Advanced Search
Hits
15808
Tanggal Dimuat: 2011/05/17
Ringkasan Pertanyaan
Apakah terdapat kontradiksi antara ayat 6 surah Yasin (36) dan ayat 15 surah al-Isra (17)?
Pertanyaan
Allah Swt pada permulaan surah Yasin berfirman, “Agar kamu memberi peringatan kepada kaum yang nenek moyang mereka belum pernah diberi peringatan.” (Qs. Yasin [36]:6) Sementara pada ayat lainnya disebutkan, “Dan tak seorang pun yang memikul dosa orang lain, dan Kami tidak akan mengazab sebelum Kami mengutus seorang rasul.” (Qs. Al-Isra [17]:15) Terdapat kontradiksi secara lahir di antara dua ayat ini. Bagaimana kita dapat memecahkan pertentangan ini?
Jawaban Global

Terkadang digambarkan bahwa antara ayat “litundzira qauman ma undzira abaahum” (Agar kamu memberi peringatan kepada kaum yang nenek moyang mereka belum pernah diberi peringatan) dan “in min ummatin illa khala fiha nadzir” (Dan tidak ada suatu umat pun melainkan telah ada padanya seorang pemberi peringatan) terdapat kontradiksi namun dengan menyimak jawaban dan penjelasan para penafsir (mufassir) yang akan diuraikan pada jawaban detil, akan menjadi terang bahwa tidak terdapat kontradiksi dan pertentangan pada dua ayat ini.

 Dalam satu kalimat dapat dikatakan bahwa ayat kedua berkata bahwa selama tidak diutus seorang rasul maka tidak akan ada azab namun yang pertama menyatakan bahwa nenek moyang mereka belum pernah mendapat peringatan dan tidak disebutkan tentang azab bagi mereka.

Jawaban Detil

Pada permulaan surah Yasin, Allah Swt berfirman, “litundzira qauman ma undzira abaahum” (tentu apabila “ma” pada redaksi ayat “ma undzira abaahum” kita maknai sebagai kalimat negasi maka maknanya seperti makna yang menjadi obyek pembahasan kita). Namun pada ayat ini tidak disebutkan tentang azab yang menimpa kelompok ini. Dari satu sisi, pada ayat yang menjadi pertanyaan, “dan Kami tidak akan mengazab sebelum Kami mengutus seorang rasul.” Jelas bahwa tidak terdapat kontradiksi pada dua ayat ini.

 Namun pertanyaan dapat dikemukakan dalam bentuk dan perspektif lain sehingga isykalan dan kritikan dapat menjadi relevan:

Apabila mapada ayat 6 surah Yasin adalah kalimat negasi[1] maka maknanya “orang-orang yang belum pernah diberi peringatan” sedangkan dari satu sisi, pada ayat 24 surah al-Fatir (35) Allah Swt berfirman, “Dan tidak ada suatu umat pun melainkan telah ada padanya seorang pemberi peringatan.Sekilas, secara lahir terdapat pertentangan di antara dua ayat ini dan untuk memecahkannya kita harus memperhatikan beberapa poin sebagai berikut:

 

Jalan untuk Menyelesaikan Kontradiksi:

1.             Pada redaksi ayat “mâ undzira abâahum(yang disebutkan pada ayat 6 surah Yasin) terdapat beberapa kemungkinan sebagaimana yang dijelaskan oleh Allamah Thabarsi:

A.            Apabila “” pada ayat tersebut adalah “” penegasian (nafi) maka artinya adalah “nenek moyang mereka yang belum pernah diberi peringatan” karena mereka hidup pada masa fatrat (interval) antara Nabi Isa dan Nabi Muhammad Saw. Mirip dengan firman Allah Swt, “Agar kamu memberi peringatan kepada kaum yang nenek moyang mereka belum pernah diberi peringatan,” dan “sebelum engkau tidak ada seorang pun pemberi peringatan (nabi) yang kami utus kepada mereka.  Dengan demikian redaksi ayat “mâ undzira abâahum” disebut sebagai ajektif mahallan manshub.

