Advanced Search
Hits
17775
Tanggal Dimuat: 2009/03/12
Ringkasan Pertanyaan
Sandaran (sanad) dua ayat terakhir dari surah Taubah?
Pertanyaan
Sandaran (sanad) dua ayat terakhir dari surah Taubah?
Jawaban Global

Secara umum yang dimaksud dengan "sanad" dari soal yang diajukan sangat tidak jelas dan masih kabur. Dan sepintas jenis pertanyaan ini tidak memiliki jawaban khusus. Namun boleh jadi tujuan dari pengajuan pertanyaan tersebut adalah ingin memahami sebab-sebab pewahyuan ayat tersebut (sya'n an-nuzul) atau penafsiran dari ayat yang dimaksud. Atau karena adanya bacaan (pemahaman) beragam pada sebagian ayat-ayat al-Qur'an atau terdapatnya riwayat yang dinukil dari para Imam Maksum As dimana mereka berada pada tataran penafsiran dengan bacaan (pemahaman)  yang lain, namun mengemuka dalam bentuk pertanyaan ihwal sanad!

Bagaimanapun, apa yang disebut sebagai ayat-ayat al-Qur'an pada Kitabullah adalah firman Allah dan kalam Ilahi serta disandarkan (mustanad) kepada Allah Swt. Dalam Kitab tersebut tidak terdapat perbedaan pada ayat-ayatnya. Keseluruhan al-Qur'an dengan argumen rasional dan referensial terjaga dari distorsi (tahrif) dan salah satu ayatnya adalah dua ayat terakhir dari surah al-Taubah.

Namun tentang peristiwa apa yang terjadi pada dua ayat tersebut, apabila yang dimaksud adalah sebab pewahyuan (sya'n an-nuzul) khususnya kedua ayat tersebut  maka dapat dikatakan bahwa tidak ada nukilan riwayat yang menyebutkan sebab pewahyuan bagi kedua ayat tersebut; namun karena keseluruhan surah al-Taubah berada pada tataran menjelaskan kondisi kaum musyrikin dan berlepas diri (bara'ât) dari mereka, peperangan dengan orang-orang kafir, kemunafikan, perbuatan individual, sosial, politis, ekonomis, militer dan kebudayaan orang-orang munafik khususnya tindakan dan konspirasi mereka terhadap pribadi Rasululullah Saw dan keluarganya.

Allah Swt mengabarkan Nabi-Nya ihwal tindak-tanduk mereka dan di samping menjelaskan berita-berita rahasia dan agenda di balik layar mereka khususnya perbuatan mereka pada perang Tabuk, juga menjelaskan tentang sebagian dari sifat-sifat Rasulullah Saw yang diolok-olok dan disakiti oleh orang-orang munafik. Dan dengan mengemukakan pentingnya tawassul kepada Rasulullah Saw dan keluarganya, dan pada akhir surat al-Taubah, Allah Swt mengakhiri matlab ini dengan masalah tauhid murni, tawakkal kepada-Nya dan mencukupinya Allah Swt atas segala sesuatu yang lain. Artinya dengan penjelasan bahwa Rasulullah Saw datang berasal dari diri kalian sendiri yang sangat peduli dengan penderitaan dan kesusahanmu serta sangat menginginkan keimanan dan keselamatan bagimu. Dan amat belas kasihan lagi penyayang kepada orang-orang mukmin. Oleh itu, jika mereka berpaling katakanlah (wahai Muhammad) bahwa cukuplah Allah bagiku; tiada Tuhan selain-Nya. Hanya kepada-Nya aku bertawakkal. Dan Dialah Tuhan yang memiliki arasy yang agung.

Jawaban Detil

Dalam menjawab pertanyaan di atas, sebelum menjelaskan persoalan ini, kiranya kita perlu memperhatikan poin ini dimana secara umum, maksud penanya tentang "sanad" (sandaran) di sini tidak jelas dan masih kabur. Dan nampaknya jenis pertanyaan ini tidak akan memiliki jawaban khusus. Namun boleh jadi tujuannya adalah ingin memahami sebab pewahyuan atau penafsiran dari dua ayat yang dimaksud. Atau lantaran adanya keragaman pemahaman pada sebagian ayat atau riwayat yang dinukil dari para Imam Maksum yang berada pada tataran menafsirkan dan menjelaskan ayat, dengan bacaan lain, namun yang mengemuka adalah pertanyaan tentang sanad.

