Advanced Search
Hits
26308
Tanggal Dimuat: 2012/01/21
Ringkasan Pertanyaan
Sudah sekian lama setelah selesai haid saya mandi namun saya melihat terdapat rembesan cairan yang berwarna coklat yang bertahan sampai selama sehari. Belakangan saya menyadari bahwa bercak-bercak ini juga bagian dari haid. Apa yang menjadi taklif saya saat ini?
Pertanyaan
Salam. Setelah beberapa lama, setelah haid, saya mandi tapi terdapat rembesan cairan berwarna coklat selama sehari dan saya tidak tahu akan hal itu. Namun belakangan saya menyadari bahwa bercak-bercak yang terdapat setelah haid juga merupakan haid. Setelah saya bertanya kepada orang lain mereka berkata bahwa cairan yang hanya sedikit tersebut tidak dianggap sebagai haid. Apa yang menjadi taklif saya sekarang ini? Apakah amalan saya selama bertahun-tahun menjadi batal? Bagaimana taklif amalan-amalan yang diharamkan bagi wanita haid dan telah saya kerjakan? Apa yang harus saya lakukan? Tolong berikan bimbingan kepada saya!
Jawaban Global

Kantor Ayatullah Agung Khamenei  (Mudda Zhilluhu al-‘Ali):

Secara umum, apabila tidak terdapat darah maka tidak terdapat pula hukum haid. Apabila terdapat darah, walaupun berupa bercak-bercak dan tidak lebih dari sepuluh hari, maka semua bercak itu dihukumi sebagai haid. Berdasarkan asumsi ini, apabila Anda tidak mengetahui hukum dan yakin terhadap bolehnya beramal pada masa yang lalu, maka Anda tidak melakukan perbuatan dosa. Namun salat-salat yang telah dikerjakan tanpa mandi, Anda harus meng-qadha-nya kecuali Anda telah mengerjakan mandi junub dan telah benar-benar suci, pada kondisi demikian yang harus Anda qadha adalah hanya selang waktu antara mandi haid hingga waktu mandi junub.[1]

Kantor Ayatullah Agung Makarim Syirazi (Mudda Zhilluhu al-‘Ali):

Cairan yang keluar sebelum haid selama tidak dapat disebut darah, maka tidak memiliki hukum apa pun. Dan apabila terlihat warna kuning pada kapas pembalut saat mengecek pada hari-hari akhir kebiasaan bulanannya, hal ini bermakna kebiasaan bulanannya berkelanjutan –selama tidak lebih dari sepuluh hari - dan apabila terlihat cairan lain selain darah, maka tidak ada hubungannya dengan kebiasaan bulanannya dan dihukumi suci walaupun warnanya mendekati kuning.

Kantor Ayatullah Agung Siistani (Mudda Zhilluhu al-‘Ali):

Apabila ia tidak meremehkan dalam mempelajari hukum-hukum, maka tidak ada masalah baginya. Dan setelah ini dan selanjutnya, Anda harus lebih teliti dan apabila lebih dari sepuluh hari Anda melihat darah seukuran dengan bulan-bulan sebelumnya, maka jadikan hal itu sebagai kebiasaan bulanan Anda dan selainnya mempunyai hukum istihâdhah. Dan apabila tidak lebih dari sepuluh hari, maka semuanya termasuk haid.

Jawaban Ayatullah Mahdi Hadawi (Semoga Allah Swt Melanggengkan Keberkahannya):

Apabila salat atau amalan-amalan yang mensyaratkan kesucian dari hadats (kecil atau besar) dilakukan tanpa mandi haid, dan amalan itu mempunyai qadha, maka Anda harus meng-qadha-nya. Namun pada masa itu ketika Anda tidak mengetahui dan sepertinya ketidaktahuan Anda karena lalai (bukan karena memandang sepele hukum), maka Anda tidak melakukan dosa. Hukum salat yang Anda kerjakan pada saat haid sebelum suci adalah batal dan tidak perlu di-qadha. [iQuest]

Pertanyaan ini tidak memiliki jawaban detil



[1] . Catatan: Sesuai dengan asumsi bahwa cairan-cairan ini terlihat setelah darah haid (dengan syarat tidak lewat dari sepuluh hari), maka (keluarnya darah tersebut) hendaknya dihitung sebagai kebiasaan bulanan. Dengan melaksanakan mandi junub yang pertama maka mandi tersebut telah mencukup mandi haid dan Anda tidak perlu meng-qadha amalan-amalan ritual antara mandi haid dan mandi haid berikutnya.

Jawaban Detil
Pertanyaan ini tidak memiliki jawaban detil.
Terjemahan dalam Bahasa Lain
Komentar
Jumlah Komentar 0
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
<< Libatkan Saya.
Silakan masukkan jumlah yang benar dari Kode Keamanan

Klasifikasi Topik

Pertanyaan-pertanyaan Acak

Populer Hits