Carian Terperinci
Pengunjung
8646
Tarikh Kemaskini 2014/10/15
Ringkasan pertanyaan
Allah (s.w.t) mencipta dan manusia juga melakukan perbuatan tersebut! Apa bezanya antara kedua-dua ciptaan ini?
soalan
Allah (s.w.t) Maha Mencipta, manusia juga melakukan perbuatan ini. Apakah perbezaan antara kedua-dua ciptaan ini?
Jawaban Global
Pertama: Bahan mentah ciptaan hanya dicipta oleh Allah (s.w.t) dan sekiranya manusia mencipta sesuatu, ia akan menggunakan bahan-bahan ini.
Kedua: Penciptaan ini dan inovasi manusia juga hanya diterima sebagai tuhan dalam bentuk metafora sahaja; iaitu tanpa izin dan bantuan Allah, tidak ada sesiapapun yang memiliki kudrat dan keupayaan untuk bergerak sedikitpun. Setiap yang terjadi tidak terkeluar dari daerah keizinan Allah. Dalam bahasa ilmu diibaratkan sebagai perbuatan-amalan dan amalan-amalan yang terbit di khārij (dunia realiti) samada bil dzāt atau bil `araḍ.
Perbuatan yang berlaku secara bebas, tanpa berperantara dan tanpa mendapat pertolongan dari yang lain itu diibaratkan sebagai bil dzāt. Perbuatan seperti ini hanya berlaku pada Allah (s.w.t) sahaja. Namun sebarang perbuatan yang mempunyai perantaraan, terjadi secara tidak bebas diibaratkan sebagai bil `araḍ. Ianya berlaku dengan izin Allah dan apa sahaja yang lain daripada Allah dapat melakukannya; iaitu seseorang individu selain daripada Allah umumnya seperti manusia, malaikat, jin dan lain-lain lagi melakukan perbuatan dengan izin Allah.
Sebagaimana yang diterang oleh Allah (s.w.t) di dalam al-Qur’an, salah satu mukjizat Nabi Isa (a.s) ialah menghidupkan jasad-jasad dan menukarkan burung dari tanah liat menjadi burung yang sebenar. Namun perbuatan-perbuatan yang menjadi realiti ini disebabkan Allah (s.w.t) menganugerahkan kuasa kepada baginda.
Allah (s.w.t) berfirman, “Dan (akan melantiknya) menjadi seorang Rasul kepada Bani Isrā’īl, (dengan menegaskan kepada mereka): "Sesungguhnya aku telah datang kepada kamu, dengan membawa satu tanda (mukjizat) daripada Tuhan kamu, iaitu aku boleh membuat untuk kamu dari tanah liat seperti bentuk burung, kemudian aku tiup padanya lalu menjadilah ia seekor burung (yang hidup) dengan izin Allah;[1]
Maka (mengapa kamu masih berdegil?) Tidakkah kamu melihat apa yang kamu tanam? Kamukah yang menumbuhkannya atau Kami yang menumbuhkannya?[2]
Maka bukanlah kamu yang membunuh mereka, akan tetapi Allah jualah yang menyebabkan pembunuhan mereka. Dan bukanlah engkau (wahai Muhammad) yang melempar ketika engkau melempar, akan tetapi Allah jualah yang melempar (untuk membinasakan orang-orang kafir), dan untuk mengurniakan orang-orang yang beriman dengan pengurniaan yang baik (kemenangan) daripadaNya. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.[3]
Namun pandangan bahawa sebahagian dari perbuatan-perbuatan dapat dilakukan oleh sesiapa pun selain daripada Allah walaupun dengan perantaraan dan keizinan-Nya, perbuatan itu memang dinisbahkan kepadanya (yang melakukan) dan masalah ini menyebabkan ia bertanggung jawab ke atas perbuatannya.
Terdapat ayat al-Qur’an: Katakanlah (wahai Muhammad); "Nyawa kamu akan diambil oleh Malikil Maut yang ditugaskan berbuat demikian ketika habis ajal kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada Tuhan kamu".[4]
Oleh itu, sekiranya insan berkemampuan mencipta sebuah kejadian secara bebas, tanpa memakai formula ciptaan makhluk-makhluk Allah, tanpa menggunakan bahan mentah-Nya, dan tanpa keizinan serta kehandak Allah, maka ia boleh diletakkan setanding dengan Allah (s.w.t). Namun disebabkan tidak ada sesiapapun sampai ke tahap berkemampuan memiliki kuasa seperti itu, maka ia bukanlah fā`il (subjek) dan pencipta yang sebenar.
 