Bagaimanapun, apa yang mengedepan sebagai pertanyaan atas sanad dua ayat terakhir dari surat al-Taubah tidak lain kecuali sanad dan referensi seluruh ayat-ayat Ilahi. Dan tiada perbedaan antara ayat-ayat ini dan ayat-ayat lainnya. Oleh itu, apa saja yang terdapat dalam kitab Ilahi ini, yang disebut sebagai al-Qur'an adalah firman Tuhan dan kalam Ilahi. Dan disandarkan kepada Tuhan[1] serta keseluruhan al-Qur'an yang ada adalah terjaga dari distorsi. Hal ini didukung dengan argumentasi akal (aqli) dan referensial (naqli) dimana masalah ini memerlukan pembahasan lainnya dengan judul "Tiadanya distorsi pada al-Qur'an al-Karim."[2]

Terdapat sebagian orang yang alih-alih membaca "min anfusikum" membacanya "min anfasikum."[3] Atau pada sebagian riwayat para Imam Maksum berada pada tataran menafsirkan dan menjelaskan dengan bacaan atau ucapan tertentu, tetap tidak akan menciderai qathi' al-shudur[4] ayat-ayat tersebut. Seperti yang diriwayatkan dalam Raudha al-Kâfi yang menukil dari Imam Shadiq As yang bersabda: "Demikian Allah Swt menurunkan ayat: "laqad ja'ana rasulun min anfusina 'azizun 'alaihi maa anittum harishun 'alaina bilmu'minin raufun rahim."[5] (Sesungguhnya telah datang kepada kami Rasul dari kalangan kami sendiri, yang sangat peduli dengan penderitaan dan kesusahan kami, serta sangat menginginkan atas kami (menjadi petunjuk) dan amat belas kasihan lagi penyayang kepada orang-orang mukmin).

Atau Abdullah Sinan yang menukil dari Abu Ja'far dimana beliau membaca: "Laqad jaa'akum rasulun min anfusikum" bersabda: "Min anfusina." Kemudian melanjutkan bacaannya, "azizun 'alaihi mâ 'anittum" bersabda: "maa 'anittnâ." Lalu membaca: "Harhisun 'alaikum." Bersabda: "'alainâ." Dan terakhir, "Bil mu'minin raufun rahim." Bersabda, "Bisyia'tinâ raufun rahim." Oleh karena itu, untuk kami 3/4 ayat tersebut dan 1/4 bagi Syiah kami.[6]

Atau riwayat yang diriwayatkan dalam Tafsir 'Ayyâsyi yang menukil dari Tsa'labah dari Imam Shadiq As dimana beliau bersabda: "Allah Swt berfirman: "Laqad jaa'akum rasulun min anfusikum." Bersabda: "fiina". "Azizun 'alaihi maa

Anittum." Bersabda, "Fiina". "Harishun 'alaikum." Bersabda: "Fiina." "Bilmu'minina raufun rahim." Orang-orang beriman pada redaksi keempat dari ayat ini telah bergabung dengan kami dan tiga yang pertama adalah untuk kami."[7]

Sebagai hasilnya, sandaran (sanad) dua ayat yang disebutkan adalah sandaran seluruh al-Qur'an yang merupakan wahyu Ilahi dan firman Allah Swt. Terkait sebab pewahyuannya (sya'an al-nuzul) tidak disebutkan secara khusus.