B.            pada “mâ undzira abâahum” adalah derivat (mashdar); artinya, berilah peringatan kaum sebagaimana peringatan yang diberikan kepada nenek moyang mereka.

C.            pada “mâ undzira abâahum” adalah maushul (kata sambung), manshub dan objek kedua; artinya, berilah peringatan kepada kaum dari azab yang disampaikan kepada nenek moyang mereka.[2]

 

Sesuai dengan kemungkinan kedua dan ketiga, tidak terdapat kontradiksi diantara dua ayat di atas; makna ini, disokong oleh ayat-ayat al-Qur’an lainnya seperti ayat 165 surah al-Nisa (4)[3] dan ayat 24 surah al-Fathir (35).[4]

Pada kedua ayat ini dan ayat-ayat serupa, mengirim orang yang memberikan peringatan dianggap sebagai sesuatu yang mesti dilakukan. Dari satu sisi, terdapat beberapa riwayat yang menyokong hal ini. Diriwayatkan dari Imam Shadiq As yang bersabda, “Maksud ayat ini, berilah peringatan sebagaimana nenek moyang mereka telah diberi peringatan”[5] Oleh karena itu, dengan bersandar pada susunan-susunan ayat dan bantuan ayat-ayat dan riwayat-riwayat maka kontradiksi ini dapat diselesaikan.

 

2.      Terdapat kemungkinan bahwa yang dimaksud dengan tiadanya peringatan pada nenek moyang mereka pada surah Yasin, bukan umat terdahulu; melainkan yang dimaksud adalah manusia-manusia, yang karena beberapa alasan, peringatan para nabi tidak sampai kepada mereka.

 Hal ini dapat dijelaskan sebagai berikut. Bahwa dalam budaya al-Qur’an, “Dan tidak ada suatu umat pun melainkan telah ada padanya seorang pemberi peringatan.Namun boleh jadi orang-orang tidak mendengar peringatan para nabi karena beberapa halangan tertentu. Apabila orang-orang ini tidak menerima peringatan bukan karena kelemahan dan kelalaian mereka sendiri maka mereka akan dimaafkan di sisi Allah Swt.

 Allamah Thabathabai terkait ayat 98 surah an-Nisa (4) berkata, “Ayat yang menjadi obyek bahasan menerangkan makna ini; bahwa jahil terhadap pengetahuan-pengetahuan agama apabila bersumber dari kelemahan dan kelalaian manusia itu sendiri—dan manusia tidak ada sangkut-pautnya dengan kebodohannya dalam kelemahan dan kelalaian tersebut—maka ia akan dimaafkan di sisi Allah Swt. Allah Swt memandang, jahil terhadap agama dan segala larangan terhadap penegakan syiar-syiar agama sebagai kezaliman; sebuah kezaliman yang tidak mendapatkan ampunan-Nya. Allah Swt mengecualikan orang-orang mustadh’afin dari aturan universal ini, dan alasannya adalah karena kelemahan (pelemahan) diterima. Kemudian memperkenalkan sebuah penjelasan universal yang mencakup mereka dan mencakup orang-orang selain mereka (seseorang yang tidak mampu menghilangkan kekurangan yang mereka miliki). Makna ini disamping mencakup orang-orang mustadha’fin yang menjadi obyek bahasan (mereka yang menetap pada satu tempat (lingkungan kafir) dimana mayoritas dan kekuasaan berada di tangan orang-orang kafir, dan karena tiadanya seorang alim yang mengajarkan mereka pengetahuan-pengetahuan agama, atau karena rasa takut terhadap siksaan berat yang bakalan menimpa mereka, sehingga tidak memberikan mereka kesempatan untuk mengamalkan pengetahuan-pengetahuan tersebut). Dan dari sisi lain, mereka juga tidak memiliki kekuatan untuk keluar dari tempat itu dan hijrah ke lingkungan Islam. Atau pikiran mereka pendek atau menderita penyakit atau cacat badan atau miskin atau halangan-halangan lainnya. Demikian juga mencakup orang-orang yang benaknya sama sekali tidak berpikir bahwa apakah agama itu ada atau tidak. Pengetahuan-pengetahuan agama yang bersifat tetap itu ada atau tidak. Mereka juga tidak tahu bahwa apakah pengetahuan-pengetahuan tesebut harus dipelajari dan diamalkan. Meski orang ini tidak memiliki permusuhan terhadap kebenaran—dan apabila kebenaran sampai kepadanya maka ia akan menerimanya, bahkan apabila kebenaran sebuah persoalan menjadi jelas baginya maka ia akan mengikutinya—hanya saja kebenaran belum jelas baginya dan terdapat ragam faktor yang saling berkelindan dan tidak membiarkan orang ini memeluk agama yang benar.[6]

