Advanced Search
Hits
3474
Tanggal Dimuat: 2014/10/06
Ringkasan Pertanyaan
Dimanakah arwah orang-orang yang telah lama meninggal dunia?
Pertanyaan
Di manakah arwah orang-orang yang telah lama meninggal dunia? Misalnya orang-orang yang meninggal pada zaman Ibrahim Khalilullah, pada zaman pemerintahan Sasanid sampai berapa lama mereka harus bersabar hingga tibanya hari kiamat untuk dihitung amal perbuatannya? Sementara itu, di antara mereka ada orang-orang yang baik dan buruk, jahat dan arif, pandai dan pandir, ulama dan cendekiawan yang telah tutup usia. Apakah semua berkumpul di tempat yang sama atau telah dipisah-pisahkan? Apakah kebaikan-kebaikan yang mereka kerjakan di dunia berpengaruh terhadap penentuan klasifikasi mereka? Apakah di alam barzakh tidak ada tempat dan tidak ada waktu?
Jawaban Global
Setelah manusia meninggal, mereka berada  di antara dua alam (dunia dan akhirat) yang disebut dengan alam barzakh hingga tibanya hari kiamat. Ketika hari kiamat telah tiba, segala amalan manusia di dunia akan dihitung. Alam barzakh merupakan alam seperti alam tidur manusia bukan merupakan alam materi namun sebagiannya memiliki kemestian-kemestian material seperti bentuk, ruang dan waktu.
Ketika berada di alam barzakh, manusia bergantung kepada amalan-amalan mereka selama di dunia. Orang-orang yang baik dan memiliki amalan-amalan terpuji akan menjalani kehidupan di alam barzakh dan akan tinggal di tempat khusus. Kebaikan dan amal-amal baik (bâqiyatus shalihât) akan bermanfaat bagi orang-orang yang telah meninggal di alam barzakh dan hal ini sesuai dengan riwayat-riwayat dan juga berdasarkan akal.
 
Jawaban Detil
Pertanyaan Anda pada hakikatnya terdiri dari beberapa pertanyaan tentang kehidupan manusia setelah kematian. Oleh itu, pertama-tama soal-soal ini akan kami runutkan untuk kemudian akan kami berikan jawabannya:
  1. Manusia akan berada di mana hingga hari kiamat?
  2. Bagaimana ciri-ciri tempat yang digunakan oleh orang-orang yang telah meninggal hingga sebelum tiba hari kiamat? Apakah mereka tidak membutuhkan ruang dan waktu?
  3. Apakah semua manusia setelah meninggal akan berada di tempat yang sama? Atau karena manusia memiliki derajat keimanan yang berbeda-beda, maka mereka akan ditempatkan di tempat yang berbeda-beda?
  4. Apakah kebaikan-kebaikan yang dilakukan oleh orang-orang yang ditinggalkan akan memiliki manfaat bagi orang-orang yang telah meninggal dan akan membawa mereka ke derajat yang lebih tinggi?
