Advanced Search
Hits
4246
Tanggal Dimuat: 2011/05/03
Ringkasan Pertanyaan
Terdapat sebuah hadis ihwal Nabi Musa As dalam sebagian buku tafsir yang mengisahkan bahwa beliau berlari dalam keadaan telanjang mengejar sebuah batu yang melarikan pakaiannya. Apakah hadis ini ada benarnya?
Pertanyaan
Tolong Anda jelaskan pertanyaan saya sebagai berikut. Saya tengah berdiskusi dengan seseorang yang sangat memusuhi Syi'ah sehingga akhirnya diskusi kami sampai pada bahasan mengenai hadis tentang Nabi Musa As yang berlari telanjang mengejar batu. Yang membuat saya kaget adalah penuturan orang tersebut bahwa hadis tersebut diakui pula oleh kaum Syi'ah. Ia mengangkat contoh sebagai berikut. Bahwa al-Qummi meriwayatkan hadis tersebut dalam kitab tafsirnya yaitu sebagai berikut, “Dari Abi Bashir dari Abdillah, "Sesungguhnya Bani Israel telah menuduh Nabi Musa tidak memiliki apa yang dimiliki oleh lelaki, (maksudnya tidak memiliki alat kelamin laki-laki). Sebab jika hendak mandi Musa selalu pergi ke suatu tempat yang tidak dilihati oleh orang. Pada suatu hari Nabi Musa mandi di tepi sungai dan meletakkan bajunya di atas batu. Kemudian Allah memerintahkan batu itu supaya menjauh dari Musa sehingga Bani Israel dapat melihat Musa. Sehingga dengan demikian, mereka menjadi tahu bahwa apa yang disangkakan oleh mereka adalah tidak benar. Allah menurunkan ayat, “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menjadi seperti orang-orang yang menyakiti Musa, maka Allah membersihkannya dari tuduhan-tuduhan yang mereka katakan. Dan adalah dia seorang yang mempunyai kedudukan terhormat di sisi Allah. (Qs. al-Ahzab [33]: 69) Al-Thabarsi, dalam Majma al-Bayân telah menetapkan hadis ini dan berkata, "Sesungguhnya Nabi Musa adalah seorang pemalu yang senantiasa menutupi aurat bila mandi sendirian. Karena itu, orang Israel menuduh, “Apa yang telah ditutupi oleh Musa dari kami semata-mata karena ia mempunyai penyakit di kulitnya, penyakit kusta atau kebiri (tidak punya alat kelamin laki-laki).” Suatu hari Musa hendak pergi mandi. Ia meletakkan pakaiannya di atas batu, kemudian batu itu berjalan dengan membawa kabur pakaian Musa. Nabi Musa As memanggil batu itu, kemudian Bani Israel melihat Nabi Musa dalam keadaan telanjang dengan rupa yang sangat tampan. Dengan cara demikian, Allah Swt membersihkan Nabi Musa dari tuduhan-tuduhan Bani Israel.”
Mohon petunjuk dari guru, apakah memang al-Thabarsi dalam kitab Majma al-Bayan dan Tafsir al-Qummi meriwayatkan hadis tersebut? Apakah ada versi lain dari riwayat tersebut yang diriwayatkan oleh ulama Syi'ah? Bagaimana sebenarnya tafsir surah al-Ahzab, ayat 69 tersebut? Dan yang mana yang harus dijadikan pegangan?
Jawaban Global

Terdapat ragam penafsiran sehubungan dengan ayat 69 surah al-Ahzab, “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menjadi seperti orang-orang yang menyakiti Musa; maka Allah membersihkannya dari tuduhan-tuduhan yang mereka katakan. Dan dia adalah seorang yang mempunyai kedudukan terhormat di sisi Allah. Peristiwa tersingkapnya aurat Nabi Musa As adalah salah satu dari penafsiran yang ada. Namun nampaknya kecil kemungkinan bagi kita untuk dapat menetapkan apatah lagi menerima penafsiran semacam ini. Sementara apabila penafsiran semacam ini ditetapkan maka toh hal itu tetap tidak akan menimbulkan masalah terhadap masalah kemaksuman; karena pertama perbuatan ini adalah perbuatan yang tidak didasari oleh ikhtiar (karena sifatnya sekonyong-konyong). Kedua, karena semua orang memandang Musa memiliki cela dan cacat maka dengan tersingkapnya aurat Nabi Musa pandangan dan anggapan masyarakat berubah. Dengan demikian, peristiwa ini tidak hanya tidak akan menimbulkan kebencian dan menciderai konsep kemaksuman bahkan justru mencegah timbulnya kebencian dan tersebarnya tuduhan masyarakat terkait dengan Nabi Musa As.

