Advanced Search
Hits
16715
Tanggal Dimuat: 2012/03/10
Ringkasan Pertanyaan
Tolong jelaskan penafsiran redaksi ayat “Aimmatan yahduna biamrinâ” dan apa hubungannya dengan masalah imâmah?
Pertanyaan
Tolong jelaskan penafsiran redaksi ayat “aimmatan yahdûna biamrinâ” yang disebutkan pada ayat 24 surah al-Sajadah dan ayat 73 surah al-Anbiya? Dan apa hubungannya dengan masalah imâmah?
Jawaban Global

Redaksi ayat ini disebutkan sebanyak dua kali dalam al-Qur’an. Makna redaksi ayat, “aimmatan yahdûna biamrinâ” adalah para imam yang memberikan petunjuk (bagi manusia) sesuai dengan perintah kami.

Imam Ridha As sehubungan dengan ayat ini bersabda, “Tatkala Allah Swt meninggikan Nabi Ibrahim dari makam kenabian (nubuwwah) ke makam imâmah, kedudukan tinggi ini setelahnya, generasi demi generasi, diteruskan pada anak keturunannya hingga masa Rasulullah Saw dan Rasulullah Saw juga berdasarkan perintah Allah Swt mengkhususkan makam agung ini kepada Ali As dan anak-anaknya.”

Jawaban Detil

Redaksi ayat ““aimmatan yahdûna biamrinâ”” disebutkan sebanyak dua kali dalam al-Qur’an. Sekali disebutkan pada surah al-Anbiya (21)[1] dan sekali pada surah al-Sajdah (32).[2]

Makna redaksi ayat, “aimmatan yahdûna biamrinâ” adalah para imam yang memberikan petunjuk (bagi manusia) sesuai dengan perintah kami. Ayat pertama berkisah tentang keutamaan dan perhatian Allah Swt kepada Nabi Ibrahim As, anak keturunannya dan juga tentang makam imâmah.[3] Ayat kedua turun berkenaan dengan sebagian orang dari kaum Bani Israel.[4]

Penjelasan Definisi Aimmah

Aimmah merupakan kata jamak dari kata “i-ma-m.” Imam secara leksikal bermakna qaid dan pemimpin dan imâmah berarti kepemimpinan. Namun secara teknikal dan terminologis ilmu Kalam, para teolog (mutakallim) menyebutkan definisi beragam terkait dengan kata imâmah.  Mereka kebanyakan memaknai imâmah sebagai kepemimpinan umum masyarakat dalam urusan agama dan dunia. Karena itu, imam artinya pemimpin yang ucapan dan tindakannya menjadi teladan bagi orang-orang dan memikul tanggung jawab sebagai pemimpin masyarakat, apakah kepemimpinannya sebagai khalifah dari sisi Rasulullah Saw atau secara prinsipil menduduki makam ini.[5]

Penafsiran Ayat dan Hubungannya dengan Imâmah

Sehubungan dengan penafsiran redaksi ayat ini dan kaitannya dengan masalah imâmah harus dikatakan; benar bahwa imam secara leksikal bermakna pemimpin namun sebagian ahli tafsir mengkritisi terjemahan terma ini dan berkata bahwa terjemahan imam sebagai pemimpin bukanlah terjemahan yang utuh. Hal itu dapat dijelaskan, apabila kita ingin memaknai imam sebagai kepemimpinan maka hal itu berseberangan dengan ayat al-Qur’an lainnya, “inni ja’iluka linnasi imaman[6] karena ayat ini (ayat 73 surah al-Anbiya) diturunkan pada penghujung usia Nabi Ibrahim As. Artinya tatkala beliau benar-benar merupakan seorang nabi dan imam.

Oleh itu, imâmah harus lebih tinggi kedudukannya daripada kenabian bukan kenabian itu sendiri, karena kedudukan baru harus lebih bernilai dan tinggi daripada kedudukan lama seseorang dan juga setiap karunia Ilahi tentu saja mengandung sebuah hakikat yang terpendam dan tidak semata-mata sebuah konsep literal dan sebatas firman verbal belaka.[7]

Dengan memperhatikan hal ini harus dikatakan bahwa dalam al-Qur’an tatkala disebutkan makna imâmah maka pasti disusul dengan kata hidayah (petunjuk); dari kedua ayat yang menyebutkan redaksi ayat, “aimmatan yahdûna biamrinâ” dapat disimpulkan bahwa sebuah ajektif dari kata imâmah adalah sifat ta’rif (shifat ta’rif) dan ingin memperkenalkan makam imâmah sebagai makam petunjuk (hidayah).