 
Pertama, Barzakh adalah Terminal antara Dunia dan Akhirat
Dalil rasionalnya adalah ayat-ayat dan riwayat-riwayat yang ada menjadi bukti bahwa dengan kematian seseorang maka ruh manusia akan tetap ada dan memiliki kemandirian. Dalam al-Quran ada penjelasan tentang kerusakan-kerusakan jasad manusia, bukan ruhnya. Al-Quran kadang-kadang dalam waktu-waktu tertentu ketika membicarakan masalah kematian akan menggunakan kata-kata: “tawaffâ”  yang bermakna mengambil dan menerima tanpa mengurangi:
Katakanlah, “Malaikat maut yang diserahi untuk (mencabut nyawa)mu akan mematikan kamu; kemudian hanya kepada Tuhan-mulah kamu akan dikembalikan”[1]
Dalam al-Quran istilah ini digunakan sebanyak 14 kali dan tanda-tandanya adalah bahwa setelah meninggal, ruh manusia akan tetap hidup, tidak seperti badannya. Dalil-dalil lainnya juga ada dalam riwayat-riwayat dan ayat-ayat al-Quran yang membicarakan tentang pembicaraan para nabi dan para Imam dengan orang-orang yang telah meninggal di kuburan.[2]
Namun terkait dengan bahwa dimanakah mereka berada dan dalam keadaan bagaimana, maka jawaban atas pertanyaan-pertanyaan tersebut harus dicari di dalam al-Quran. Al-Quran terkait dengan hal ini menjelaskan: Dan di hadapan mereka terdapat alam Barzakh sampai hari mereka dibangkitkan.[3]
Yang dimaksud dengan alam barzakh adalah alam kubur, sebuah alam dengan kehidupan khusus hingga hari kiamat. Hal ini telah dijelaskan dalam hadis-hadis Syiah maupun Sunni.[4]
Barzakh bermakna jarak antara dua sesuatu dan dalam agama Islam bermakna alam antara alam dunia dan kiamat yang berbeda sekali dengan dunia materi. Entitas-entitas alam barzakh bukanlah wujud material tapi meskipun begitu memiliki ciri-ciri material[5] misalnya memiliki ciri-ciri bentuk, zaman, tempat dan lainnya dan memiliki keadaan yang yang berbeda-beda misalnya kesulitan, kebahagiaan dan kekhawatiran dan lainnya.[6]
Harus diperhatikan bahwa ketika dikatakan barzakh bukan alam materi, maka tidak boleh dibayangkan bahwa barzakh itu adalah angan-angan, fatamorgana dan ilusi, melainkan sebagiannya memiliki unsur-unsur materi.[7]
Untuk lebih jelasnya, akan lebih baik jika Anda memperhatikan catatan penting ini bahwa manusia terdiri dari dua badan: Badan ringan (mitsali) dan badan berat. Badan berat adalah badan yang ada di badan manusia terdiri dari makanan dan pakaian. Badan ringan adalah badan yang berada di alam tidur yang kadang-kadang dengan badan ringan manusia melewati beberapa kilo meter dalam beberapa detik saja dan oleh karenanya disebut dengan badan ringan karena apabila manusia ingin menempuh jarak itu dalam keadaan tidak tidur, maka akan memerlukan waktu selama berjam-jam untuk menempuh jarak sejauh beberapa kilo meter. Kita akan hidup di alam barzakh atau alam kubur dengan badan ringan hingga tiba hari kiamat. Setelah itu akan hidup kembali hidup susunan partikel-partikel yang terbungkus dan tersebar hingga membentuk badan berat  dan ruhnya pun akan kembali kepadanya.[8]
Partikel membusuk tersebar lagi dan tubuh kita, berat badan dan jiwa akan naik.
Dan lagi dari membusuk dan partikel terdispersi membentuk tubuh kita, berat badan dan jiwa akan kembali. Menurut sebagian riwayat, pria hidup dengan bentuk seperti bentuk dan kerangka yang ada di dunia.[9]
Setidaknya, ada dua hal yang layak untuk disimak:
1. Alam barzakh lebih luas dari alam dunia karena alam mitsal lebih luas dan lebih besar dari benda materi dan tidak memiliki ukuran-ukuran yang terbatas
2. Dalam berbagai riwayat-riwayat, bumi sebagai tempat untuk memberi azab atau memberi barzakh dan tempat pertemuan arwah dengan keluarga mereka misalnya dalam sebagian hadis-hadis diriwayatkan bahwa surga adalah barzakh Wadi Salam dan apinya dalam Wadi Barhut dan Sahara Baitul Muqadas adalah tempat berkumpulnya arwah. Penentuan ini dapat disimpulkan bahwa arwah tetap menjalin komunikasi dengan dunia karena keunggulan tempat, waktu atau situasi yang ada.[10]
 
2. Ciri-ciri Kehidupan Barzakh
Sebagaimana yang telah kami katakan bahwa barzakh adalah periode antara dunia dan kiamat. Para filosof besar menilai bahwa barzakh adalah alam antara alam materi dan alam non materi (mujarrad). Alam ini dalam istilah filsafat disebut dengan alam mitsal. Oleh itu, entitas-entitas alam barzakh bukan materi, namun memiliki ciri-ciri materi karena juga bukan non materi (mujarad) secara penuh.[11] Oleh itu, barzakh tidak memiliki zaman dan tidak memiliki tempat namun zaman bisa saja terjadi di sana dan akan sangat cepat dilalui dibanding di dunia dan tempatnya juga boleh jadi lebih terbatas. Pembahasan ini juga bisa ditetapkan dengan ayat-ayat al-Quran.