Tentu makna inilah (orang-orang yang belum mendapat peringatan) yang pada ayat tersebut kita maknai sebagai belum sampainya peringatan kepada mereka.” Sebuah makna yang sejalan dengan prinsip-prinsi al-Qur’an lainnya sebagaimana yang telah dijelaskan. [IQuest]



[1]. Mahmud bin Ibrahim Shafi, al-Jadwal fi I’râb al-Qur’ân, jil. 22, hal. 291.  

[2]. Abu Ali Fadhl bin Hasan Thabarsi, Jawâmi’ al-Jâmi’, jil. 3, hal. 131, Muassah Nasyr Islami, Hauzah Ilmiah Qum, 1422 H.  

[3]. “(Mereka kami utus) selaku rasul-rasul pembawa berita gembira dan pemberi peringatan agar tidak ada alasan bagi manusia untuk membantah Allah sesudah pengutusan para rasul itu.”

 

[4]. “Dan tidak ada suatu umat pun melainkan telah ada padanya seorang pemberi peringatan.”

 

[5]. Abdu Ali bin Jam’, al-‘Arusi al-Huwaizi, Nur al-Tsqalain, jil. 4, hal. 375, Muassasah Mathbu’at Ismailiyyan, tanpa tahun.

عن ابی بصیر عن ابی عبدالله (ع) قال مسئلة عن قوله لتنذر قوما ما انذر آبائهم فهم غافلون قال (ع) لتنذر القوم الذین انت فیهم کما انذر آبائهم فهم غافلون.

 

[6]. Muhammad Husain Thabathabai, al-Mizân, jil. 5, hal. 79.

Terjemahan dalam Bahasa Lain
Komentar
Jumlah Komentar 0
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
<< Libatkan Saya.
Silakan masukkan jumlah yang benar dari Kode Keamanan