Dari sisi lain, setiap kata hidayah yang disebutkan dalam al-Qur’an disertai dengan kata amr dan dengan menyebutkan dua qaid ini memahamkan kepada kita bahwa imâmah bukan bermakna petunjuk secara mutlak melainkan bermakna petunjuk yang berlaku berdasarkan perintah Allah Swt dan perintah ini disebutkan pada ayat lainnya dimana Allah Swt berfirman, “Sesungguhnya perintah-Nya apabila Dia menghendaki sesuatu hanyalah berkata kepadanya, “Jadilah!” Maka terjadilah ia. Maka Maha Suci (Allah) yang di tangan-Nya kekuasaan atas segala sesuatu dan kepada-Nya-lah kamu dikembalikan. (Qs. Yasin [36]:83-82) Dan juga berfirman, “Dan perintah Kami hanyalah satu ucapan seperti kejapan mata.” (Qs. Al-Qamar [54]:50)

Adapun sekaitan dengan hubungan antara pembahasan ini dan ayat “aimmatan yahdûna biamrinâ” dengan masalah imâmah banyak hadis yang telah disebutkan dari para Imam Maksum As; misalnya Imam Ridha As bersabda, “Allah Swt mengkhususkan makam imâmah kepada Ibrahim As setelah sebelumnya mengangkatnya menduduki makam kenabian. Makam imâmah merupakan derajat ketiga bagi Nabi Ibrahim As yang lebih tinggi dari makam-makam sebelumnya dan setelah Nabi Ibrahim As, makam tinggi ini diserahkan kepada anak keturunan Ibrahim As... makam ini berpindah dari generasi demi generasi, dari abad demi abad hingga Nabi Muhammad Saw mewarisi makam ini dan Allah Swt berfirman, “Sesungguhnya orang yang paling dekat kepada Ibrahim ialah orang-orang yang mengikutinya dan nabi ini (Muhammad), serta orang-orang yang beriman (kepada Muhammad), dan Allah adalah pelindung semua orang-orang yang beriman.” (Qs. Ali Imran [3]:68) bahwa imâmah terkhusus pada Rasulullah Saw dan beliau sesuai dengan perintah Allah Swt – sebagaimana Allah Swt mewajibkannya – menempatkan makam ini di pundak Imam Ali As dan setelah itu dari generasi Imam Ali yang telah dipilih dan Allah Swt memberikan ilmu dan iman kepadanya. Kemudian imâmah ini berada di pundak putra-putra Ali bin Abi Thalib As hingga hari Kiamat.”[8] [iQuest]

 


[1]. “Kami telah menjadikan mereka itu sebagai pemimpin-pemimpin yang memberi petunjuk dengan perintah Kami.” (Qs. Al-Anbiya [21]:57)

[2]. “Dan Kami jadikan di antara mereka itu pemimpin-pemimpin yang memberi petunjuk dengan perintah Kami ketika mereka sabar. Dan mereka meyakini ayat-ayat Kami.” (Qs. Al-Sajadah [32]:24)  

[3]. Sayid Muhammad Husain Husaini Hamadani, Anwâr-e Derâkhsyân, jil. 11, hal. 72, Kitab Purusyi Luthfi, Teheran, Cetakan Pertama, 1404 H; Sayid Muhammad Husain Thabathabai, al-Mizân fî Tafsir al-Qur’ân, jil. 14, hal. 314, Daftar Intisyarat Islami, Qum, Cetakan Kelima, 1417 H.  

[4]. Nasir Makarim Syirazi, Tafsir Nemune, jil. 17, hal. 166, Dar al-Kutub al-Islamiyah, Teheran, Cetakan Pertama, 1374 S.  

[5]. Diadaptasi dari indeks, Perbedaan Imam dan Khalifah, Pertanyaan 502 (Site: 544).  

[6]. al-Mizân fî Tafsir al-Qur’ân, jil. 1, hal. 271 dan 272 (dengan ringksan).  

[7]. Ibid.

[8]. Muhammad bin Ali,  Syaikh Shaduq,  ‘Uyûn Akhbâr al-Ridhâ As, Riset dan Koreksi oleh Mahdi Lajuardi, jil. 1, hal. 216, Nasyr Jahan, Cetakan Pertama, 1378 H.

 

Terjemahan dalam Bahasa Lain
Komentar
Jumlah Komentar 0
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
<< Libatkan Saya.
Silakan masukkan jumlah yang benar dari Kode Keamanan

