Carian Terperinci
Pengunjung
9864
Tarikh Kemaskini 2011/02/14
Ringkasan pertanyaan
Perbezaan subjek epistemologi dan falsafah ilmu?
soalan
Apakah Perbezaan antara subjek epistemologi dan falsafah ilmu? Apakah hubungan di antara keduanya? Adakah hubungannya adalah "umum wa khusus mutlak" (iaitu yang satunya lebih umum dari satu yang lain, seperti setiap manusia adalah haiwan –haiwan yang berakal-, tetapi setiap haiwan bukan manusia) atau "min wajh" (hubungan keduanya sama dari satu sudut. seperti hubungan warna putih dengan burung. Iaitu sebahagian burung warnanya putih dan sebahagian yang warnanya putih adalah burung)? Jika subjek falsafah ilmu itu berbeza dengan subjek epistemologi, lalu siapakah orang yang menjadikan subjek falsafah ilmu sebagai subjek atau ilmu yang bersifat bersendiri -independent-?
Jawaban Global

A.    Subjek epistemologi adalah makrifat, pengetahuan , alat dan cara-cara mengenal. Namun subjek dalam falsafah ilmu adalah hakikat (quiddity) ilmu dari sudut ia memiliki identity yang menyeluruh.

B.    Hubungan epistemologi dengan falsafah ilmu; sebagaimana yang terdapat dalam buku-buku epistemologi komparatif dijelaskan sebagai "umum dan khusus mutlak" (complete inclusion). Ertinya bahawa epistemologi dibagi menjadi dua bahagian iaitu epistemologi mutlak dan epistemologi terbatas. Dan falsafah ilmu merupakan epistemologi terbatas (bermaksud falsafah ilmu termasuk salah satu dari bahagian epistemologi).

C.    Falsafah ilmu dianggap masih baru dibanding dengan cabang-cabang falsafah yang lain. Jika kita mengecualikan sebahagian dari pandangan-pandangan seperti pandangan Aristoteles, Francis Bacon pada abad ke-16, dan sebagian kecil dari pemikir abad ke 19, seperti John Stuart Mill dan Hursell, didapati pembahasan-pembahasan pentingnya lebih terfokus dan lebih ditel tersebar untuk pertama kalinya pada kurun ke 20 melalui oleh kaum Positivisme logis.

Jawaban Detil

Pendahuluan

Untuk menjelaskan permasalahan ini kiranya perlu dijelaskan terlebih dahulu secara ringkas dan definisi tentang falsafah ilmu dan epistemologi, kemudian penjelasan tentang perbezaan dan hubungan di antara keduanya.

Epistemologi yang merupakan bahagian dari falsafah adalah bermakna mengenal pengetahuan. Ertinya tentang bagaimana kita boleh mencapai pengetahuan dan pengenalan. Dalam definisi tentang epsitemologi disebutkan bahawa epsitemologi adalah satu cabang dari falsafah yang membahas tentang pengenalan-pengenalan manusia, penilaian jenis dan penentuan kriteria benar-salahnya pengetahuan.[1] Karena itu, subjek epistemologi adalah pengenalan dan pengetahuan yang mutlak.

Dan berdasarkan keluasan subjek epistemologi, para epistemologi membaginya menjadi dua bahagian:

  1. Epistemologi mutlak

  2. Epistemologi terbatas[2]

 

Yang kami maksudkan dengan epistemologi mutlak adalah bahagian teori-teori epistemologi yang tidak terbatas pada bidang ilmu-ilmu yang tertentu, bahkan ia merangkumi seluruh bidang pengetahuan.

Dan maksud Epistemologi terbatas (muqayyad) adalah bahagian teori-teori epistemologi yang terbatas dan terkhusus pada sesuatu bidang ilmu yang tertentu dan tidak mencakup seluruh bidang pengetahuan manusia.[3]

Masalah terpenting dalam epistemologi mutlak adalah seperti berikut: apakah ukuran makrifat yang benar dan bertepatan dengan hakikat di luar? Atau apakah yang dimaksudkan dengan benar (true)? Atau bagaimana dapat menentukan sesuatu yang benar dari salah? Dan masalah-masalah yang lain yang seperti ini.[4]

Akan tetapi berkenaan dengan falsafah ilmu perkara penting yang harus disebutkan di sini adalah bahawa sehingga kini masih belum ada kata sepakat berkenaan hakikat falsafah ilmu. Namun dengan menelaah karya-karya para philosophy ilmu, kita dapat menjelaskan empat pandangan tentang hal-ehwal definisi falsafah ilmu dan peranannya. Ia adalah:[5]

A.    Klasifikasi pandangan dunia makro dan kesesuaiannya dengan teori-teori ilmah

B.    Menzahirkan berbagai-berbagai bentuk andaian dan kecenderungan batin para ilmuan dalam mengemukakan dan menilai teori-teori ilmiah.

C.    Analisa dan paparan berbagai-bagai pemahaman –comprehension/mafhum- dan teori-teori ilmiah.

D.    Menelaah tentang identity -mahiyat- ilmu dan jawapan atas beberapa pertanyaan seperti berikut:

     1.    Apakah faktor-faktor yang membezakan kajian ilmiah dengan kajian-kajian yang lain?

     2.    Para ilmuan dalam menelaah tabiat semulajadi (nature), apakah bentuk metod dan konsep yang mereka ikuti?

     3.    Apakah syarat-syarat yang harus disediakan bagi membuat satu penjelasan ilmiah yang tepat dan betul?

     4.    Apa kedudukan sistem-sistem dan kaedah-kaedah ilmiah dari sudut pandang knowledge atau makrifat?[6]

 

Adapun subjek dalam falsafah ilmu adalah ilmu itu sendiri, hakikat -quiddity- ilmu dari satu sudut dan metot yang khusus.[7]

Kini dengan memperhatikan muqaddimah ini, kami akan menjelaskan perbezaan antara epistemologi dan falsafah ilmu.