Adapun yang disebut sebagai penafsiran dan peristiwa dua ayat yang menjadi fokus pembahasan dapat dikatakan bahwa sebagian orang percaya bahwa dua ayat terakhir surat al-Taubah (Barâ'at) adalah ayat-ayat terakhir yang turun kepada Rasulullah Saw dan keluarganya, sebagaimana surat terakhir yang diturunkan adalah surat Barâ'at.[8]

Namun sebagian periset di antaranya Allamah Thaba-thabai tidak menerima pandangan ini.[9] Bagaimanapun, surat al-Taubah menengarai beberapa peristiwa tertentu di antaranya: keterlepasan dari orang-orang musyrik dan penjelasan tentang kondisi mereka, peperangan dengan orang-orang kafir, peristiwa kemunafikan dan perilaku individual, sosial, politis, ekonomi, militer dan kebudayaan orang-orang munafik khususnya pada perang Tabuk dimana Allah Swt mengabarkan Rasulullah Saw ihwal konspirasi mereka. Dan juga penjelasan sebagian masalah yang lain, di antaranya ayat-ayat dalam surat ini adalah ayat-ayat yang berhadapan dengan gangguan dan olok-olok[10] orang-orang munafik kepada Rasulullah Saw dan keluarganya, dan juga penjelasan tentang sifat-sifat dan karakter Rasulullah Saw dan keluarganya.

Akan tetapi tema terpenting dalam surat ini di samping tema-tema lainnya yang menjadi sorotan Allah Swt adalah kasus orang-orang munafik.[11]

Surat al-Taubah ini turun setelah perisitwa Fathu Makkah pada tahun Sembilan Hijriah. Artinya bahwa pada masa-masa kaum munafikin sibuk melakukan konspirasi dan intrik di kalangan muslimin dan melakukan gerakan bawah tanah. Dari sisi lain, mereka melakukan hubungan dengan pihak asing dan musuh-musuh Islam yang berusaha merongrong pemerintahan Islam. Namun kendati dengan seluruh intrik dan konspirasi ini serta tidak ikut-sertanya mereka dalam perang Tabuk. Dan tidak adanya bantuan militer dan keuangan kepada Rasulullah Saw dan kaum muslimin juga menyakiti Rasulullah Saw, Allah Swt dalam beberapa perkara berbicara tentang rahmat dan taubat. Di samping itu, juga berfirman tentang kemurkaan dan kemarahan. Dan melarang mereka untuk tidak hipokrit dalam masalah sosial dan agama.

Rasulullah Saw dan keluarganya dengan perantara kabar gaib mengetahui perbuatan orang-orang munafik namun pada kebanyakan urusan, Rasulullah Saw dan keluarganya berlaku biasa dan wajar-wajar saja. Oleh itu, mereka menyakitinya dan berkata: "Udzunun" (apapun yang kami katakan segera Nabi mempercayainya).[12] Oleh karena itu Allah Swt berfirman: "Udzunun khair, Ia mempercayai semua yang baik bagimu, ia beriman kepada Allah, mempercayai orang-orang beriman dan menjadi rahmat bagi orang-orang beriman di sekitarmu." (Qs. Al-Taubah [9]:61)

Oleh karena itu, dengan memperhatikan matlab pada surat al-Taubat, ayat-ayat terakhir ini dapat dikatakan sebagai kesimpulan dan konklusi seluruh peristiwa tersebut yang menjelaskan kemuliaan akhlak Rasulullah Saw dan keluarganya, serta tawassul kepada kedudukan Ilahiah yang dimilikinya dan juga rahmat Rububiah. Kemudian mengemuka masalah tauhid dan bahkan tawassul kepada Rasulullah Saw yang berada secara vertikal pada lintasan tauhid. Kendati beliau merupakan sumber segala kebaikan yang melimpah dan merupakan udzunun khair (mempercayai segala yang baik bagimu), sangat peduli dengan penderitaan dan kesusahanmu serta sangat menginginkan keimanan dan keselamatan bagimu. Dan amat belas kasihan lagi penyayang kepada orang-orang mukmin. Akan tetapi dengan semua ini, beliau adalah mazhar Ilahi (cermin sempurna sifat-sifat Ilahi).[13] Sedemikian sehingga Allah Swt berfirman kepada Nabi-Nya: "Jika mereka berpaling (dari keimanan), maka katakanlah, “Cukuplah Allah bagiku; tidak ada Tuhan selain Dia. Hanya kepada-Nya aku bertawakal.” (Qs. Al-Taubah [9]:129) Dan tiada satu pun maujud yang memiliki kemandirian meski secuil di hadapan Allah Swt. Dan untuk menjelaskan kekuasaan, keagungan, kerajaan dan pengaturan Ilahi, Allah Swt berfirman: "Dia-lah Tuhan yang memiliki ‘Arasy yang agung." (Qs. Al-Taubah [9]:129) yang menyebut arasy tanpa menyebut kursi padahal tingkatan arasy lebih tinggi dari tingkatan dan kedudukan kursi.[14] Semua ini untuk menyampaikan signifkannya persoalan ini.[]



