Advanced Search
Hits
90242
Tanggal Dimuat: 2013/10/26
Ringkasan Pertanyaan
Apakah ada ayat al-Quran yang menjelaskan tentang kaum Israel dan Palestina?
Pertanyaan
Apakah ada ayat al-Quran yang menjelaskan tentang kaum Israel dan Palestina?
Jawaban Global
Sebagaimana yang Anda ketahui bahwa “negara” Israel tidak memiliki sejarah yang panjang. “Negara” Israel berdiri pada beberapa dasawarsa terakhir dengan mencaplok tanah Palestina. Kawasan ini bernama Palestina dan Suriah yang telah dikenal sebelumnya dalam sejarah.
Adapun tentang wilayah Palestina sebagian ahli tafsir berkata, “Yang dimaksud dengan tanah suci pada ayat berikut ini adalah Palestina.
﴿یا قَوْمِ ادْخُلُوا الْأَرْضَ الْمُقَدَّسَةَ الَّتی‏ کَتَبَ اللهُ لَکُمْ وَلا تَرْتَدُّوا عَلى‏ أَدْبارِکُمْ فَتَنْقَلِبُوا خاسِرینَ
“Hai kaumku, masuklah ke tanah suci yang telah ditentukan Allah bagimu, dan janganlah kamu lari ke belakang (karena takut kepada musuh), maka kamu menjadi orang-orang yang merugi.” (Qs. Al-Maidah [5]:21)
Hanya saja terdapat perbedaan pendapat di kalangan ahli tafsir dalam hal ini.
Pada tafsir Amili sesuai nukilan dari Thabari disebutkan, “Terdapat perbedaan pendapat di kalangan ahli tafsir Terkait dengan makna ‘al-ardh al-muqaddasa.’ Sebagian berkata bahwa daerah itu adalah Suriah. Sebagian lain berkata bahwa maksudnya adalah Yerikho dan sebagian lainnya berkata, “Damaskus, Palestina dan sebagian Yordania. Namun kita tidak memiliki dalil valid untuk menentukan daerah mana yang dimaksud secara umum kita katakan bahwa maksud dari al-ardh al-muqaddasah itu adalah yang terbentang antara Sungai Nil dan Furat.”[1]
Dari ayat-ayat lainnya sesuai dengan kutipan sebagian ahli tafsir disebabkan oleh sebuah indikasi bahwa yang dimaksud sebagai tanah suci itu adalah Palestina adalah ayat mulia ini:
 
﴿وَ أَوْرَثْنَا الْقَوْمَ الَّذینَ کانُوا یُسْتَضْعَفُونَ مَشارِقَ الْأَرْضِ وَ مَغارِبَهَا الَّتی‏ بارَکْنا فیها
 “Dan Kami wariskan kepada kaum yang telah ditindas itu, negeri-negeri bagian timur dan bagian baratnya yang telah Kami beri berkah padanya.” (Qs. Al-A’raf [17]:137)
 
Allamah Thabathabai  terkait dengan penafsiran ayat ini berkata, “Nampaknya secara lahir maksud dari ‘ardh’ adalah negeri Suriah dan Palestina. Frase ayat ‘allati barakna fiha’ (Kami beri berkah padanya) yang menunjukkan hal ini. Karena Allah Swt hanya menyebut ‘berkah’ pada negeri selain Ka’bah yaitu negeri suci yang berada di sekitar Palestina dan maknanya adalah, “Kami wariskan negeri suci dan negeri-negeri bagian timur dan bagian baratnya kepada Bani Israel yang telah ditindas dan berada dalam kondisi lemah serta tidak berdaya.”[2]
Dalam pada itu, ayat-ayat yang berkenaan dengan pembangkangan Bani Israel dan penjelasan turunnya azab ke atas mereka ditafsirkan sebagai negeri Palestina..
Sebagian ahli tafsir dalam menafsirkan ayat berikut:
وَ قُلْنا مِنْ بَعْدِهِ لِبَنی‏ إِسْرائیلَ اسْکُنُوا الْأَرْضَ فَإِذا جاءَ وَعْدُ الْآخِرَةِ جِئْنا بِکُمْ لَفیفاً
“Dan sesudah (Fir’aun),  Kami berfirman kepada Bani Isra’il, “Diamlah di negeri (Mesir dan Syam) ini. Tetapi apabila datang janji akhirat, niscaya Kami datangkan kamu dalam keadaan bercampur baur (dengan musuhmu di padang pengadilan).” (Qs. Al-Isra [17]:104)
Mereka berkata demikian:
Ayat, “Tetapi apabila datang janji akhirat, niscaya Kami datangkan kamu dalam keadaan bercampur baur” ditujukan kepada Bani Israel dan maksud al-akhirah adalah hari kiamat. ‘Lafifan’ artinya kalian dikumpulkan pada satu tempat dalam kondisi bercampur baur.  Maksud dari ayat ini adalah memberikan ancaman kepada kaum Bani Israel karena ulahnya menciptakan fitnah dan kerusakan di muka bumi. Penafsiran ini dapat disimpulkan dari bentuk lahir ayat. Sekiranya tafsir birray itu dibenarkan kami akan menyebutkan bahwa kata ‘lafif’ itu menengarai tentang berkumpulnya orang-orang Yahudi dan Zionis dari pelbagai belahan dunia di Palestina dan Allah Swt segera akan menjadikan sebuah kaum yang kuat beperang berkuasa atas mereka (rakyat Palestina) dan penderitaan nampak di wajah-wajah mereka dan janji Ilahi bersifat pasti dan niscaya akan terlaksana..”[3] [iQuest]
 

[1]. Ibrahimi Amili, Tafsir Amili; Ali Akbar Ghaffari, jil. 3, hal. 254, Intisyarat Shaduq, Teheran, 1360 S.
[2]. Sayid Muhammad Husain Thabathabai, al-Mizân fi Tafsir al-Qur’ân, jil. 8, hal. 228, Daftar Intisyarat Islami, Qum, Cetakan Kelima, 1417 H.  
[3]. Muhammad Jawad Mughniyah, Tafsir al-Kâsyif, jil. 5, hal. 93, Dar al-Kutub al-Islamiyah, Teheran, 1424 H.
Terjemahan dalam Bahasa Lain
Komentar
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat

Menu

Pertanyaan-pertanyaan Acak

Populer Hits

Jejaring