Epistemologi dari satu sisi memiliki kesamaan dengan ilmu-ilmu yang lain. Diantaranya persamaan dari sudut struktur atau persamaan dari sudut metod dan bahkan persamaan dari sudut subjek-subjek dan masalah-masalah.

Di antara persamaan ilmu-ilmu ini dengan epistemologi adalah psikologi falsafah, ilmulogi falsafah dan falsafah ilmu-ilmu dimana dari sini kami akan membicarakan sudut perbezaan antara epistemologi dan falsafah ilmu.[8]

Falsafah ilmu-ilmu; baik ilmu-ilmu uji kaji -experiment-, dan bahkan ilmu-ilmu sosial yang mana dibanding seluruh pengetahuan -yang lain- yang telah disebutkan ia lebih dekat kepada epistemology, sehingga menjadi musykil untuk menemukan perbezaan antara epistemologi dan falsafah ilmu-ilmu.

Dengan melihat sekali lintas terhadap masalah-masalah falsafah ilmu-ilmu, didapati bahawa bahagian dasarnya terbentuk dari masalah-masalah epistemologi.

 

Sebagai contohnya dalam falsafah ilmu-ilmu uji kaji -experiment-, masalah-masalah ini dibahas yang mana apakah ukuran benar dan dusta -kizb- proses-proses uji kaji -experiment-? Atau adakah hanya deria zahir sahaja yang mampu untuk menyingkap hakikat? Dan ….. Sekarang, dengan memperhatikan contoh-contoh yang telah disebutkan tadi, apakah perbezaan antara epistemologi dan falsafah ilmu-ilmu masih dapat dirasakan? Dengan teliti kami dapat memerhatikan bahawa kedua-dua ilmu tersebut kebanyakan masalah-masalahnya adalah satu. Oleh itu, kami sampai pada satu kesimpulan bahawa bahagian dasar falsafah ilmu adalah terbentuk dari perbahasan-perbahasan epistemologi. Namun, perbezaan kedu-duanya sebagaimana yang telah disentuh di atas terletak pada mutlak dan terbatasnya ilmu-ilmu tersebut. Ini kerana dalam falsafah ilmu-ilmu hanya mengulas pembahasan khusus sahaja dan ia lebih terbatas dibanding dengan epistemologi – yang sifatnya lebih umum-. Maka itu, epistemologi dibagi kepada dua bahagian; iaitu epistemologi mutlak dan epistemologi terbatas. Dan falsafah ilmu-ilmu tergolong dari epistemologi yang terbatas dibanding epistemologi itu sendiri (yang lebih umum sifatnya). Ini karena ia memiliki keluasan yang lebih dan dipandang sebagai sebuah epistemologi mutlak.[9]

Natijahnya, hubungan antara epistemologi dan falsafah ilmu-ilmu adalah sangat dekat sekali. Akan tetapi dalam epistemology, kami membahasnya dalam bentuk yang mutlak berkenaan tentang pengetahuan –knowledge-. Sementara kami membahas dalam falsafah ilmu dalam bentuk yang khusus dan terbatas. Dan hubungan di antara keduanya adalah hubungan umum dan khusus mutlak (sebelum ini telah dijelaskan makna nisbah ini). Ertinya epistemologi lebih umum daripada falsafah ilmu.

Namun berkenaan tentang bila falsafah ilmu ini dibahas dalam bentuk satu ilmu –yang independent atau bersendiri -, dapat dikatakan bahawa falsafah ilmu dibanding dengan kebanyakan cabang-cabang lain falsafah, ia masih tergolong -ilmu yang- baru dan muda.

Jika kita mengecualikan sebahagian dari pandangan-pandangan seperti pandangan Aristoteles, Francis Bacon pada abad ke-16, dan sebagian kecil dari pemikir abad ke 19, seperti John Stuart Mill dan Hursell, didapati pembahasan-pembahasan pentingnya lebih terfokus dan lebih ditel tersebar untuk pertama kalinya pada kurun ke 20 melalui oleh kaum Positivisme logis[10].



[1]. Muhammad Taqi Misbah Yazdi, Amuzesy Falsafeh, jil. 1, hal. 153, Nasyr-e Bainal Milal, cetakan ke-7, 1386 S.

[2]. Muhammad Husain Zadeh, Pazuhesy Thatbiqi dar Ma’rifat-e Syinasi Ma’ashir, hal. 15, Qum, Muassasah Imam Khomeini, cetakan ke-2, 1385 S.

[3]. Ibid, hal. 16.

[4]. Ibid, hal. 17.

[5]. John Lazi, Dar Âmadi Târikhi bar Falsafe-ye Ilm, terjemahan ‘Ali Paya, hal. 16, Muassasah Imam Khomeini, cetakan ke-1, 1387 S

[6]. Ridha Habibi, Dar Âmadi bar Falsafe-ye Ilm, hal. 47, Muassasah Imam Khomeini, cetakan ke-2, 1387 S.

[7]. Ibid, hal. 52.

[8]. Muhammad Husain Zadeh, Op Cit, hal. 29.

[9]. Ibid.

[10]. John Lazi, Op Cit, hal. 1.

Terjemahan pada Bahasa Lain
Opini
Bilangan komen 0
Sila masukkan nilai
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Sila masukkan nilai
Sila masukkan nilai

Kategori

Pertanyaan-pertanyaan Acak

Populer Hits