Advanced Search
Hits
1385
Tanggal Dimuat: 2017/08/09
Ringkasan Pertanyaan
Bagaimana cara dan ciri-ciri salat Nabi Muhammad Saw?
Pertanyaan
Apakah terdapat hadis yang menjelaskan tentang bagaimana Nabi Muhammad Saw mengerjakan salat?
Jawaban Global
Dalam riwayat diisyaratkan tentang bagaimana Nabi Muhammad Saw mengerjakan salat, di antaranya:
1.             Imam Ali As: “Rasulullah Saw mengangkat tangan beliau hingga setinggi telinga ketika mengucapkan takbiratul ikhram dan bertakbir ketika akan rukuk dan juga ketika mengangkat kepalanya dari rukuk.”[1]
2.             Imam Ali As: “Setiap kali Rasulullah Saw melaksanakan salat dan menguap maka beliau meletakkan tangan kanannya di depan mulutnya.”[2]
3.             Imam Ali As menuliskan kepada Muhammad bin Abu Bakar: “Hati-hatilah dalam rukuk dan sujudmu karena Rasulullah yang melaksanakan salat secara sempurna dari semua orang dan selalu lebih baik dari pada orang lain dalam salatnya, ketika dalam keadaan rukuk beliau mengucapkan «سبحان ربّى العظیم و بحمده» sebanyak tiga kali dan ketika beliau sujud, beliau membaca: «سبحان ربّى الاعلى و بحمده» [3]
4.             Ketika beliau bangun dari ruku mengucapkan:
«سَمِعَ اللهُ لِمَنْ حَمِدَهُ اللّهُمّ لَکَ الْحَمْدُ مِلْ‏ءَ سَمَاوَاتِکَ وَ مِلْ‏ءَ أَرْضِکَ وَ مِلْ‏ءَ مَا شِئْتَ مِنْ شَیْ‏»   
“Allah Swt mendengar orang yang memuji-Nya dan mengabulkan (permohonannya) Allahummah! Segala puji bagi-Mu sepenuh langit-langit dan bumi, dan sebanyak apa pun yang Engkau inginkan.” [4] 
5.             Imam Baqir As: “Rasulullah Saw dalam salatnya membaca ‘Bismillahir Rahmani Rahim’ secara jahr/keras dan mengeraskan suara itu.[5]
6.             Imam Baqir As: Dua orang dari sahabat Nabi Muhammad Saw berselisih paham tentang bagaimana beliau melaksanakan salat. Untuk mencari titik terangnya maka mereka menulis surat kepada Ubai bin Ka’ab tentang berapa kali Rasulullah berhenti sejenak dalam salatnya. Ia dalam menjawab surat: Rasulullah Saw dalam qiraat berhenti sejenak di antara dua tempat. Salah satunya setelah selesai membaca surah al-Fatihah dan yang lainnya setelah selesainya surah.[6]
7.             Imam Shadiq As: Rasulullah Saw ketika melaksanakan salat Subuh membaca surah-surah seperti: “Amma Yatasa alun, Hal Ata ka hadtsul Ghasyiyah, La Uqsimu biyaumil Qiyamah dan lainnya. Ketika salat Dhuhur membaca surah-surah: Sabbihisma Rabbika, Wa Sysyamsi wa Dhuhaha, Hal Ata ka Haditsul Ghasyiyah dan lainnya. Ketika salat Maghrib membaca surah-surah yang lebih pendek: Qul Huwallahu Ahad, Idza jaa Nashrullah wal Fath dan Idza dzullilatil. Dan ketika salat Isya membaca surah-surah yang dibaca ketika salat Dhuhur.[7]
Hisyam bin Hakam berkata: Aku bertanya kepada Imam Kadzim As: Mengapa dalam ruku mengucapkan «سبحان ربّى العظیم و بحمده» dan ketika sujud mengucapkan:
«سبحان ربّى الاعلى و بحمده»
Imam Kadzim As menjawab: Wahai Hisyam! Ketika Rasulullah dibawa ke mikraj dan salat di sana, beliau teringat akan kebesaran Allah Swt yang beliau lihat pada malam itu, badan Nabi Saw bergetar dan tanpa disadarinya beliau ruku dan membaca:
«سبحان ربّى العظیم و بحمده»
dan ketika bangun dari ruku, beliau menyadari bahwa beliau sedang menuju Tuhan dan berada di tempat yang lebih tinggi dari pada sebelumnya dan (karena takut akan kebesaran Allah Swt) maka beliau bersujud dan membaca:
«سبحان ربّى الاعلى و بحمده»
ketika beliau membaca dzikir ini sebanyak tujuh kali maka rasa takutnya hilang dari diri beliau.[8]
8.             Abu Sa’id Khudri berkata: Rasulullah Saw sebelum menyibukkan dengan qiraat membaca:«أعوذ بالله من الشیطان الرجیم»[9]
9.             Bara bin ‘Azib berkata: Rasulullah Saw tidak pernah mengerjakan salat fardhu tanpa membaca qunut.[10]
Muhammad bin Musalamah berkata: Ketika sujud, Rasulullah Saw membaca:
«اللَّهُمَّ لَکَ سَجَدْتُ، وَ بِکَ آمَنْتُ، وَ لَکَ أَسْلَمْت‏، سَجَدَ وَجْهِی‏ لِلَّذِی خَلَقَه‏ و صَوَّرَه،
 وَ شَقَّ سَمْعَهُ وَ بَصَرَه‏، فَتَبَارَکَ اللهُ أَحْسَنُ الْخالِقِین‏»
“Allahummah! Aku bersujud pada-Mu, dan beriman kepada-Mu, dan berserah diri kepada-Mu. Wajah (dan hakikat)ku bersujud kepada Yang menciptakannya dan membentuknya, menyingkap mata dan telinga. Maka Maha Suci-lah Allah, Pencipta Yang Paling Baik.” [11] [iQuest]
 