Jawaban Detil

Pada ayat 69 surah al-Ahzab disebutkan tentang tuduhan yang dilontarkan Bani Israel kepada Nabi Musa As. Allah Swt berfirman, “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menjadi seperti orang-orang yang menyakiti Musa; maka Allah membersihkannya dari tuduhan-tuduhan yang mereka katakan. Dan dia adalah seorang yang mempunyai kedudukan terhormat di sisi Allah.Ayat ini memiliki ragam penafsiran. Di antara penafsiran tersebut adalah:

1.     Ali As, Ibnu Abbas, dan Jabai berkata, “Musa dan Harun As pergi naik ke atas gunung dan Harun meninggal dunia di tempat itu. Kemudian Bani Israel berkata kepada Musa, “Engkau yang telah membunuh Harun. Karena itu Allah Swt menitahkan kepada para malaikat untuk mengangkat jenazahnya supaya Bani Israel dapat melihatnya dan supaya para malaikat mengabarkan bahwa Harun meninggal dunia (tidak dibunuh). Dengan cara seperti ini, Allah Swt menjauhkan Nabi Musa dari tuduhan pembunuhan Harun.

2.     Nabi Musa As adalah seorang pemalu. Tatkala mandi, ia pergi ke tempat yang sepi sehingga tiada orang yang melihatnya. Bani Israel berkata supaya Musa tidak menyembunyikan dirinya apabila ingin mandi. Hal itu ia lakukan karena terdapat cacat dan aib pada badannya sehingga tidak ingin dilihat orang. Tatkala Musa melepaskan bajunya dan meletakkanya di atas batu, seketika batu itu membawa pergi pakaiannya dan Musa mengejar batu itu untuk mengambil pakaiannya. Bani Israel melihatnya telanjang dan mendapatkan bahwa Musa adalah manusia yang paling menawan dari sisi bentuk badan. Dengan cara demikian, Allah Swt hendak membebaskan Musa dari tuduhan keji Bani Israel.

3.     Abu al-‘Aliyah berkata, “Qarun menyewa seorang wanita yang punya reputasi buruk. Ia membayar wanita tersebut untuk menuduh Musa di hadapan khalayak ramai bahwa ia telah melakukan zina. Dan Allah Swt membongkar plot jahat wanita itu dan membebaskan Musa dari tuduhan ini.”

4.     Abu Muslim berkata, “Bani Israel menggangu Nabi Musa dengan tuduhan bahwa ia telah gila dan berkata-kata dusta setelah mereka melihat ayat-ayat dan sembilan mukjizat yang didemonstrasikan Nabi Musa As.”[1]

5.     Sikap suka mencari dalih yang diperagakan Bani Israel merupakan salah satu faktor penggangu bagi Nabi Musa As. Terkadang mereka meminta supaya Tuhan ditunjukkan kepada mereka. Terkadang mereka berkata bahwa makanan satu rasa (man dan salwa) tidak cocok bagi mereka. Dan acapkali mereka menyatakan tidak siap untuk memasuki Baitul Muqaddas dan berperang dengan Amalaqah, “Pergilah engkau dan Tuhanmu. Taklukkanlah tempat itu sehingga kami memasukinya.”[2]

 

Dengan adanya lima penafsiran yang disebutkan di atas kita tidak dapat menyatakan dengan pasti tentang maksud ayat. Namun yang lebih mendekati pada makna ayat adalah penjelasan satu hukum universal dan menyeluruh; karena Bani Israel senantiasa menyakiti dan menggangu Nabi Musa dari pelbagai sisi. Gangguan yang mereka lakukan kepada Musa yang hampir sama dengan gangguan yang dilancarkan masyarakat Madinah kepada Rasulullah Saw. Gangguan itu seperti menyebarkan tuduhan dan menukil kehohongan serta tudingan keji terhadap istri Rasulullah Saw. (Untuk telaah lebih jauh silahkan lihat, Jawaban No. 4523), Pelbagai Celaan terkait dengan Pernikahan Rasulullah Saw dan Zainab (Untuk telaah lebih jauh silahkan lihat, Jawaban No. 2685). Menimbulkan Pelbagai Gangguan di Rumah Rasulullah Saw dan Panggilan yang Tidak Sopan kepada Rasulullah Saw, (Untuk telaah lebih jauh silahkan lihat Tafsir Ayat 2 surah al-Hujurat).