[1] Surah Āl `Imrān, ayat 49
[2] Surah al-Wāqi`ah ayat 63 dan 64
[3] Surah al-Anfāl ayat 17
[4] Surah al-Sajdah ayat 11
Terjemahan pada Bahasa Lain
Opini
Bilangan komen 0
Sila masukkan nilai
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Sila masukkan nilai
Sila masukkan nilai

Kategori

Pertanyaan-pertanyaan Acak

  • Apakah Nabi Adam (a.s) telah berdosa dan melakukan kesalahan sewaktu di syurga? Bukankah para nabi dan rasul itu bebas daripada perbuatan dosa?
    13054 Teologi Klasik
    Untuk menjelaskan jawapannya, beberapa noktah berikut perlu diperhatikan: Para nabi dan wali Allah (s.w.t) mempunyai kaitan dengan ketinggian maqam-maqam rohani dan takwini di alam kewujudan ini. Mereka berhak ke atas cahaya-cahaya keghaiban Ilahiyah, bentuk manifestasi sempurna dan ayat-ayat gemilang dari sifat jalāl dan jamāl Allah ...
  • Makna Islam pada ayat 19 surah Ali Imran?
    17547 Teologi Baru
    Islam secara bahasa bermakna penyerahan diri (taslim) tanpa syarat di hadapan Tuhan. Agama merupakan penjelas segala bimbingan Tuhan terhadap manusia dalam bidang pemikiran, keadaan, perilaku dan bermasyarakat, dan juga menjelaskan bagaimana hubungan manusia dengan dirinya sendiri, orang lain dan dengan Tuhan.
  • Apakah ajaran "Budha" adalah agama ilahi?
    9571 Teologi Klasik
    Sepanjang catatan sejarah, manusia selalunya tidak pernah sepi dari berbincang tentang permasalahan agama. Ini kerana hanya melalui agama sahaja manusia dapat menyempurnakan dirinya dan menghubungkan dirinya kepada Maha Pencipta yang menciptakannya. Akan tetapi sejarah juga membuktikan dalam nukilannya bahawa perjalanan manusia ini sering dikotori oleh agama-agama bumi (ardhi) ...
  • Adakah hikmah dan ilmu itu berbeza?
    7213 Tafsir
    Makna hikmah daripada segi bahasa adalah ucapan dan perbuatan yang sesuai dengan kebenaran dan realiti, sampai kepada kebenaran dengan media ilmu dan akal atau yang membuat manusia berdiri di atas landasan kebenaran. ...
  • Apakah Tuhan itu dapat dilihat? Bagaimana?
    8466 پروردگار. نامها و ویژگی ها
    Sesuai dengan hukum akal dan syariat, sesungguhnya Allah tidak dapat dilihat dengan mata zahir, baik di dunia mahupun di akhirat. Namun Allah dapat disaksikan dan dilihat dengan mata hati. Hati dapat menyaksikan dan melihat Allah (s.w.t) menurut kemampuan eksistensialnya. Hal ini dapat dilakukan melalui jalan penyaksian (shuhūd) ...
  • Apabila Tuhan mengetahui apa yang hendak kita lakukan apakah ini bukan bermaksud paksaan (al-jabar)?
    4849 Teologi Klasik
    Dalam menjawab orang-orang yang memberikan daliltentang paksaan(aljabar) melalui ilmu azali Tuhan maka harus dijawab sebegini:“Tuhan semenjak azal mengetahui bahawa manusia dengan kebebasan dan ikhtiar yang dimilikinya akan melakukan perbuatan-perbuatan.” Jawapan ini tidak bertentangan dengan pengetahuan menyeluruh dan azali Tuhan. Kerana Tuhan semenjak azal mengetahui bahawa manusia akan ...
  • Bagaimana Proses terjadinya Hari Kiamat menurut falsafah dan ahli kalam dan dalil-dalil apakah yang digunakan oleh keduanya untuk menyabitkan Hari Kiamat?
    17588 Teologi Klasik
    Ma'âd bermakna manusia dibangkitkan setelah kematian di mana manusia kembali hidup dan seluruh amal perbuatannya akan diperhitungkan dalam kehidupan baru. Keyakinan ini secara umum dan ringkasnya ialah kesepakatan seluruh ahli kalam dan falsafah ilahi dan seluruh umat Islam beriktikad dengannya menuruti ayat al-Qur'an. Tentang bagaimana proses terjadinya ...
  • Perintah al-Qur'an yang manakah golongan minoriti yang tinggal di Iran dikehendaki mematuhi peraturan hijab?
    6613 پاک چشمی، پاکدامنی و حجاب
    Shubhah ini mungkin berada di dalam fikiran kebanyakan individu yang mempersoalkan apakah perlunya hijab bagi umat Islam?, menurut kaedah dan hukum manakah golongan minoriti agama di Iran (Kristian dan lain-lain lagi) juga diwajibkannya? Dalam kesempatan ini, terdapat beberapa prinsip perlu diberi perhatian: 1. ...
  • Apakah Imam ‘Ali (a.s) memiliki isteri yang lain selama Sayidah Zahra (a.s) masih hidup?
    5891 تاريخ بزرگان
    Sesuai dengan apa yang disebutkan oleh kitab-kitab sejarah bahawa isteri pertama Amirul Mukminin Ali (a.s) adalah Sayidah Fatimah. Di zaman hayat Sayidah Zahra, Imam ‘Ali (a.s) tidak menikah dengan wanita lain. Oleh kerana salah satu wasiat Hadhrat Zahra (a.s) iaitu beliau hendaklah menikah dengan Amamah binti ‘Ash yang pada hakikatnya ...
  • Bagaimana kita dapat mengenal pasti benar atau dustanya orang yang mendakwa dirinya sebagai nabi?
    7330 Teologi Klasik
    1.             Wahyu secara leksikal (lughawi) bermakna "transformasi sebuah perkara secara cepat dan tersembunyi." Namun secara istilah disebut sebagai "Pencerapan dan pemahaman tipikal yang terkhusus bagi para nabi dan merupakan firman Tuhan dengan peranantara atau tanpa peranantara."2.             ...

Populer Hits