Carian Terperinci
Pengunjung
7342
Tarikh Kemaskini 2011/07/21
Ringkasan pertanyaan
Siapa saja yang menjadi mahram bagi seseorang? Misalnya apakah pakcik saya adalah mahram bagi puteri-puteri saya?
soalan
Siapa saja yang menjadi mahram bagi seseorang? Misalnya apakah pakcik saya adalah mahram bagi puteri-puteri saya?
Jawaban Global

Mahram bagi setiap orang dapat diperoleh melalui tiga jalan: jalur keturunan (nasâbi), pernikahan dan susuan (sabâbi)

 

Orang-orang yang menjadi mahram melalui garis keturunan (nasâbi):

1.     Ayah dan ibu dan semakin ke atas (seperti datuk dan nenek)

2.     Anak-anak dan semakin ke bawah (seperti cucu dan cicit)

3.     Adik beradik lelaki dan perempuan dan semakin ke bawah (seperti anak buah dari saudara lelaki dan perempuan)

4.     Pakcik dan makcik disebelah ayah dan semakin ke atas (seperti pakcik dan makcik kepada ayah atau ibu disebelah ayah)

5.     Pakcik dan makcik disebelah ibu dan semakin ke atas (pakcik dan makcik kepada ayah dan ibu di sebelah ibu)

 

Orang-orang yang menjadi mahram melalui susuan (ridhâ’)

Orang-orang menjadi mahram melalui nasab (seperti ayah, ibu, anak-anak, adik beradik, pakcik dan makcik baik dari sebelah ayah mahupun di sebelah ibu susuan dan juga seperti ibu mertua susuan dan anak perempuan isteri susuan dan isteri ayah susuan dan isteri anak lelaki susuan) adalah mahram baginya.

 

Orang-orang yang menjadi mahram melalui jalan pernikahan:

1.     Ibu mertua dan semakin ke atas (seperti ibu kepada ibu mertua)

2.     Anak perempuan isteri dan semakin ke bawah (seperti anak perempuan kepada anak perempuan isteri)

3.     Isteri ayah (ibu tiri) dan semakin ke atas (seperti isteri datuk-datuk)

4.     Isteri anak lelaki (menantu perempuan) dan semakin ke bawah (isteri cucu-cucu dan cicit-cicit)[1]

 

Sesuai dengan noktah yang keempat dari mahram melalui garis keturunan (nasâbi), pakcik kamu adalah mahram bagi anak-anak kamu.



[1]. Taudhi al-Masâil Marâji’, masalah ke-2464, 2472, 2389-2384. Silahkan rujuk, Risâlah Mahram wa Nâ-Mahram, Ahmad Mujtahidi Tehrani, hal. 10 dengan menggunakan CD Pârsemân.

Jawaban Detil
Pertanyaan Ini Tidak Mempunyai Jawapan Detail.
Terjemahan pada Bahasa Lain
Opini
Sila masukkan nilai
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Sila masukkan nilai