[1]. Allamah Thaba-thabai Ra, Tafsir al-Mizân, jil. 2, hal. 126

[2]. Allamah Thaba-thabai Ra, Op cit, , hal. 104 & 126 dan  Qur'an dar Islam, hal. 196 dan seterusnya. Abddullah Jawadi Amuli, Qur'ân dar Qur'ân, hal. 315 dan seterusnya. Tafsir Tasnim, jil. 1, hal. 98 dan seterusnya. Mahdi Hadavi Tehrani, Mabâni Kalâmi Ijtihâd, hal. 33 dan seterusnya.   

[3]. Al-Zamahksyari, Abu al-Qasim Muhammad bin 'Umar, al-Kasyyâf, jil. 2, hal. 223. Al-Thabarsi, Abu Ali al-Fadhl bin al-Hasan, Majma' al-Bayân, jil. 5, hal. 128. Al-Qummi, Ali bin Ibrahim, Tafsir al-Qummi, jil. 1, hal. 308.

[4]. Yakin bahwa ayat-ayat ini merupakan firman Allah Swt.

[5]. Tsiqat al-Islam Kulaini, Raudhâ al-Kafî, jil. 8, hal. 378, catatan kaki 570.

[6]. Al-'Ayyasyi, Muhammad bin Mas'ud, Tafsir al-'Ayyâsyi, jil. 2, hal. 118.

[7]. Ibid.

[8]. Al-Thabarsi, Abu 'Ali al-Fadhl bin al-Hasan, Majma' al-Bayân, jil. 5, hal. 128. Hadi Ma'rifat, al-Tamhid, jil. 1, hal. 96.

[9]. Allamah Thaba-thabai, op cit, jil. 9, hal. 414, Hadi Ma'rifat, op cit, hal. 98.

[10]. Qs. Al-Taubah [9]:61.

[11]. Allamah Thaba-thabai, op cit, jil. 9, hal.146

[12]. Qs. Al-Taubah [9]:61

[13]. Abdullah Jawadi Amuli, Sirah Rasul-e Akram, Tafsir-e Maudhui Qur'an, jil. 8, hal. 61

[14]. Syaikh Shaduq, al-Tauhid, bâb al-Arsy wa Shifâtihi, hal. 1

Terjemahan dalam Bahasa Lain
Komentar
Jumlah Komentar 0
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
<< Libatkan Saya.
Silakan masukkan jumlah yang benar dari Kode Keamanan

