Carian Terperinci
Pengunjung
7942
Tarikh Kemaskini 2010/02/09
Ringkasan pertanyaan
Apakah pandangan Islam tentang kebebasan berfikir?
soalan
Apakah pandangan Islam tentang kebebasan berfikir?
Jawaban Global
Persediaan paling penting bagi perkembangan manusia ialah pemikiran dan sudah menjadi suratan bahawa persediaan ini memerlukan kebebasan, iaitu tidak ada kebuntuan dan halangan di hadapannya.
Menurut pandangan Islam, seseorang muslim mempunyai hak untuk berfikir dan memang perlu berfikir. Dalam berbagai ayat, al-Qur’an yang mulia menyeru manusia untuk berfikir, merenung dan mengamati tentang alam semesta. Selain itu al-Qur’an juga meminta manusia mengenal manfaat dan bahaya diri sendiri dengan menggunakan kekuatan akal selain mengambil langkah untuk menuju ke arah kesempurnaan dari sebarang keterpenjaraan, pencemaran dan kesesatan.
 
Namun ada tempat-tempat tertentu yang dikatakan bahawa fikiran manusia menjadi terhad supaya tidak ada bahaya datang menimpa dan menjadi halangan dalam pertumbuhan kesempurnaannya.
 
Jawaban Detil
Bebas berfikir:
Adalah penting dinyatakan di sini bahawa terdapat perbezaan antara kebebasan berfikir dan kebebasan akidah.
Berfikir merupakan persediaan (استعداد) dan kekuatan di dalam insan yang mana ia berkembang di dalam diri manusia. Tanpa kebebasan, sudah tentu tidak ada kemungkinan bagi perkembangannya. Dalam kata lain; Manusia mempunyai persediaan-persediaan yang lebih baik dan lebih tinggi dari persediaan- persediaan haiwan. Persediaan-persediaan ini samada dari kategori (مقوله) perasaan, tarikan dan kecenderungan manusia yang tinggi atau dari kategori minda-minda, penerimaan-penerimaan dan pemikiran-pemikiran. Persediaan-persediaan ini juga lebih tinggi dari punca kebebasan-kebebasan transendentalnya.
Dalam kata lain; kebebasan berfikir berada di bawah “kebebasan manusia yang suci” dan berpunca dari dzat persediaan-persediaan manusia tersebut yang mana ia dapat memikirkan isu-isu dan masalah-masalah. Walau bagaimanapun persediaan kemanusiaan ini hendaklah bebas; Ini disebabkan bahagian paling penting dari manusia yang dapat menyebabkannya berkembang ialah pemikiran dan untuk perkembangan pula, sudah semestinya tidak ada sekatan dan halangan di hadapan pemikiran.[1]
 
Namun asal usul terminologi akidah ialah i`tiqād, yang berasal dari perkataan `aqd, in`iqād dan lain-lain lagi, iaitu bermakna tutup dan ikat.[2] Hati terikat dan itiqād terbahagi kepada dua jenis iaitu: Kadang-kadang berpunca dari pemikiran yang sahih dan bebas, manakala dalam beberapa kes ianya tidak sahih kerana berpunca dari kebiasaan adat, taqlid dan ketaksuban; Akidah dalam makna ini bukan sahaja tidak membuka jalan, bahkan sebaliknya dihitung sebagai sebuah keterikatan dan penutupan fikiran. Ianya juga secara terang-terangan membawa kepada impak-impak kerosakan bagi seseorang individu dan masyarakat.[3] Oleh itu perbezaan di antara pemikiran dan akidah ialah vertikal, bukan horizontal; Ini disebabkan kadang-kadang akidah berasal dari pemikiran. Dari situ muncullah sebuah akidah yang memiliki dalil dan logik yang sahih atau kadangkala ianya tidak sahih kerana berasal dari ketaksuban dan adat kebiasaan. Jelas sekali Islam tidak menerima akidah yang berakar umbi dalam sensitiviti, taklid buta, adat kebiasaan dan fanatik jahil.
 