Klasifikasi Topik

Pertanyaan-pertanyaan Acak

Populer Hits

  • Ayat-ayat mana saja dalam al-Quran yang menyeru manusia untuk berpikir dan menggunakan akalnya?
    252091 Tafsir 2013/02/03
    Untuk mengkaji makna berpikir dan berasionisasi dalam al-Quran, pertama-tama, kita harus melihat secara global makna “akal” yang disebutkan dalam beberapa literatur Islam dan dengan pendekatan ini kemudian kita dapat meninjau secara lebih akurat pada ayat-ayat al-Quran terkait dengan berpikir dan menggunakan akal dalam al-Quran. Akal dan pikiran ...
  • Apakah Nabi Adam merupakan orang kedelapan yang hidup di muka bumi?
    243378 Teologi Lama 2012/09/10
    Berdasarkan ajaran-ajaran agama, baik al-Quran dan riwayat-riwayat, tidak terdapat keraguan bahwa pertama, seluruh manusia yang ada pada masa sekarang ini adalah berasal dari Nabi Adam dan dialah manusia pertama dari generasi ini. Kedua: Sebelum Nabi Adam, terdapat generasi atau beberapa generasi yang serupa dengan manusia ...
  • Apa hukumnya berzina dengan wanita bersuami? Apakah ada jalan untuk bertaubat baginya?
    227458 Hukum dan Yurisprudensi 2011/01/04
    Berzina khususnya dengan wanita yang telah bersuami (muhshana) merupakan salah satu perbuatan dosa besar dan sangat keji. Namun dengan kebesaran Tuhan dan keluasan rahmat-Nya sedemikian luas sehingga apabila seorang pendosa yang melakukan perbuatan keji dan tercela kemudian menyesali atas apa yang telah ia lakukan dan memutuskan untuk meninggalkan dosa dan ...
  • Ruh manusia setelah kematian akan berbentuk hewan atau berada pada alam barzakh?
    211561 Teologi Lama 2012/07/16
    Perpindahan ruh manusia pasca kematian yang berada dalam kondisi manusia lainnya atau hewan dan lain sebagainya adalah kepercayaan terhadap reinkarnasi. Reinkarnasi adalah sebuah kepercayaan yang batil dan tertolak dalam Islam. Ruh manusia setelah terpisah dari badan di dunia, akan mendiami badan mitsali di alam barzakh dan hingga ...
  • Dalam kondisi bagaimana doa itu pasti dikabulkan dan diijabah?
    173465 Akhlak Teoritis 2009/09/22
    Kata doa bermakna membaca dan meminta hajat serta pertolongan.Dan terkadang yang dimaksud adalah ‘membaca’ secara mutlak. Doa menurut istilah adalah: “memohon hajat atau keperluan kepada Allah Swt”. Kata doa dan kata-kata jadiannya ...
  • Apa hukum melihat gambar-gambar porno non-Muslim di internet?
    168805 Hukum dan Yurisprudensi 2010/01/03
    Pertanyaan ini tidak memiliki jawaban global. Silahkan Anda pilih jawaban detil ...
  • Apakah praktik onani merupakan dosa besar? Bagaimana jalan keluar darinya?
    159808 Hukum dan Yurisprudensi 2009/11/15
    Memuaskan hawa nafsu dengan cara yang umum disebut sebagai onani (istimna) adalah termasuk sebagai dosa besar, haram[1] dan diancam dengan hukuman berat.Jalan terbaik agar selamat dari pemuasan hawa nafsu dengan cara onani ini adalah menikah secara syar'i, baik ...
  • Siapakah Salahudin al-Ayyubi itu? Bagaimana kisahnya ia menjadi seorang pahlawan? Silsilah nasabnya merunut kemana? Mengapa dia menghancurkan pemerintahan Bani Fatimiyah?
    155433 Sejarah Para Pembesar 2012/03/14
    Salahuddin Yusuf bin Ayyub (Saladin) yang kemudian terkenal sebagai Salahuddin al-Ayyubi adalah salah seorang panglima perang dan penguasa Islam selama beberapa abad di tengah kaum Muslimin. Ia banyak melakukan penaklukan untuk kaum Muslimin dan menjaga tapal batas wilayah-wilayah Islam dalam menghadapi agresi orang-orang Kristen Eropa.
  • Kenapa Nabi Saw pertama kali berdakwah secara sembunyi-sembunyi?
    136759 Sejarah 2014/09/07
    Rasulullah melakukan dakwah diam-diam dan sembunyi-sembunyi hanya kepada kerabat, keluarga dan beberapa orang-orang pilihan dari kalangan sahabat. Adapun terkait dengan alasan mengapa melakukan dakwah secara sembunyi-sembunyi pada tiga tahun pertama dakwahnya, tidak disebutkan analisa tajam dan terang pada literatur-literatur standar sejarah dan riwayat. Namun apa yang segera ...
  • Kira-kira berapa usia Nabi Khidir hingga saat ini?
    132213 Sejarah Para Pembesar 2011/09/21
    Perlu ditandaskan di sini bahwa dalam al-Qur’an tidak disebutkan secara tegas nama Nabi Khidir melainkan dengan redaksi, “Seorang hamba diantara hamba-hamba Kami yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami.” (Qs. Al-Kahfi [18]:65) Ayat ini menjelaskan ...