Menurut keterangan ayat al-Quran: Dan pada hari kiamat terjadi, orang-orang yang berdosa bersumpah bahwa mereka tidak berdiam (dalam kubur) melainkan sesaat (saja).[12] Ayat ini menunjukkan bahwa orang ini dalam waktu beberapa lama tinggal di sebuah tempat dan waktu ini adalah barzakh.[13] Dari ayat-ayat ini dan ayat-ayat yang serupa dapat dipahami bahwa dalam barzakh terdapat masa dan tempat, namun masa dan tempat ini memiliki keterbatasan yang lebih sedikit.
Alam barzakh bagi manusia berbudi baik adalah pembebasan diri dari penjara dunia namun akan menjadi hal yang sangat menakutkan bagi para pendosa. Manusia berdasarkan amalan yang diperbuat akan mengalami kemudahan atau kesulitan.[14] Terkait dengan bagaimana keadaan di alam barzakh terdapat keterangan dari riwayat dan kita akan memberikan salah satu contohnya.
Imam Ali As dalam surat kepada putranya: “Kuburan (kehidupan barzakh) ada dua macam: kebun-kebun dari kebun surga dan atau jurang dari jurang-jurang api neraka.”[15] Dari riwayat ini dapat ditarik kesimpulan bahwa nikmat-nikmat barzakh adalah contoh-contoh dari nikmat-nikmat ukhrawi dan azab-azabnya adalah contoh dari azab ukhrawi.[16]
Dalam sebagian riwayat juga disebutkan bahwa manusia mukmin memiliki tempat di surga dan dengannya ia menjadi bahagia.[17]
 
Tiga. Keadaan para penghuni barzakh
Sebagaimana bahwa manusia ketika tidur melihat mimpi jelek ia akan tersiksa dan akan rileks dengan tidur yang baik, maka para penghuni kubur pun akan berada pada dua keadaan: senang atau menderita. Demikian juga sebagian amalan-amalan seperti menganggap enteng salat, tidak menolong orang-orang yang terzalimi akan menyebabkan siksaan di alam barzakh. Dan sebaliknya, amalan-amalan seperti syahid di jalan Allah, tabligh agama dan memberi penerangan kepada masyarakat akan memberikan kesenangan di alam barzakh.[18]
Di samping orang-orang kafir, sebagian orang-orang mukmin juga akan mengalami azab di barzakh sehingga akan bersih (dari dosa) pada hari kiamat. Nabi Muhammad Saw bersabda: “Siksaan kubur bagi orang-orang beriman adalah kafarah dosa israf (berlebihan dalam menggunakan sesuatu) dan tidak menggunakan nikmat-nikmat yang dimilikinya.”[19]
Para penghuni barzakh bisa dibagi menjadi tiga bagian dimana setiap bagian akan menempati suatu tempat: Kelompok kaum Mukmin, kelompok orang-orang kafir dan kelompok orang-orang mustadhafin.[20] Dalam riwayat yang berasal dari Imam Shadiq As dikabarkan bahwa arwah orang Mukmin berada dalam salah satu kamar surga sedangkan arwah kaum kafir berada di salah satu kamar neraka.[21] Dalam riwayat yang lain, arwah orang-orang mustadafin akan tetap berada di kuburan dan semerbak harum dari surga akan sampai ke kuburan mereka.[22]
Dalam riwayat yang lain juga dikatakan bahwa arwah kaum Mukmin akan berada di Wadi Salam.[23] Atau pada malam Jumat akan berada di sahara dekat Baitul Muqadas.[24] Hal ini tidak bertentangan dengan riwayat sebelumnya karena bisa jadi semuanya pada dasarnya berada di satu tempat yang sama atau arwah kaum Mukmin sebagian waktu berada di satu tempat dan pada waktu yang lain berada ditempat yang lain.[25]
Arwah orang-orang kafir juga berdasarkan riwayat berada di kamar salah satu kamar-kamar neraka atau berada di Hadra Maut, Yaman atau di Wadi Barhut.[26]
Namun arwah orang-orang mustadhafin tetap berada dikuburan mereka hingga hari kiamat dan apabila mereka memiliki amalan saleh maka akan terbuka sebuah jendela dalam kuburan mereka sampai ke surga dan mereka akan menerima manfaat dari jendela itu.[27]