Kebebasan berfikir dalam Islam
Meskipun dalam beberapa kes Islam melarang manusia dari berfikir, seperti memikirkan zat Allah (s.w.t),[4] namun secara keseluruhannya Islam sepakat dengan kebebasan berfikir.
Penjelasannya ialah, menurut pandangan Islam, seseorang Muslim juga mempunyai hak dan ia harus menerima iktikad-iktikad dan usuluddin (tauhid, keadilan, kenabian dan imamah) untuk dirinya dengan cara berfikir dan berargumen. Ketika ada masalah sampai ke fikirannya, dia ada hak untuk mengajukannya kepada pakar sehingga permasalahannya diselesaikan... Tidak seperti yang apa telah dikatakan dalam agama Kristian, kawasan ini ada batas yang dilarang yang mana kawasan tersebut merupakan batas keimanan sementara akal tidak boleh masuk campur.
Dalam kebanyakan ayat, al-Qur’an menyeru manusia agar berasional, merenung dan berfikir tentang alam semesta. Selain itu al-Qur’an juga menuntut agar mengenal manfaat dan bahaya diri masing-masing dengan kekuatan akal di samping mengelak dari mengambil langkah menuju ke arah kesempurnaan dan kebebasan dengan belengu kongkongan dan kekotoran.
“Kami akan perlihatkan kepada mereka tanda-tanda kekuasaan Kami di merata-rata tempat (dalam alam yang terbentang luas ini) dan pada diri mereka sendiri, sehingga ternyata jelas kepada mereka bahawa Al-Qur’an adalah benar. Belumkah ternyata kepada mereka kebenaran itu dan belumkah cukup (bagi mereka) bahawa Tuhanmu mengetahui dan menyaksikan tiap-tiap sesuatu?”[5]
“Dan pada bumi ada tanda-tanda bagi orang-orang yang yakin. Dan juga pada diri kamu sendiri. Maka mengapa kamu tidak mahu melihat serta memikirkan?”[6]
Operasi berfikir juga telah banyak kali ditekankan dalam berbagai hadis, contohnya riwayat ini, iaitu imam Ja’far al-Ṣāḍiq menukilkan daripada imam `Ali (a.s) yang berkata, “Tampilkanlah kesedaran pada hatimu dengan berfikir”.[7] Dengan ini beliau menganggap kebangkitan dan kesedaran hati berasal dari berfikir; Ini disebabkan apabila seseorang insan memikirkan hal ehwal sesuatu, maka ianya akan menghasilkan sebuah format akidah dan ia akan beramal dengannya.
 
Ataupun Imam Ja`far al-Ṣādiq berkata, “Berfikir secara terus menerus tentang Allah (s.w.t) dan kuasaNya merupakan sebaik-baik ibadah”.[8]
 
Para nabi-nabi Allah juga merupakan individu yang menganggap hanya diri mereka sebagai orang yang mempunyai kebebasan berfikir di zaman masing-masing, manakala semua orang yang lain pula dilihat terjebak di dalam rantaian akidah yang tidak cerdik yang mana mereka tidak mempunyai sedikitpun modal berfikir dan mereka juga berusaha sedaya upaya untuk bebas dari keterpenjaraan.
 
Namun hendaklah diberi perhatian bahawa sebuah “pemikiran yang suci” perlu mempunyai peranan yang penting dan berasaskan kesan ilmu dalam perkembangan dan kesempurnaan manusia. Kerana itu Islam melarang berfikir dalam beberapa hal dan menganggapnya sebagai salah satu faktor syaitan bagi kesesatan manusia, di mana fikiran manusia tidak akan dapat mencapainya dalam dunia material ini sampai bila-bila.[9] Berfikir tentang dzat Ilahī merupakan contoh daripadanya.
 

[1] Muṭahharī, Murṭaḍā, Peyrāmūn Enghelāb Eslāmī, dengan sedikit perubahan, muka surat 8 dan 7, Penerbit Ṣaḍrā, cetakan ke enam belas, 1378 Shamsī.
[2] Lisān al-`Arab, jilid 3 muka surat 8.
[3] Peyrāmūn Enghelāb Eslāmī, muka surat surat 8
[4] Larangan ini disebabkan manusia adalah terhad dan tidaklah menghairankan jika fikiran yang terhad berada di dalam dzat yang tidak terhad.
[5] Surah al-Fuṣṣilat ayat 53.
[6] Surah al-Zāriyāt, ayat 20-21, diambil dari indeks 1619 (1671)
[7] Uṣūl al-Kāfī, jilid 2 muka surat 54, Kitāb Imān wā Tafakkur, Bāb Tafakkur.
[8] Uṣūl al-Kāfī, jilid 2 muka surat 55
[9] Al-Majlīsī, Muḥammad Bāqir, Biḥār al-Anwār, jilid 58 muka surat 209 dan 210, Yayasan Wifā’, Beirut, Lubnan.
Terjemahan pada Bahasa Lain
Opini
Bilangan komen 0
Sila masukkan nilai
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Sila masukkan nilai
Sila masukkan nilai