Untuk telaah lebih jauh kami persilahkan Anda untuk mempelajari indeks berikut ini:
Shalawat kepada Nabi Muhammad Saw, Pertanyaan 26986.
Cara Nabi Muhammad dan Para Imam As ketika menjama salat Dhuhur dan Ashar, Pertanyaan 3216.
Pensyariatan Salat Qadha pada Zaman Nabi Muhammad Saw, pertanyaan 27169.

[1] Ibnu Hayun Maghribi, Nu’man bin Muhammad, Da’āim al-Islām wa Dzikra al-Halāl wa al-Harām wa al-Qadhāyā wa al-Ahkām, jil. 1, hal. 162, Qum, Muasasah Ali al-Bayt As, cet. 2, 1385.
[2] Muhammad Nuri, Husain, Mustadrak al-Wasāil wa Mustanbath al-Masāil, jil. 5, hal. 416, Qum, Muasasah Ali al-Bayt As, Cet. 1, 1408 H.
[3] Tsaqafi, Ibrahim bin Sa’id bin Hilal, Al-Ghārāt aw al-Istighfār wa al-Ghārāt, Periset: Muhadits, Jalaluddin, jil. 1, hal. 246-247, Tehran, Anjuman Atsar Meli, cet. 1, 1395 H.
[4] Ibid, hal. 246.
[5] ‘Ayasyi, Muhammad bin Mas’ud, Al-Tafsir, jil. 1, hal. 20, Tehran, Al-Mathbu’ah al-Ilmiyah, cet. 1, 1380 H.
[6] Thusi, Muhammad bin Hasan, Tahdzib al-Ahkām, jil. 2, hal. 20 Tehran, Al-Mathbu’ah al-Ilmiyah, cet. 1 1380 H.
[7] Ibid, hal. 95-96.
[8] Syaikh Shaduq, Ilal al-Syarāyi’, jil. 2, hal. 332-333, Qum, Kitab Furusyi Dawari, cet. 1, hal. 1380.
[9] Syaikh Hurr Amili, Wasāil Syiah, jil. 6, hal. 135, Qum, Muasasah Ali al-Bayt As, cet. 1, 1409 H.
[10]. Ibnu Abi Jumhur, Muhammad bin Zainuddin, ‘Awali al-Laāli al-‘Azizah fi al-Ahādits al-Diniyah, jil.2, hal. 42, Qum, Dar Sayidus Syuhada li-Nasyr, cet. 1, 1405 H.
[11] Salehi Damisyqi, Muhammad bin Yusuf, Sabl al-Huda wa al-Risyād fi Sirah Khair al-Ibād, jil. 8, hal 146, Beirut, Dar al-Kitab al-Ilmiyah, cet. 1. 1414 H.
Terjemahan dalam Bahasa Lain
Komentar
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat

Menu

Pertanyaan-pertanyaan Acak

  • Shalat tarawih dengan ragam pelaksanaannya di kalangan Ahlusunnah apakah memiliki tempat di kalangan mazhab Ahlulbait As?
    6360 Hukum dan Yurisprudensi 2009/12/08
    Shalat tarawih disebut sebagai shalat-shalat nafilah yang dikerjakan pada malam-malam bulan Ramadhan selepas shalat Isya.[1] Ahlusunnah memulai shalat-shalat ini mengikut perintah Khalifah Kedua. Mereka mengerjakan shalat ini secara berjamaah.[2] Dan sebagaimana yang Anda katakan bahwa jumlah rakaat dalam shalat tarawih ini beragam dan ...
  • Sebagian malaikat pekerjaannya hanyalah beribadah dan bertasbih memuji Allah Swt, apakah perbuatan mereka ini merupakan perbuatan ikhtiari atau tidak? Apabila para malaikat tidak memiliki ikhtiar lantas apakah Tuhan memerlukan ibadah seperti ini?!
    12618 Teologi Lama 2009/08/09
    Tiada satu pun manfaat, tiada satu pun ibadah seorang makhluk pun baik yang memiliki ikhtiar atau tidak menambah sesuatu atau mengurangi sesuatu pada Tuhan! Akan tetapi ibadah yang dilakukan dengan pilihan dan berada ...
  • Apakah hewan juga akan masuk surga?
    8013 Teologi Lama 2013/06/22
    Terdapat beberapa riwayat yang secara lahir seluruhnya berpulang kepada Tafsir Qummi. Ali bin Ibrahim Qummi dalam Tafsir-nya yang disandarkan kepada Imam Ridha As disebutkan demikian: «فَقَالَ الرِّضَا (ع) فَلَا یَدْخُلُ الْجَنَّةَ مِنَ الْبَهَائِمِ إِلَّا ثَلَاثَةٌ- حِمَارَةُ بَلْعَمَ وَ کَلْبُ‏ أَصْحَابِ الْکَهْفِ وَ الذِّئْبُ وَ ...
  • Apa manfaat belajar IPTEK (ilmu pengetahuan teknologi) untuk dunia akhirat?
    20455 فضایل اخلاقی 2013/11/27
    Agama Islam menilai belajar dan menuntut ilmu pengetahuan adalah salah satu faktor yang dapat membuat manusia berkembang, dinamis dan menyempurna. Rasulullah Saw dalam hal ini bersabda, “Tuntutlah ilmu walau sampai ke negeri Cina (titik terjauh dunia). Lantaran setiap Muslim diwajibkan untuk menuntut ilmu.”[1] Layanan ...
  • Siapakah Dzulqarnain itu?
    21844 Sejarah Para Pembesar 2010/06/08
    Nama Dzulqarnain disebutkan dalam surah al-Kahf (18). Terdapat perbedaan pendapat di kalangan penafsir dan sejarawan terkait dengan tinjauan sejarah siapakah Dzulqarnain ini dan di antara para tokoh besar sejarah mana yang lebih cocok untuk pribadi Dzulqarnain ini. Dengan memperhatikan tipologi yang dijelaskan dalam al-Qur'an dan pendapat para ...
  • Apakah Aisyah memusuhi Imam Ali As sepanjang hidupnya?
    6983 همسران و فرزندان پیامبر ص 2013/11/27
    Dengan penelusuran dalam beberapa literatur Syiah dan Sunni tidak ditemukan riwayat yang menyebutkan bahwa Aisyah membagi-bagikan uang kepada para musuh Imam Ali As. Adapun terkait dengan permusuhan dan konflik Aisyah dengan Imam Ali As dinukil dalam beberapa literatur Sunni dari lisan Aisyah sendiri. Literatur-literatur Syiah pun sekiranya ...
  • Apakah menurut Allamah Thabathabai hancurnya gunung bermakna hancurnya ego dan nafsu manusia?
    4630 Tafsir 2009/12/08
    Kami haturkan ucapan terima kasih kepada Anda atas pertanyaan yang Anda layangkan ke meja redaksi:Setelah menelusuri dalam Tafsir al-Mizân terkait dengan ayat yang menjadi obyek pertanyaan (Al-A'raf [7]:143)[1] kami tidak menjumpai pendapat sedemikian yang dilontarkan oleh Allamah Thabathabai. Kiranya apabila memungkinkan Anda ...
  • Apakah pernikahan temporal dari sudut pandangan bilangan itu dapat dibatasi atau tidak?
    6440 Hukum dan Yurisprudensi 2011/02/15
    Dalil-dalil ayat-ayat dan riwayat-riwayat dalam bab kehalalalan dan keabsahan pernikahan temporal sedemikian banyak sehingga tidak seorang pun yang dapat mengingkar dan memandangnya sebagai hadis buatan, namun dari sekumpulan riwayat dapat disimpulkan sedemikian bahwa pernikahan temporal sehubungan dengan orang-orang yang tidak dapat melangsungkan pernikahan permanen atau tidak ...
  • Pada masa lalu yaitu sebelum Revolusi Islam Iran, siapakah yang menjadi wali fakih?
    5586 Hukum dan Yurisprudensi 2010/11/11
    Teori wilâyah fakih merupakan salah satu teori yang telah berusia lama dan prinsipil dalam keyakinan Syiah. Dengan bermulanya masa ghaibat kubra (okultasi mayor) pada tahun 326 H, ulama besar seperti Syaikh Shaduq (381 H), Syaikh Mufid (413 H), Sayid Murtadha (436 H), Syaikh Thusi (460 H), memenuhi ...
  • Mengapa kita harus mengerjakan salat?
    5592 Filsafat Hukum 2011/09/15
    Allah Swt adalah Zat yang tidak membutuhkan secara absolut dan sama sekali tidak memiliki kekurangan, kelemahan dan kebutuhan pada entitas-Nya. Sebaliknya seluruh ciptaan dan makhluk membutuhkan Allah Swt. Dari sisi lain, Allah Swt adalah Mahapengasih dan Mahapemurah kepada seluruh hamba-Nya. Dia mencintai seluruh hamba-Nya. Dia menciptakan semesta dan segala karunia ...

Populer Hits

Jejaring