Imam Shadiq As bersabda: “Tatkala anak manusia memasuki alam kubur dan barzakh, para penghuni barzakh akan datang menjumpainya. Dan sebagian menenangkannya sehingga secara perlahan ia menyesuaikan diri dengan dunia barunya. Karena ia telah melewati ketakutan besar dan melelahkan liang kubur, pertanyaan, tekanan dan sebagainya. Kemudian, mereka mendekat kepadanya dan bertanya tentang teman dan sahabatnya. Apabila dijawab bahwa ia masih di dunia, maka mereka akan berharap bahwa setelah kematian ia akan menyusul mereka; Apabila jawabannya: Sebelumnya telah meninggal, saat itu penghuni barzakh berkata bahwa ia telah jatuh. Yaitu telah  terpuruk dan terjerembab dalam azab Ilahi dan kalau tidak pastilah ia berada di sisi kami. [28]
Dalam kitab “Al-Kafi” dinukil dari Ishaq bin Ammar: Aku bertanya keapda Abul Hasan (Imam Kazhim As) apakah seseorang yang meninggal dunia ia menjumpai keluarganya atau tidak? Imam Musa Kazhim bersabad: “Iya.” Kemudian aku bertanya lagi, Berapa lama? Imam bersabda: “Sesuai dengan kedudukannya di sisi Tuhan, setiap minggu, setiap bulan atau setiap tahun….”[29]
Lebih tinggi dari orang-orang seperti ini, adalah para wali Allah dimana ruhnya setelah kematian dan terlepasnya raga materi, akan semakin kuat dan melakukan kegiatan yang lebih luas. Karena pelbagai rintangan seperti taqiyah dan semisalnya telah hilang. Kelompok ini tatkala kematian menjemput seorang mukmin, mereka akan mendekatinya dan memudahkan proses sakaratul maut baginya. Di alam kubur, ia  menjadi sahabatnya, dan melepaskannya dari azab dan ketakutan.
Karena itu, kelompok ini tidak lagi memerlukan pengabaran dari ruh-ruh yang lainnya terkait orang-orang hidup; karena orang-orang besar ini berkuasa atas dunia dan barzakh dan mereka tidak lalai dari kondisi dan keadaan kaum mukmin sejati khususnya mereka yang berhubungan dengannya, dan menjadi pelayan dan berperantara kepada mereka, sehingga mereka memerlukan pengabaran dan pewartaan tentang kondisi mereka. [30]
Dengan kata lain, pelbagai kondisi setelah kematian – pada barzakh dan kiamat – manifestasi batin keyakinan, akhlak dan amal-perbuatan manusia di dunia dan tidak lain dari hal ini. Apabila di dunia memiliki iman, amal shaleh, kelapangan jiwa, di alam barzakh dan kiamat juga akan demikian adanya. Akan tetapi apabila di dunia ia berpikir picik atau menentang dan bersikap keras kepala, dirinya bertemankan dengan sifat-sifat hewan dan binatang, di dunia yang lain juga mereka akan menjelma sedemikian. Dan akan mendapatkan azab dan menjadi sebab penyesalannnya; karena dunia adalah ladang akhirat. Dan apa pun yang dilakukan untuk memperelok rupa dan lakunya, di sana akan hadir dan tampak. Karena itu, “Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat), dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. Dan janganlah kamu seperti orang-orang yang lupa kepada Allah, lalu Allah menjadikan mereka lupa kepada diri mereka sendiri. Mereka itulah orang-orang yang fasik. Tidak sama para penghuni neraka dengan para penghuni surga. Para penghuni surga itulah orang-orang yang beruntung.” (Qs. Al-Hasyr [58]:18-20)
Karena itu, banyak rahasia yang tertimbun yang tidak menjadi jelas setelah kematian. Dan tatkala manusia memasuki gelanggang kiamat kubra, akan Nampak baginya. Hari itu adalah “hari tatkala seluruh rahasia tersingkap” (Qs. Al-Thariq [86]:9) dan seluruh rahasia akan tersingkap.
