Carian Terperinci
Pengunjung
8992
Tarikh Kemaskini 2013/03/30
Ringkasan pertanyaan
Apakah Tuhan itu dapat dilihat? Bagaimana?
soalan
Apakah Tuhan itu dapat dilihat? Bagaimana?
Jawaban Global
Sesuai dengan hukum akal dan syariat, sesungguhnya Allah tidak dapat dilihat dengan mata zahir,  baik di dunia mahupun di akhirat. Namun Allah dapat disaksikan dan dilihat dengan mata hati. Hati dapat menyaksikan dan melihat Allah (s.w.t) menurut kemampuan eksistensialnya. Hal ini dapat dilakukan melalui jalan penyaksian (shuhūd) batin, setelah pengaturan hati dan menyaring batin melalui pensucian jiwa dan kesucian roh melalui ibadah dan riyāḍa syari' (yang dibolehkan syariat).
 
Jawaban Detil
Apabila yang dimaksud dengan melihat itu adalah penglihatan secara zahir dan mata kasar, maka kali tiada seorang pun yang dapat menyaksikan dan melihat Allah sedikitpun. Hal ini sesuai dengan hukum akal dan juga penjelasan syariat.
 
Hukum Akal
Berkenaan hukum akal yang menyatakan kemustahilan Allah dapat dilihat, maka penjelasannya adalah seperti berikut.
Seseorang yang melakukan aktiviti melihat atau menyaksikan perlulah dalam keadaan berhadapan sesuatu yang ada di luar dengan mata dan getaran cahaya yang merupakan kiriman serta refleksi gelombang cahaya. Ertinya: pertama, yang disaksikan itu adalah sesuatu material yang ada di dunia luar. Kedua, mata menghadap kepada benda yang ada di hadapannya. Kerana itu, mata kita tidak melihat sesuatu yang berada di sebalik itu. Sementara Allah bukanlah benda (jisim) yang tidak memiliki tipologi dan karakteristik material (seperti yang di hadapan mata). Kerana itu Allah sekali-kali tidak dapat dilihat dengan menggunakan mata zahir.
 
Hukum Syariat
Berikut ini adalah ayat-ayat Al-Qur'an dan riwayat-riwayat yang secara tegas menyatakan kemustahilan Allah dapat dilhat.
  1. Al-Qur'an
  1. "Lan tarānī."  (Kamu tidak dapat melihat-Ku selama-lamanya, Surah Al-A'raf [7]:143)
  2. "La tudrikuhul abṣār." (Dia tidak dapat dicapai oleh penglihatan mata," Surah Al-An'am [6]:103)
  1. Riwayat
Wamtani' ala ain al-Baṣīr, (Tuhan tidak akan nampak di hadapan mata).[1]
Lam taraka al-'Uyun (Mata tidak dapat menyaksikan-Mu).[2]
La tudrikuhu al-'Uyun bimushāhadati al-'Iyān (Mata tidak dapat meliputinya dengan pandangan).[3]
 
Namun sekiranya “melihat” yang dimaksudkan ialah melihat secara batin, maka yang disaksikan itu adalah ilmu, makrifat, nama-nama dan sifat-sifat Allah menurut keupayaan eksistensial, potensi dan kemampuan manusia. Oleh itu Tuhan dapat disaksikan dengan penyaksian batin sebagaimana Amirul Mukminin (a.s) berkata: "Lakin tudrikuhu al-Qulūb bihaqā’iq al-iman (Namun hati dapat mencapainya dan menyaksikannya dengan kebenaran iman).[4]  Menurut hadis yang lain pula Amirul Mukminin berkata kepada Dhaʻlab: Celakalah engkau! Mata-mata tidak dapat menyaksikannya. Namun hati-hati dapat menyaksikannya.[5][]
 

[1]. Nahj al-Balāghah, khutbah 49
[2]. Nahj al-Balāghah, khutbah 109
[3]. Nahj al-Balāghah, khutbah 179
[4]. Nahj al-Balāghah, khutbah 179.
[5]. Mizān al-Hikmah, jil. 6, hal. 190, hadis ke-12095.
Terjemahan pada Bahasa Lain
Opini
Bilangan komen 0
Sila masukkan nilai
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Sila masukkan nilai
Sila masukkan nilai