Kategori

Pertanyaan-pertanyaan Acak

  • Bagaimana hubungan antara kehendak Ilahi dan keinginan manusia?
    9474 Teologi Klasik 2011/01/17
    Manusia adalah kewujudan yang Mumkin  (iaitu kewujudan yang possible, iaitu ia boleh ada ketika ada penciptaanya dan boleh tiada ketika tiada penciptanya. Hubungan wujud dengan tidak wujud baginya adalah sama) yang mana hakikat wujud dan seluruh dimensi keberadaannya bersumber dari Allah Swt. Allah Swt dengan ...
  • Apa yang dimaksud dengan hubūṭ (turunnya) Nabi Adam dari Syurga?
    5856 پیامبران و کتابهای آسمانی 2013/02/02
    "Hubūṭ " bermakna turunnya sesuatu atau seseorang dari tempat yang tinggi (nuzūl) dan lawan perkataan adalah ṣuʻūd (naik). Kadang-kadang ia juga bermakna hulūl (kemasukan) sesuatu atau seseorang pada suatu tempat. Perbahasan “hubūṭ Adam” dan “apa makna hubūṭ (turun)” ini pada tahap pertama bergantung pada cara kita memahami ...
  • Apa makna ‘tamatstsala rūh’ yang disebutkan dalam kisah Hadrat Maryam (a.s)?
    5101 Tafsir 2012/01/19
    Pemahaman bahasa dan istilah, ‘tamatstsala’ memiliki makna di antaranya ialah tergambarnya sesuatu bagi seseorang, umpama menjadi sesuatu, dan membayangkan di depan seseorang. Maksud ‘tamatstsala’ pada ayat di atas ialah: Malaikat Ilahi menjelma dalam rupa ...
  • Berapakah jumlah masyarakat Yahudi Iran dan bagaimanakah sikap kerajaan Iran dengan mereka?
    4502 Undang-undang 2011/01/17
    Di Republik Islam Iran terdapat agama-agama menoriti seperti Yahudi, Kristian, Zarathustra dan sebagainya yang hidup di samping kaum Muslimin. Mengikut data statistik yang disebarkan oleh kaum Yahudi Iran sendiri bahawa jumlah terkini kaum Yahudi (Kalimi) yang hidup[1] di Iran adalah 20 ribu orang. Mereka juga –seperti masyarakat yang ...
  • Mengapakah Tuhan menciptakan syaitan?
    5287 Teologi Klasik 2011/11/23
    Pertama: Peranan syaitan dalam menyimpangkan dan menyesatkan manusia hanya berada pada peringkat mengajak dan menyeru. Kedua: Proses untuk meraih kesempurnaan sentiasa berlangsung di tengah pelbagai cabaran dan paradoks. OIeh kerana itu, penciptaan hidupan dan makhluk sedemikian dalam sistem penciptaan tidak boleh disebut sebagai sia-sia atau tanpa alasan. Melainkan hal itu ...
  • Apakah terdapat pertentangan antara kebebasan manusia dan penutupan Tuhan terhadap mata hati para pendosa?
    6327 Teologi Klasik 2011/04/19
    Terdapat banyak ayat yang membicarakan tentang tertutupnya mata hati, penglihatan, dan pendengaran orang-orang kafir, kaum munafik, kelompok sesat dan penyimpang, para pendosa dan penjenayah.“Khatm” dan “thab’e’” bermakna tutup, mencap, mengukir, mencetak dan membentuk sesuatu dalam bentuk yang tertentu. “Qalb” terkadang digunakan untuk ...
  • Mengapakah agama sempurna tidak diutuskan sekaligus dan pada satu tempat? Pada asasnya apakah kepentingan beransur-ansur?!
    3404 Teologi Baru 2012/04/15
    Dari satu perspektif, agama secara beransur-ansur adalah satu perkara yang bersesuaian dengan kemampuan berfikir dan rohani insan. Dari perspektif yang lain pula ialah mengikut keperluan-keperluan, ujian-ujian duniawi dan sosial. Dengan ini, oleh kerana manusia pada zaman dahulu tidak mempunyai pemikiran yang lazim, mereka tidak berdaya memperolehi pengetahuan-pengetahuan ...
  • Siapa saja yang menjadi mahram bagi seseorang? Misalnya apakah pakcik saya adalah mahram bagi puteri-puteri saya?
    7342 Huquq Dan Ahkam 2011/07/21
    Mahram bagi setiap orang dapat diperoleh melalui tiga jalan: jalur keturunan (nasâbi), pernikahan dan susuan (sabâbi) Orang-orang yang menjadi mahram melalui garis keturunan (nasâbi):1.     Ayah dan ibu dan semakin ke atas (seperti datuk ...
  • Apakah argumen rasional dan argumen fitrah yang tersedia dalam menetapkan ma’ād ?
    4342 Teologi Klasik 2011/05/09
    Untuk menjawab persoalan ini, ada baiknya andai kita menjawabnya dengan pendekatan falsafah, baik melalui pendekatan falsafah peripatetik, falsafah iluminasi dan falsafah hikmah. Demikian juga dengan pendekatan kalam dan irfan ia akan menjadi lebih jelas. Luasnya pembahasan ini yang dikemukakan oleh para ilmuan meliputi pembahasan seperti  imkan (kontingen), ...
  • Apakah manusia dapat mengenal Tuhan? Hingga batasan mana dan bagaimana nilai pengenalan ini?
    6637 Teologi Klasik 2011/02/14
    Manusia dapat mengenal Tuhan melalui berbagai-bagai jalan. Makrifat ini mungkin dicapai melalui jalan akal atau jalan hati. Terkadang sebagaimana yang dilakukan para philosofi yang mana untuk mencapai tujuannya mereka akan berargumen melalui jalan ilmu Husuli –ilmu yang dihasilkan melalui jalan pancaindera- dan ...

Populer Hits