Dengan demikian dapat dikatakan bahwa kondisi arwah setelah kematian bergantung pada tingkatan mereka. Mereka yang ketergantungannya tinggi kepada dunia perlu waktu lama untuk dapat meyakini kematian dan meninggalkan dunia serta segala urusan duniawi. Untuk ukuran sedang, ia seolah tenggelam dalam tidur yang lelap yang tidak sama sekali tidak bermimpi sehingga ia dengan tidurnya, merasakan azab atau nikmat atau bersenang-senang dan setelah melalui tingkatan-tingkatan pertama melepaskan nyawa dan memasuki kubur maka ia tidak akan mencerap secara khusus kehidupan barzakh.
Namun mereka yang meninggal dan berada pada level kesempurnaan iman maka ia akan menguatkan ruhnya dan menyiapkan dirinya untuk menyongsong akhirat – karena yakin terhadapnya – di tempat itu juga ia dapat menjalin hubungan dengan arwah orang-orang beriman lainnya dan menanyakan tentang kondisi sahabat-sahabatnya di dunia. Ia merasakan ketenangan bertemu dengan sahabat-sahabat mukmin lainnya dan saling mendoakan satu sama lain. Karena itu, pertemuan satu sama lain dan saling menanyakan kabar terkhusus bagi mereka yang memiliki derajat iman dan amal salaeh yang tinggi.
 
Empat. Kebaikan bagi Orang-orang yang ditinggalkan
Dari berbagai ayat dan riwayat dapat dipahami bahwa setelah seseorang meninggal meskipun ia tidak memiliki kekuasaan lagi atas dunia, namun setiap kali manusia memiliki amal-amal baik (baqiyatus shalihat) maka setelah ia meninggal dunia amalan-amalan baik tersebut akan bermanfaat bagi dirinya. Seseorang bertanya kepada Imam Shadiq As: Setelah seseorang meninggal, hal-hal apa sajakah yang bermanfaat bagi manusia? Imam Shadiq As bersabda: Amalan-amalan baik yang telah ia kerjakan dan setelah ia meninggal, orang lain mengerjakan amal-amal tersebut, sedekah jariyah yang telah dikerjakannya dan anak saleh yang mendoakan ibu dan bapaknya.[31]
Kebaikan dan amal-amal baik yang dilakukan oleh orang-orang yang ditinggal untuk orang yang meninggal juga termasuk demikian dan termasuk jenis baqiyah shalihat. Sebagai contoh, ketika ditanyakan kepada salah satu para Imam As bahwa apakah doa, sedekah dan salat akan sampai pahalanya kepada orang-orang yang telah meninggal, maka Imam menjawab: Iya.[32] Terdapat pula riwayat-riwayat lain dalam kitab hadis Syiah yang juga memiliki kandungan sama yaitu bahwa kebaikan-kebaikan yang dikerjakan oleh orang-orang yang masih hidup untuk orang-orang yang meninggal akan memberikan kenyamanan dikuburan bagi mereka.[33]
Dengan kata lain, sebagaimana pendosa, apabila semasa hidupnya melakukan  kebaikan-kebaikan dan melalui perbuatan baiknya itu, Allah Swt akan menghapus dosa-dosa dan efek-efek dosanya. Apabila orang lain melakukan pelbagai kebaikan dan menghadiahkan pahalanya kepada orang yang berbuat dosa, kebaikan-kebaikan ini akan menjadi sebab terhapusnya dosa-dosa dan efek-efek yang ditimbulkan dari dosa yang ia lakukan.