Kategori

Pertanyaan-pertanyaan Acak

  • Apakah sebab-sebab kemunculan berbagai aliran dan mazhab di kalangan kaum muslimin?
    74207 Teologi Klasik 2011/10/22
    Terdapat penyebab yang beragam berkenaan dengan kemunculan pelbagai aliran dan mazhab dalam Islam. Di antaranya adalah ketidakpedulian sekelompok umat Islam terhadap wasiat-wasiat dan ucapan Rasulullah (s.a.w) berkenaan dengan masalah khilafah dan keimamahan Imam Ali (a.s), masuknya para pemeluk agama lain di kalangan umat Islam, percampuran dan pertukaran ...
  • Apakah maksud wahdatul wujud?
    13935 Falsafah Islam 2014/04/20
    Maksud golongan irfan dan ahli hikmah tentang wahdatul wujud bukanlah satu set dunia kewujudan yang dikatakan sebagai Allah (s.w.t). Ini disebabkan penggolongan wujud dan wahdat bukanlah sesuatu yang hakiki. Begitu juga ianya tidak bermaksud penyatuan Allah (s.w.t) dengan kewujudan-kewujudan kerana perkara itu adalah mustahil (dengan maksud dua ...
  • Sampai di manakah had kemampuan dan kekuasaan syaitan dan jin, serta sejauh manakah mereka dapat mengganggu dan menggoda manusia?
    15437 Teologi Klasik 2011/05/09
    Redaksi syaitan dan jin dalam beberapa kali disebutkan dalam al-Qur’an, bahkan terdapat satu surah dengan nama Jin telah diturunkan. Syaitan adalah nama umum yang dinisbahkan kepada siapa saja yang telah tergelincir dari jalan yang benar, baik itu manusia atau selain dari kalangan manusia. ...
  • Apa yang dimaksudkan dengan bada', lauh mahfuz, kitabul mubin, lauh mahw wa isbat?
    17698 Teologi Klasik 2010/11/14
    Bada’ bermakna zahir (jelasnya) sesuatu setelah tersembunyi. Dan yang digunakan dalam al-Quran adalah makna ini:  و بدا لهم من اللَّه ما لم یکونوا یحتسبون" Dan jelaslah bagi ...
  • Apa hubungan antara agama dan kebudayaan?
    14794 Teologi Baru 2011/09/22
    "Agama" (din) secara leksikal bermakna mengikuti, mentaati, kepasrahan dan ganjaran. Dan secara terminologi bererti "sekumpulan keyakinan, akhlak dan aturan," yang bertujuan untuk "mengatur urusan masyarakat dan membina manusia."Agama kadangkala merupakan agama hak, kadang-kadang juga agama batil dan ada juga penyatuan aliran antara keduanya. ...
  • Bagaimana hubungan antara kehendak Ilahi dan keinginan manusia?
    17647 Teologi Klasik 2011/01/17
    Manusia adalah kewujudan yang Mumkin  (iaitu kewujudan yang possible, iaitu ia boleh ada ketika ada penciptaanya dan boleh tiada ketika tiada penciptanya. Hubungan wujud dengan tidak wujud baginya adalah sama) yang mana hakikat wujud dan seluruh dimensi keberadaannya bersumber dari Allah Swt. Allah Swt dengan ...
  • Apa yang dimaksud dengan keadilan dalam dasar-dasar agama (ushuluddin)?
    9550 Teologi Klasik 2011/09/22
    Di dalam ilmu kalam,keadilan dibahaskan dan dikaji dengan seluruh pengertiannya. Akan tetapi kebanyakan dari pengertian yang mendapat kritikan dan menjadi sebab terpisahnya golongan Adliah (Imamiyah dan Mu’tazilah) dari golongan Asyairah, ...
  • Mengapa Network Marketing dan QI Internasional di Iran dilarang dan diharamkan?
    8103 Huquq Dan Ahkam 2011/11/23
    Sebabnya ialah kerana perusahaan-perusahaan seperti Gold Quest dan Goldmine (secara umum) merupakan perusahaan yang melakukan perniagaan dalam bentuk piramid untuk mengaut keuntungan yang melimpah. Perniagaan seperti ini secara rasmi dilarang di Iran. Larangan ini dilakukan kerana sangat membahayakan ekonomi negara. Bahaya yang ditimbulkan darinya adalah:
  • Mengapa kecenderungan kepada aspek-aspek material dan duniawi lebih besar dan sangat mudah dibanding kecenderungan kepada alam akhirat dan nilai-nilai rohani?
    6822 Akhlak Teori 2011/01/01
    Sebagaimana di alam semulajadi, gerak menurun (nuzuli) lebih mudah daripada gerak menaik (shu'udi) -iaitu manusia lebih senang dengan kemewahan dunia dibanding kesenangan abadi diakhirat. Maka mereka lebih senang bergerak ke arah perkara yang binasa (dunia) dibanding bergerak menuju ke arah Allah Ta'ala yang penuh dengan liku-liku cabaran. ...
  • Bagaimana mukjizat itu dapat didefinisikan dan dibuktikan?
    14881 Ulum Al-Quran 2011/04/19
    Mukjizat dari satu sisi bermakna suatu hal yang luar biasa, di sertai dengan cabaran dan dari sisi lain, mukjizat yang dipraktikalkan itu selaras dengan dakwaan yang dilontarkan oleh pemilik mukjizat. Keluarbiasaan ertinya ialah, terjadinya suatu perkara yang berbeza dengan aturan-aturan semulajadi.

Populer Hits