Klasifikasi Topik

Pertanyaan-pertanyaan Acak

Populer Hits

  • Ayat-ayat mana saja dalam al-Quran yang menyeru manusia untuk berpikir dan menggunakan akalnya?
    253690 Tafsir 2013/02/03
    Untuk mengkaji makna berpikir dan berasionisasi dalam al-Quran, pertama-tama, kita harus melihat secara global makna “akal” yang disebutkan dalam beberapa literatur Islam dan dengan pendekatan ini kemudian kita dapat meninjau secara lebih akurat pada ayat-ayat al-Quran terkait dengan berpikir dan menggunakan akal dalam al-Quran. Akal dan pikiran ...
  • Apakah Nabi Adam merupakan orang kedelapan yang hidup di muka bumi?
    243420 Teologi Lama 2012/09/10
    Berdasarkan ajaran-ajaran agama, baik al-Quran dan riwayat-riwayat, tidak terdapat keraguan bahwa pertama, seluruh manusia yang ada pada masa sekarang ini adalah berasal dari Nabi Adam dan dialah manusia pertama dari generasi ini. Kedua: Sebelum Nabi Adam, terdapat generasi atau beberapa generasi yang serupa dengan manusia ...
  • Apa hukumnya berzina dengan wanita bersuami? Apakah ada jalan untuk bertaubat baginya?
    227516 Hukum dan Yurisprudensi 2011/01/04
    Berzina khususnya dengan wanita yang telah bersuami (muhshana) merupakan salah satu perbuatan dosa besar dan sangat keji. Namun dengan kebesaran Tuhan dan keluasan rahmat-Nya sedemikian luas sehingga apabila seorang pendosa yang melakukan perbuatan keji dan tercela kemudian menyesali atas apa yang telah ia lakukan dan memutuskan untuk meninggalkan dosa dan ...
  • Ruh manusia setelah kematian akan berbentuk hewan atau berada pada alam barzakh?
    211609 Teologi Lama 2012/07/16
    Perpindahan ruh manusia pasca kematian yang berada dalam kondisi manusia lainnya atau hewan dan lain sebagainya adalah kepercayaan terhadap reinkarnasi. Reinkarnasi adalah sebuah kepercayaan yang batil dan tertolak dalam Islam. Ruh manusia setelah terpisah dari badan di dunia, akan mendiami badan mitsali di alam barzakh dan hingga ...
  • Dalam kondisi bagaimana doa itu pasti dikabulkan dan diijabah?
    173512 Akhlak Teoritis 2009/09/22
    Kata doa bermakna membaca dan meminta hajat serta pertolongan.Dan terkadang yang dimaksud adalah ‘membaca’ secara mutlak. Doa menurut istilah adalah: “memohon hajat atau keperluan kepada Allah Swt”. Kata doa dan kata-kata jadiannya ...
  • Apa hukum melihat gambar-gambar porno non-Muslim di internet?
    168884 Hukum dan Yurisprudensi 2010/01/03
    Pertanyaan ini tidak memiliki jawaban global. Silahkan Anda pilih jawaban detil ...
  • Apakah praktik onani merupakan dosa besar? Bagaimana jalan keluar darinya?
    160086 Hukum dan Yurisprudensi 2009/11/15
    Memuaskan hawa nafsu dengan cara yang umum disebut sebagai onani (istimna) adalah termasuk sebagai dosa besar, haram[1] dan diancam dengan hukuman berat.Jalan terbaik agar selamat dari pemuasan hawa nafsu dengan cara onani ini adalah menikah secara syar'i, baik ...
  • Siapakah Salahudin al-Ayyubi itu? Bagaimana kisahnya ia menjadi seorang pahlawan? Silsilah nasabnya merunut kemana? Mengapa dia menghancurkan pemerintahan Bani Fatimiyah?
    155492 Sejarah Para Pembesar 2012/03/14
    Salahuddin Yusuf bin Ayyub (Saladin) yang kemudian terkenal sebagai Salahuddin al-Ayyubi adalah salah seorang panglima perang dan penguasa Islam selama beberapa abad di tengah kaum Muslimin. Ia banyak melakukan penaklukan untuk kaum Muslimin dan menjaga tapal batas wilayah-wilayah Islam dalam menghadapi agresi orang-orang Kristen Eropa.
  • Kenapa Nabi Saw pertama kali berdakwah secara sembunyi-sembunyi?
    136804 Sejarah 2014/09/07
    Rasulullah melakukan dakwah diam-diam dan sembunyi-sembunyi hanya kepada kerabat, keluarga dan beberapa orang-orang pilihan dari kalangan sahabat. Adapun terkait dengan alasan mengapa melakukan dakwah secara sembunyi-sembunyi pada tiga tahun pertama dakwahnya, tidak disebutkan analisa tajam dan terang pada literatur-literatur standar sejarah dan riwayat. Namun apa yang segera ...
  • Kira-kira berapa usia Nabi Khidir hingga saat ini?
    132246 Sejarah Para Pembesar 2011/09/21
    Perlu ditandaskan di sini bahwa dalam al-Qur’an tidak disebutkan secara tegas nama Nabi Khidir melainkan dengan redaksi, “Seorang hamba diantara hamba-hamba Kami yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami.” (Qs. Al-Kahfi [18]:65) Ayat ini menjelaskan ...