Tentu saja tatkala ganjaran kebaikan-kebaikan yang dikerjakan orang lain tersebut diperuntukkan kepada seorang pendosa, maka itu akan sampai kepadanya selama  ingin menebus efek-efek buruk dosa-dosa seorang pendosa, maka dosa-dosanya juga akan tertebus.
Pada hakikatnya, hal ini merupakan cermin keadilan Ilahi dimana dengan perbuatan-perbuatan baik orang lain dosa-dosa yang setimpal dengan perbuatan baik tersebut akan terampuni. Allah Swt melalui lisan Nabi-Nya membuka jalan ini.[34] Sebagaimana di dunia ini apabila seseorang mengerjakan sebuah kesalahan dan menyisakan kerugian bagi orang lain, apabila orang ketiga menebus kesalahan ini untuknya maka tentu saja orang yang menderita kerugian tersebut akan rela dan apabila ia tidak rela maka ia akan mendapatkan cemoohan. Karena itu, bukanlah suatu hal yang mengherankan dan menjadi pertanyaan bagaimana dosa seorang pendosa yang telah meninggal dunia dapat ditebus dengan perbuatan-perbuatan baik orang lain.
Lain halnya dengan seseorang yang gemar berbuat maksiat dan dosa, meskipun semua orang-orang saleh menghadiahkan segala kebaikan mereka kepadanya itu tetap tidak mampu menebus dosa-dosa besar yang tak-terbilang yang ia lakukan. Dalam hal ini, ia tidak akan dimaafkan dengan perantara kebaikan-kebaikan orang lain, melainkan Allah Swt akan mengurangi beban dosa-dosanya dan menurunkan bobot azab kepadanya.
Kiranya perlu disebutkan pula bahwa Allah Swt Maha Adil dan Maha Bijaksana dan sekali-kali tidak akan aniaya kepada para hamba-Nya. Setiap perbuatan hamba tidak ada yang sia-sia, setiap amal kebaikan akan mendapat ganjaran. Bisa jadi seseorang menurut pandangan kita adalah pendosa dan layak mendapatkan azab, ini karena kita tidak mengetahui seluruh perbuatan dan amal-amal mereka. Akan tetapi Allah Swt karena Maha Mengetahui segala sesuatu, maka ampunan dan maghfira-Nya harus kita hitung sebagai ganjaran dari perbuatan-perbuatan baik yang ia lakukan dimana Allah Swt mengetahuinya dan kita tidak mengetahuinya.
Satu hal yang tidak boleh kita lalaikan, bahwa biasanya seseorang mendo’akan dan memohonkan ampun bagi orang lain lantaran perbuatan baik yang dilakukan semasa hidupnya. Seseorang yang tidak pernah melakukan kebaikan dalam kehidupannya, malah seluruh kehidupannya bergelimang dosa maka tidak ada seorang pun yang akan dengan tulus-ikhlas memohonkan ampunan baginya,  tidak juga anak-anak dan kerabatnya.
Dalam hubungan dengan kerabatnya, apabila kerabatnya ini bukan termasuk orang baik, tentu saja doanya tidak akan terkabulkan. Namun sekiranya kerabatnya itu termasuk orang baik dan saleh, tentu mereka tidak senang kepadanya karena ia adalah pendosa, sehingga tidak merasa perlu untuk berdo’a baginya. [35]
Oleh itu, dapat dikatakan bahwa kehidupan dialam barzakh ini sejatinya adalah buah kehidupan kaum mukminin dan amalan-amalan baik mereka yang akan nampak beberapa lama setelah kematiannya. [iQuest]
 
Silahkan lihat juga link-link berikut:
  1. Kematian dan kesadarannya setelahnya, pertanyaan 5349 (Site 1245)
 

[1] (Qs Al-Sajdah [32]: 11)
[2] Qaraati, Muhsin, Ushûl Aqâid, hal. 529-582, Markaz Farhanggi Darshai Quran, cet. 3, musim semi 1385.