Adapun menyandarkan sihir, magik dan semisalnya atau adanya cacat pada badannya itu pun pada Nabi Musa As, namun hal itu tidak sesuai dengan seruan ayat, “Wahai orang-orang yang beriman” sekaitan dengan Rasulullah Saw, karena orang-orang beriman tidak akan menuding Musa As dan Rasulullah Saw dengan sihir dan kegilaan. Demikian juga, tuduhan adanya cacat pada badan, dengan asumsi terdapat pada diri Musa As, dan Allah Swt melepaskannya dari tuduhan seperti itu, namun tidak ada dokumen sejarah yang menyatakan bahwa Rasulullah Saw memiliki hal yang sama. Karena itu, kemungkinan bagian kedua dan keempat tidak dapat dibenarkan dalam masalah ini.

Namun dalam hadis-hadis disebutkan tentang inti terjadinya peristiwa ini. Artinya bahwa hadis-hadis tersebut menukil ihwal telanjangnya Nabi Musa As. Seperti Tafsir (Ali bin Ibrahim) yang menukil dari Imam Shadiq As, “Bani Israel menyebarkan rumor bahwa terdapat cacat pada badan Musa. Karena setiap kali Musa ingin mandi maka ia akan pergi ke suatu tempat yang tersembunyi dan tiada seorang pun yang melihatnya. Suatu hari Musa terpaksa harus mandi di tepi sungai dan meletakkan bajunya di atas batu. Allah Swt memerintahkan pada batu tersebut untuk menjauh dan tatkala Musa mengejar batu itu, Bani Israel melihatnya dan menjadi tahu bahwa tuduhan mereka tentang Musa As sama sekali tidak benar. Kemudian Allah Swt mewahyukan ayat ini, “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menjadi seperti orang-orang yang menyakiti Musa; maka Allah membersihkannya dari tuduhan-tuduhan yang mereka katakan. Dan dia adalah seorang yang mempunyai kedudukan terhormat di sisi Allah.[3]

Hadis ini juga disebutkan pada literatur-literatur lainnya.[4] Bagaimanapun, dari ayat ini dapat ditarik kesimpulan bahwa apabila seseorang memiliki kedudukan dan maqam di sisi Allah Swt maka Allah Swt akan membelanya di hadapan orang-orang yang mengganggunya dan menyandarkan tuduhan-tuduhan keji. Hendaknya kalian menjadi hamba yang suci dan menjaga kedudukan kalian di sisi Allah Swt maka Dia juga akan memperlihatkan kesucian dan kedudukan kalian pada waktunya. Meski orang-orang jahat berupaya semaksimal mungkin melemparkan tuduhan kepada kalian.[5]

Dengan demikian, karena maksud ayat di atas telah menjadi jelas maka kiranya kita perlu membahas tidak sesuainya kejadian ini dengan maqam kenabian.

Ulama Syiah berkata bahwa para nabi dan imam harus terjauhkan dari segala jenis cacat, cela, aib, pelbagai perilaku dan gerakan yang dapat menimbulkan kebencian umat. Karena itu, para ulama memandang kemaksuman para nabi dan imam sebagai sebuah kemestian sehingga tidak menciderai kepercayaan umat kepada mereka.

Allamah Thabarsi, penyusun buku Tafsir Majma al-Bayan, sehubungan dengan tersingkapnya aurat Nabi Musa As, menyampaikan bahwa Abu Hurairah menjelaskan riwayat ini dan menyandarkan hal tersebut kepada Nabi Musa. Namun sekelompok ulama menolak riwayat ini dan memandangnya tidak boleh karena tersingkapnya aurat seorang nabi Allah Swt di hadapan orang-orang akan menyebabkan kebencian mereka terhadap nabi tersebut…[6]

Dalam hal ini harus ditegaskan bahwa pertama, tersingkapnya aurat bertentangan dengan kemaksuman tatkala perbuatan itu dilakukan dengan suka rela dan dengan ikhtiar. Sementara peristiwa ini terjadi di luar kehendak Nabi Musa. Kedua, tersingkapnya aurat Nabi Musa As terjadi ketika orang-orang memandangnya memiliki aib dan cela sehingga dengan peristiwa ini pandangan orang-orang berubah.

