Pengunjung
2801
Tarikh Kemaskini 2011/04/19
Ringkasan pertanyaan
Apa hukumnya apabila seseorang membaca “walāẓāllīn” sebagai ganti “walāḍḍāllin? dalam solat”?
soalan
Salah seorang rakan membaca walazhallin (وَلاَ الزالِّیْنَ) di tempat walāḍḍāllin (وَلاَ الضَّالِّیْنَ) tatkala mengerjakan solat. Apakah tajwid dan bacaan seperti ini sah dalam solat?
Jawaban Global

Berdasarkan fatwa seluruh marja’ agung taqlid, bahawa tajwid dan bacaan sedemikian apabila dilakukan dengan sengaja, maka sudah tentu akan membatalkan solat. Imam Khomeini Ra dalam masalah ini berkata, “Jikalau seseorang tidak mengetahui salah satu daripada kalimah-kalimah surah al-Fatihah atau surah-surah lainnya atau sengaja tidak membacanya, atau membaca satu huruf sebagai ganti huruf yang harus dibacanya, misalnya “ā” ( sebagai ganti “ād” (ض), atau tempat yang mesti dibaca tanpa kasrah dan fathah malah dibacanya dengan kasrah dan fathah, atau tidak membaca tasydid, maka solatnya batal.”[1]

Dari masalah fekah yang diutarakan di atas, dapatlah dikatakan bahawa apabila seseorang itu dengan sengaja mambaca āi (ز) sebagai ganti ād (ض) ketika membaca kalimah " وَ لاَ الضَّالِّینَ", maka solatnya tidak sah sebagaimana hal ini juga telah ditegaskan oleh Ayatullah al-ʽUma Sīstani.[2]



[1]. Taudhi al-Masâil, al-Muhasysya li al-Imam al-Khomeini, jil. 1, hal. 552, masalah 1000.

[2]. Ibid.  

Terjemahan pada Bahasa Lain
Opini
Sila masukkan nilai
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Sila masukkan nilai

Kategori

Pertanyaan-pertanyaan Acak

Populer Hits