Kategori

Pertanyaan-pertanyaan Acak

  • Apa hubungan antara wahdatul wujud dalam pandangan Ibnu Arabi dan Falsafah Hikmah Mulla Shadra?
    10994 Irfan Teori
    Meskipun wahdatul wujud sebelum Ibnu Arabi terkemuka di kalangan kebanyakan urafa tetapi tidak dapat diragukan bahawa pandangan Ibnu Arabi yang lebih menonjol dalam hal ini.Makna wahdatul wujud Wahdatul wujud dalam pandangan urafa (plural dari arif) dan Ibnu Arabi bukanlah wahdatul wujud konsepsi (mafhum), melainkan yang dimaksud ...
  • Mengapa warisan wanita setengah dari warisan lelaki?
    5897 Huquq Dan Ahkam
    Salah satu sebab banyaknya kuota warisan lelaki dibanding dengan saham wanita adalah nafkah wanita berada di bahu lelaki. Ertinya lelaki di samping harus menyiapkan wang belanja untuk dirinya ia juga memiliki tugas untuk menyiapkan biaya hidup bagi wanita (isteri) dan anak-anaknya. Di sisi lain, lelaki adalah pihak yang ...
  • Apakah agama masyarakat dapat diubah?
    4419 Teologi Baru
    Dalam menjawab pertanyaan di atas, pertamanya perlulah dijelaskan di sini tentang apa yang dimaksud dari perubahan dalam pertanyaan tersebut. Kadangkala boleh jadi yang dimaksudkan dengan redaksi “agama masyarakat dapat diubah”, adalah perubahan pada “akar agama Ilahi dan benar – yang diterima oleh sebuah masyarakat; dalam ...
  • Apakah ajaran "Budha" adalah agama ilahi?
    6519 Teologi Klasik
    Sepanjang catatan sejarah, manusia selalunya tidak pernah sepi dari berbincang tentang permasalahan agama. Ini kerana hanya melalui agama sahaja manusia dapat menyempurnakan dirinya dan menghubungkan dirinya kepada Maha Pencipta yang menciptakannya. Akan tetapi sejarah juga membuktikan dalam nukilannya bahawa perjalanan manusia ini sering dikotori oleh agama-agama bumi (ardhi) ...
  • Mengapa Syiah dipandang sebagai ajaran sesat?
    14439 کلیات
    Untuk menjelaskan masalah ini, hendaklah diberi perhatian terhadap beberapa noktah penting ini: Sekiranya maksud anda "Syiah" itu ialah perbuatan yang silap yang dilakukan beberapa orang pengikut Syiah, maka sandaran terhadap perbuatan begini adalah jauh dari keadilan. Ini disebabkan: Islam tidak punya aib pada ...
  • Apakah terdapat pertentangan antara kebebasan manusia dan penutupan Tuhan terhadap mata hati para pendosa?
    6719 Teologi Klasik
    Terdapat banyak ayat yang membicarakan tentang tertutupnya mata hati, penglihatan, dan pendengaran orang-orang kafir, kaum munafik, kelompok sesat dan penyimpang, para pendosa dan penjenayah.“Khatm” dan “thab’e’” bermakna tutup, mencap, mengukir, mencetak dan membentuk sesuatu dalam bentuk yang tertentu. “Qalb” terkadang digunakan untuk ...
  • Tolong jelaskan aliran Shaykhiyyah dan pendirinya Shaykh Ahmad Ahsai?
    4082 تاريخ بزرگان
    “Shaykhiyyah” (شيخية) adalah suatu firqah di mana pengasasnya ialah Shaykh Ahmad Ihsa’i. Shaykh Ahmad lahir di kota Ahsā’ pada tahun 1166 H dan pada tahun 1186 H berangkat ke Karbala dan mengikuti sesi kuliah ulama-ulama Syi’ah. Dalam perjalanannya ke Iran dengan tujuan menziarahi Imam Ridha (a.s), ...
  • Apa yang dimaksudkan dengan "Makhluk yang pertama sekali diciptakan oleh Allah adalah akal?”
    8549 Falsafah Islam
    Akal (dalam istilah falsafah yang mungkin boleh dikatakan adalah sebagai malaikat seperti dalam istilah syar'i dan al-Qur'an) adalah sesuatu yang mujarrad (bukan material) sempurna, baik secara zat mahupun secara perbuatan (fi’li).Akal yang bukan material dan bukan jasmani tidak memerlukan badan atau ...
  • Jikalau telah jelas bahawa Tuhan tidak mungkin dapat dilihat dengan mata kasar, lalu mengapakah Nabi Musa (a.s) bermohon kepada Tuhan untuk dapat melihat-Nya?
    5325 Teologi Baru
    Ada dua jawapan yang dapat kami utarakan dalam menjawab pertanyaan di atas.1.     Menurut pandangan teologi, adalah merupakan suatu hal yang telah diterima bahawa Tuhan bukanlah suatu ...
  • Apa saja ciri-ciri darah haidh dan darah istihadha itu?
    23735 Istihadha
    Darah haidh pada umumnya kental, hangat dan warnanya merah cenderung hitam atau kuning serta keluar dengan tekanan dan agak panas.[1] Wanita yang mengeluarkan darah seperti ini dari rahimnya disebut wanita haidh (hâidh). Adapun darah istihadhah ghalibnya berwarna kuning dan dingin serta keluar tanpa ...

Populer Hits