Carian Terperinci
Pengunjung
5509
Tarikh Kemaskini 2013/03/30
Ringkasan pertanyaan
Apakah Tuhan itu dapat dilihat? Bagaimana?
soalan
Apakah Tuhan itu dapat dilihat? Bagaimana?
Jawaban Global
Sesuai dengan hukum akal dan syariat, sesungguhnya Allah tidak dapat dilihat dengan mata zahir,  baik di dunia mahupun di akhirat. Namun Allah dapat disaksikan dan dilihat dengan mata hati. Hati dapat menyaksikan dan melihat Allah (s.w.t) menurut kemampuan eksistensialnya. Hal ini dapat dilakukan melalui jalan penyaksian (shuhūd) batin, setelah pengaturan hati dan menyaring batin melalui pensucian jiwa dan kesucian roh melalui ibadah dan riyāḍa syari' (yang dibolehkan syariat).
 
Jawaban Detil
Apabila yang dimaksud dengan melihat itu adalah penglihatan secara zahir dan mata kasar, maka kali tiada seorang pun yang dapat menyaksikan dan melihat Allah sedikitpun. Hal ini sesuai dengan hukum akal dan juga penjelasan syariat.
 
Hukum Akal
Berkenaan hukum akal yang menyatakan kemustahilan Allah dapat dilihat, maka penjelasannya adalah seperti berikut.
Seseorang yang melakukan aktiviti melihat atau menyaksikan perlulah dalam keadaan berhadapan sesuatu yang ada di luar dengan mata dan getaran cahaya yang merupakan kiriman serta refleksi gelombang cahaya. Ertinya: pertama, yang disaksikan itu adalah sesuatu material yang ada di dunia luar. Kedua, mata menghadap kepada benda yang ada di hadapannya. Kerana itu, mata kita tidak melihat sesuatu yang berada di sebalik itu. Sementara Allah bukanlah benda (jisim) yang tidak memiliki tipologi dan karakteristik material (seperti yang di hadapan mata). Kerana itu Allah sekali-kali tidak dapat dilihat dengan menggunakan mata zahir.
 
Hukum Syariat
Berikut ini adalah ayat-ayat Al-Qur'an dan riwayat-riwayat yang secara tegas menyatakan kemustahilan Allah dapat dilhat.
  1. Al-Qur'an
  1. "Lan tarānī."  (Kamu tidak dapat melihat-Ku selama-lamanya, Surah Al-A'raf [7]:143)
  2. "La tudrikuhul abṣār." (Dia tidak dapat dicapai oleh penglihatan mata," Surah Al-An'am [6]:103)
  1. Riwayat
Wamtani' ala ain al-Baṣīr, (Tuhan tidak akan nampak di hadapan mata).[1]
Lam taraka al-'Uyun (Mata tidak dapat menyaksikan-Mu).[2]
La tudrikuhu al-'Uyun bimushāhadati al-'Iyān (Mata tidak dapat meliputinya dengan pandangan).[3]
 
Namun sekiranya “melihat” yang dimaksudkan ialah melihat secara batin, maka yang disaksikan itu adalah ilmu, makrifat, nama-nama dan sifat-sifat Allah menurut keupayaan eksistensial, potensi dan kemampuan manusia. Oleh itu Tuhan dapat disaksikan dengan penyaksian batin sebagaimana Amirul Mukminin (a.s) berkata: "Lakin tudrikuhu al-Qulūb bihaqā’iq al-iman (Namun hati dapat mencapainya dan menyaksikannya dengan kebenaran iman).[4]  Menurut hadis yang lain pula Amirul Mukminin berkata kepada Dhaʻlab: Celakalah engkau! Mata-mata tidak dapat menyaksikannya. Namun hati-hati dapat menyaksikannya.[5][]
 

[1]. Nahj al-Balāghah, khutbah 49
[2]. Nahj al-Balāghah, khutbah 109
[3]. Nahj al-Balāghah, khutbah 179
[4]. Nahj al-Balāghah, khutbah 179.
[5]. Mizān al-Hikmah, jil. 6, hal. 190, hadis ke-12095.
Terjemahan pada Bahasa Lain
Opini
Sila masukkan nilai
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Sila masukkan nilai
Sila masukkan nilai

Kategori

Pertanyaan-pertanyaan Acak

Populer Hits

Jejaring