Karena itu, tersingkapnya aurat tidak sesuai dengan konsep kemaksuman dan kenabian tatkala menimbulkan kebencian orang-orang. Sementara peristiwa tersingkapnya aurat Nabi Musa justru dimaksudkan untuk menghilangkan kebencian ini.

Dari apa yang diuraikan di atas menjadi jelas bahwa apabila kita meninjau asumsi penafsiran tersingkapnya aurat Nabi Musa As pada ayat tersebut maka tetap saja tidak akan menimbulkan masalah dan sejatinya hal ini tidak bertentangan dengan maqam kenabian dan kemaksuman Nabi Musa As. [IQuest]



[1]. Sekelompok penerjemah, terjemahan Persia Majma al-Bayân fi Tafsir al-Qur’an, jil. 20, hal. 186, Nasyr Farahani, Teheran, Cetakan Pertama, 1360 S.  

[2]. Nasir Makarim Syirazi, Tafsir Nemune, jil. 17, hal. 444, Dar al-Kutub al-Islamiyah, Teheran, Cetakan Pertama, 1374 S.  

[3]. Silahkan lihat, Tafsir al-Qummi, jil. 2, hal. 197, Dar al-Kitab, Cetakan Keempat, Riset oleh: Sayid Thayyib Musawi Jazairi,  Qum, 1367 S. Muhammad Baqir Majlisi, Bihâr al-Anwâr, jil. 13, hal. 9, Muassasah al-Wafa Beirut, 1404 H.

[4]. Nasir bin Muhammad bin Ahmad Samarqandi, Bahr al-‘Ulûm, jil. 3, hal. 76, Software Jami’ al-Tafasir, Markaz Tahqiqat-e Nur.

قال الفقیه أبو اللیث رحمه اللّه: أخبرنی الثقة، بإسناده عن همام بن منبه، عن أبی هریرة، عن النبی صلّى اللّه علیه و سلم أنه قال: «کانت بنو إسرائیل یغتسلون عراة، ینظر بعضهم إلى سوأة بعض، و کان موسى- علیه السّلام- یغتسل وحده. فقال بعضهم: و اللّه ما یمنع موسى أن یغتسل معنا إلّا أنّه آدر. فذهب موسى مرّة یغتسل. فوضع ثوبه على حجر. ففرّ الحجر بثوبه. فخرج موسى بأثره یقول: حجر ثوبی، حجر ثوبی حتّى نظرت بنو إسرائیل إلى سوأة موسى. فقالوا: و اللّه ما بموسى من بأس. فقام الحجر و أخذ ثوبه، فطفق بالحجر ضربا»

[5]. Tafsir Nemune, jil. 17, hal. 446.  

[6]. Fadhl bin Hasan Thabarsi, Majma’ al-Bayân fi Tafsir al-Qur’ân, Riset dan Pendahuluan, Muhammad Jawad Balagh, jil. 8, hal. 58, Nasir Khusruw, Teheran, Cetakan Ketiga, 1372 S.

Terjemahan dalam Bahasa Lain
Komentar
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat

Menu

Pertanyaan-pertanyaan Acak

Populer Hits

  • Apakah Nabi Adam merupakan orang kedelapan yang hidup di muka bumi?
    161327 Teologi Klasik 2012/09/10
    Berdasarkan ajaran-ajaran agama, baik al-Quran dan riwayat-riwayat, tidak terdapat keraguan bahwa pertama, seluruh manusia yang ada pada masa sekarang ini adalah berasal dari Nabi Adam dan dialah manusia pertama dari generasi ini. Kedua: Sebelum Nabi Adam, terdapat generasi atau beberapa generasi yang serupa dengan manusia yang disebut sebagai “insan atau Nsnas” ...
  • Ruh manusia setelah kematian akan berbentuk hewan atau berada pada alam barzakh?
    129642 Teologi Klasik 2012/07/16
    Perpindahan ruh manusia pasca kematian yang berada dalam kondisi manusia lainnya atau hewan dan lain sebagainya adalah kepercayaan terhadap reinkarnasi. Reinkarnasi adalah sebuah kepercayaan yang batil dan tertolak dalam Islam. Ruh manusia setelah terpisah dari badan di dunia, akan mendiami badan mitsali di alam barzakh dan hingga permulaan kiamat ia ...
  • Apa hukum melihat gambar-gambar porno non-Muslim di internet?
    118589 Hukum dan Yurisprudensi 2010/01/03
    Pertanyaan ini tidak memiliki jawaban global. Silahkan Anda pilih jawaban detil ...
  • Kira-kira berapa usia Nabi Khidir hingga saat ini?
    92282 تاريخ بزرگان 2011/09/21
    Perlu ditandaskan di sini bahwa dalam al-Qur’an tidak disebutkan secara tegas nama Nabi Khidir melainkan dengan redaksi, “Seorang hamba diantara hamba-hamba Kami yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami.” (Qs. Al-Kahfi [18]:65) Ayat ini menjelaskan maqam penghambaan, ilmu ...
  • Apakah praktik onani merupakan dosa besar? Bagaimana jalan keluar darinya?
    87057 Hukum dan Yurisprudensi 2009/11/15
    Memuaskan hawa nafsu dengan cara yang umum disebut sebagai onani (istimna) adalah termasuk sebagai dosa besar, haram[1] dan diancam dengan hukuman berat.Jalan terbaik agar selamat dari pemuasan hawa nafsu dengan cara onani ini adalah menikah secara syar'i, baik nikah daim (tetap) ataupun mut’ah (sementara). Hal itu dapat dilakukan dengan syarat-syaratnya ...
  • Apa hukumnya berzina dengan wanita bersuami? Apakah ada jalan untuk bertaubat baginya?
    75253 Hukum dan Yurisprudensi 2011/01/04
    Berzina khususnya dengan wanita yang telah bersuami (muhshana) merupakan salah satu perbuatan dosa besar dan sangat keji. Namun dengan kebesaran Tuhan dan keluasan rahmat-Nya sedemikian luas sehingga apabila seorang pendosa yang melakukan perbuatan keji dan tercela kemudian menyesali atas apa yang telah ia lakukan dan memutuskan untuk meninggalkan dosa dan ...
  • Siapakah Salahudin al-Ayyubi itu? Bagaimana kisahnya ia menjadi seorang pahlawan? Silsilah nasabnya merunut kemana? Mengapa dia menghancurkan pemerintahan Bani Fatimiyah?
    70848 تاريخ بزرگان 2012/03/14
    Salahuddin Yusuf bin Ayyub (Saladin) yang kemudian terkenal sebagai Salahuddin al-Ayyubi adalah salah seorang panglima perang dan penguasa Islam selama beberapa abad di tengah kaum Muslimin. Ia banyak melakukan penaklukan untuk kaum Muslimin dan menjaga tapal batas wilayah-wilayah Islam dalam menghadapi agresi orang-orang Kristen Eropa. Buntut dari pengepungan ...
  • Dalam kondisi bagaimana doa itu pasti dikabulkan dan diijabah?
    67925 Akhlak Teoritis 2009/09/22
    Kata doa bermakna membaca dan meminta hajat serta pertolongan.Dan terkadang yang dimaksud adalah ‘membaca’ secara mutlak. Doa menurut istilah adalah: “memohon hajat atau keperluan kepada Allah Swt”. Kata doa dan kata-kata jadiannya (musytaq) dalam Al-Qur’an digunakan sebanyak 13 makna.Doa merupakan sebuah bentuk ibadah, karena itu ia juga memiliki syarat-syarat positif ...
  • Apakah ada ayat al-Quran yang menjelaskan tentang kaum Israel dan Palestina?
    59964 Tafsir 2013/10/26
    Sebagaimana yang Anda ketahui bahwa “negara” Israel tidak memiliki sejarah yang panjang. “Negara” Israel berdiri pada beberapa dasawarsa terakhir dengan mencaplok tanah Palestina. Kawasan ini bernama Palestina dan Suriah yang telah dikenal sebelumnya dalam sejarah. Adapun tentang wilayah Palestina sebagian ahli tafsir berkata, “Yang dimaksud dengan tanah suci pada ayat berikut ...
  • Apakah suami dan isteri diwajibkan mengenakan pakaian ketika melakukan senggama?
    50410 Akhlak Praktis 2010/10/12
    Pertanyaan ini tidak memiliki jawaban global. Silahkan Anda memilih jawaban detil. ...

Jejaring