[3] (Qs al-Mukminun [23]: 3)
[4] Thabathabai, Muhammad Husain, Tafsir al-Mizân, Terjemah Muhammad Baqir Musawi Hamedani, jil. 15, hal. 97, Daftar Intisyarat Islami
[5] Thabathabai, Muhammad Husain, Insân az Âghâz ta Anjâm, terjemah Shadiq Larijani, hal. 77-78, Intisyarat az-Zahra.
[6] Qasemi, Ali Muhammad, Barzakh, Pazuhesyi Qur’âni wa Riwâi, hal. 16, Markaz Intisyarat Muasasah Amuyesyi wa Pazuhesyi Imam Khomeini, cet. 1.
[7] Thabathabai, Muhammad Husain, Hayât pas az Marg, hal. 32-33, Intisyarat Nur Fathimah, Tehran, 1361.
[8] Allamah Majlisi, Bihâr al-Anwâr, jil. 6, hal. 244-245, Dar al-Kitab al-Islamiyah, Tehran, 1362.
[9] Allamah Majlisi, Bihâr al-Anwâr, jil. 6, hal. 244-245, Dar al-Kitab al-Islamiyah, Tehran, 1362.
[10] Hayât pas az Marg, hal. 48.
[11] Insân az Âghâz ta Anjâm, hal. 77-78.
[12] (Qs Rum [30]: 55)
[13] Tafsir al-Mizân, terjemah Sayid Muhammad Baqir Hamedani, jil. 16, hal. 308.
[14] Ushûl Aqâid, hal. 582.
[15] Bihâr al-Anwâr, jil. 6, hal. 218.
[16] Insân az Âghâz ta Anjâm, hal. 79.
[17] Bihâr al-Anwâr, jil. 6, hal. 237.
[18] Untuk menambah informasi tentang dosa-dosa lain yang menyebabkan azab sebagian atau amalan-amalan yang menyebabkan hilangnya azab ini. Silahkan lihat: Qaraati, Muhsin, Ushûl Aqâid, hal. 590-596.
[19] Bihâr al-Anwâr, jil. 6, hal. 169.
[20] Yang dimaksud dengan mustadafin disini adalah mustadh’afin pikiran bukan mustadh’afin harta yaitu orang-orang yang ingin belajar dan memahami serta mengamalkan tapi tidak memiliki kemampuan untuk berfikir seperti orang-orang yang gila. Silahkan lihat: Madhahiri, Muhammad, Insan wa Alam Barzakh, hal. 58-64, Muasasah Intisyarat Nabawi.
[21] Bihâr al-Anwâr, jil.6, hal. 234.
[22] Kulaini, Kâfi, jil. 3, hal. 246.
[23] Ibid, jil. 3, hal. 243.
[24] Bihâr al-Anwâr, jil. 6, hal. 286.
[25] Insân wa Âlam Barzakh, hal. 55, Muasasah Intisyarat Nabawi, Tehran, 1375.
[26] Kâfi, jil. 3, hal. 246.
[27] Ibid.
[28] Bihâr al-Anwâr, jil. 6, hal. 249-250, 269.
[29] Ibid, jil. 6, hal. 257.
[30] Diadaptasi dari jawaban 1245 site
[31] Bihâr al-Anwâr, jil. 82, hal. 310.
[32] Ibid, jil. 88, hal. 310.
[33] Insân wa Âlam Barzakh, hal. 143.
[34] Silahkan lihat: Mizân al-Hikmah, huruf ta, tema Taubah
[35] Diadaptasi dari jawaban soal 2448.
Terjemahan dalam Bahasa Lain
Komentar
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat

Menu

Pertanyaan-pertanyaan Acak

Populer Hits

Jejaring