang yang mirip namanya dengan para nabi dan imam memiliki kedudukan khusus  namun hal ini tidak bermakna bahwa hanya karena semata-mata mirip nama sehingga menjadi dalil kekebalan dan imunitas sempurna orang-orang tersebut dari hukuman.

Jawaban Detil

Dengan mengkaji sekumpulan riwayat dapat dikatakan bahwa orang-orang yang mirip namanya dengan para nabi dan imam memiliki beberapa keistimewaan di dunia dan akhirat.  Untuk telaah lebih jauh ihwal masalah ini Anda dapat merujuk pada kitab Wasâil al-Syiah jilid 21 dan Bihâr al-Anwâr jilid 101.

Adapun sehubungan dengan riwayat yang Anda jelaskan, mengingat Anda tidak mengutip teks Arab dan referensinya, dengan merujuk secara global hadis-hadis yang menyinggung masalah ini, kami tidak menjumpai sebuah riwayat pun sebagaimana yang Anda kutip. Hanya saja terdapat sebuah riwayat yang kurang lebih mirip dengan teks yang Anda maksud.

Riwayat tersebut adalah yang dinukil dari Imam Shadiq As yang bersabda, “Pilihkan bagimu nama yang layak karena kelak di hari Kiamat engkau akan diseru dengan namamu. Wahai fulan putra fulan bangkitlah dan engkau akan digiring kepada cahayamu sendiri. Seseorang akan bangkit namun tidak memiliki cahaya.”[1]

Tetapi nampaknya bahwa riwayat ini juga tidak sesuai dengan pertanyaan yang diajukan; karena, pertama, dalam riwayat ini dinyatakan redaksi cahaya sendiri dan nama ini berbeda dengan pernyataan imamnya sendiri.

Kedua, apabila redaksi cahaya dalam riwayat ini ditafsirkan sebagai imam, riwayat ini tidak menyebutkan bahwa sebab penyertaan seseorang dengan cahayanya sendiri (imam) karena semata-mata adanya kemiripan nama. Boleh jadi riwayat ini ingin menjelaskan supaya manusia memilihkan nama-nama indah dan baik untuk dirinya sehingga pada hari Kiamat tatkala ia dipanggil dengan namanya dan ia tidak akan merasa malu. Karena meski orang-orang yang dinamakan dengan nama para nabi dan imam, memiliki beberapa keistimewaan di dunia dan akhirat namun dengan memperhatikan prinsip-prinsip Islam, ayat-ayat dan beberapa riwayat yang dapat diandalkan, keistimewaan ini tidak boleh dianggap bahwa setiap orang yang namanya mirip dengan nama-nama besar mereka maka mereka terbebas dari hukuman ketika melakukan kesalahan.

Sebagai contoh, untuk dicamkan dengan baik, bahwa di antara pembunuh Imam Husain As, terdapat seseorang yang bernama Muhammad bin Asy’ats[2] yang namanya sama dengan Rasulullah Saw, dan dengan nama ini kita tidak boleh beranggapan bahwa hanya karena namanya sama dengan Rasulullah Saw maka ia tidak akan disidang kelak di hari akhirat. Benar bahwa apabila seseorang menunaikan ketentuan-ketentuan Islam, nama baiknya juga akan menjadi tambahan keistimewaan bagi keistimewaan-keistimeaan yang dimilikinya (amal kebaikan).

Banyak dari sahabat para imam yang diberi nama dengan nama-nama para musuh Ahlulbait seperti nama Muawiyah atau Yazid dan lain sebagainya. Pertanyaannya adalah apakah orang-orang ini berada di belakang imam atau berada di balik para musuh imam?

Di samping itu, ayat suci al-Qur’an dengan tegas menjelaskan posisi-posisi dan kriteria adalah keyakinan, pemikiran dan kedudukan bukan nama dan penamaan seseorang. Allah Swt berfirman, “Yauma nad’u kullu unasin bi imâmihim.” (Hari tatkala kami menyeru seluruh manusia dengan para imam mereka, Qs. Al-Isra [17]:71) Disebutkan dalam riwayat bahwa di hari Kiamat kelak ada seruan yang menyatakan, “Bawalah para pengikut Ibrahim, para pengikut Musa dan para pengikut Muhammad. Maka pengikut-pengikut para nabi secara bergiliran bangkit dan memegang kitab-kitab mereka di tangan kanan. Kemudian muncul pekik suara, bawalah para pengikut setan dan para pemimipin kesesatan maka sebagian orang dengan julukan ini akan bangkit.”[3]

Dalam Tafsir Nemune juga disebutkan, “Artinya bahwa mereka yang menerima kepemimpinan para nabi dan para khalifahnya pada setiap masa akan (bangkit) bersama para pemimpin mereka. Adapun mereka yang menerima kepemimpinan setan dan para imam kesesatan akan dibangkitkan bersama mereka. Pendeknya, hubungan “pemimpin” dan “umat” akan nampak nyata secara sempurna di akhirat dan berdasarkan hubungan ini maka kelompok-kelompok orang yang selamat dan celaka akan menjadi jelas.”[4] [IQuest]



[1]. Bihâr al-Anwâr, jil. 101, hal. 131, Riwayat 29.  

[2]. Silahkan lihat, Bihâr al-Anwâr, jil. 44, hal 316.  

[3]. Al-Jasshash, Ahkâm al-Qur’ân, jil. 5, hal. 31. Thabathabai, al-Mizân fi Tafsir al-Qur’ân, jil. 13, hal. 167.  

[4]. Makarim Syirazi, Tafsir Nemune, jil. 12, hal. 201.

 

Terjemahan dalam Bahasa Lain
Komentar
Jumlah Komentar 0
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
<< Libatkan Saya.
Silakan masukkan jumlah yang benar dari Kode Keamanan

Klasifikasi Topik

Pertanyaan-pertanyaan Acak

Populer Hits