Klasifikasi Topik

Pertanyaan-pertanyaan Acak

Populer Hits

  • Ayat-ayat mana saja dalam al-Quran yang menyeru manusia untuk berpikir dan menggunakan akalnya?
    259990 Tafsir 2013/02/03
    Untuk mengkaji makna berpikir dan berasionisasi dalam al-Quran, pertama-tama, kita harus melihat secara global makna “akal” yang disebutkan dalam beberapa literatur Islam dan dengan pendekatan ini kemudian kita dapat meninjau secara lebih akurat pada ayat-ayat al-Quran terkait dengan berpikir dan menggunakan akal dalam al-Quran. Akal dan pikiran ...
  • Apakah Nabi Adam merupakan orang kedelapan yang hidup di muka bumi?
    245741 Teologi Lama 2012/09/10
    Berdasarkan ajaran-ajaran agama, baik al-Quran dan riwayat-riwayat, tidak terdapat keraguan bahwa pertama, seluruh manusia yang ada pada masa sekarang ini adalah berasal dari Nabi Adam dan dialah manusia pertama dari generasi ini. Kedua: Sebelum Nabi Adam, terdapat generasi atau beberapa generasi yang serupa dengan manusia ...
  • Apa hukumnya berzina dengan wanita bersuami? Apakah ada jalan untuk bertaubat baginya?
    229625 Hukum dan Yurisprudensi 2011/01/04
    Berzina khususnya dengan wanita yang telah bersuami (muhshana) merupakan salah satu perbuatan dosa besar dan sangat keji. Namun dengan kebesaran Tuhan dan keluasan rahmat-Nya sedemikian luas sehingga apabila seorang pendosa yang melakukan perbuatan keji dan tercela kemudian menyesali atas apa yang telah ia lakukan dan memutuskan untuk meninggalkan dosa dan ...
  • Ruh manusia setelah kematian akan berbentuk hewan atau berada pada alam barzakh?
    214435 Teologi Lama 2012/07/16
    Perpindahan ruh manusia pasca kematian yang berada dalam kondisi manusia lainnya atau hewan dan lain sebagainya adalah kepercayaan terhadap reinkarnasi. Reinkarnasi adalah sebuah kepercayaan yang batil dan tertolak dalam Islam. Ruh manusia setelah terpisah dari badan di dunia, akan mendiami badan mitsali di alam barzakh dan hingga ...
  • Dalam kondisi bagaimana doa itu pasti dikabulkan dan diijabah?
    175748 Akhlak Teoritis 2009/09/22
    Kata doa bermakna membaca dan meminta hajat serta pertolongan.Dan terkadang yang dimaksud adalah ‘membaca’ secara mutlak. Doa menurut istilah adalah: “memohon hajat atau keperluan kepada Allah Swt”. Kata doa dan kata-kata jadiannya ...
  • Apa hukum melihat gambar-gambar porno non-Muslim di internet?
    171107 Hukum dan Yurisprudensi 2010/01/03
    Pertanyaan ini tidak memiliki jawaban global. Silahkan Anda pilih jawaban detil ...
  • Apakah praktik onani merupakan dosa besar? Bagaimana jalan keluar darinya?
    167525 Hukum dan Yurisprudensi 2009/11/15
    Memuaskan hawa nafsu dengan cara yang umum disebut sebagai onani (istimna) adalah termasuk sebagai dosa besar, haram[1] dan diancam dengan hukuman berat.Jalan terbaik agar selamat dari pemuasan hawa nafsu dengan cara onani ini adalah menikah secara syar'i, baik ...
  • Siapakah Salahudin al-Ayyubi itu? Bagaimana kisahnya ia menjadi seorang pahlawan? Silsilah nasabnya merunut kemana? Mengapa dia menghancurkan pemerintahan Bani Fatimiyah?
    157581 Sejarah Para Pembesar 2012/03/14
    Salahuddin Yusuf bin Ayyub (Saladin) yang kemudian terkenal sebagai Salahuddin al-Ayyubi adalah salah seorang panglima perang dan penguasa Islam selama beberapa abad di tengah kaum Muslimin. Ia banyak melakukan penaklukan untuk kaum Muslimin dan menjaga tapal batas wilayah-wilayah Islam dalam menghadapi agresi orang-orang Kristen Eropa.
  • Kenapa Nabi Saw pertama kali berdakwah secara sembunyi-sembunyi?
    140437 Sejarah 2014/09/07
    Rasulullah melakukan dakwah diam-diam dan sembunyi-sembunyi hanya kepada kerabat, keluarga dan beberapa orang-orang pilihan dari kalangan sahabat. Adapun terkait dengan alasan mengapa melakukan dakwah secara sembunyi-sembunyi pada tiga tahun pertama dakwahnya, tidak disebutkan analisa tajam dan terang pada literatur-literatur standar sejarah dan riwayat. Namun apa yang segera ...
  • Kira-kira berapa usia Nabi Khidir hingga saat ini?
    133631 Sejarah Para Pembesar 2011/09/21
    Perlu ditandaskan di sini bahwa dalam al-Qur’an tidak disebutkan secara tegas nama Nabi Khidir melainkan dengan redaksi, “Seorang hamba diantara hamba-hamba Kami yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami.” (Qs. Al-Kahfi [18]:65) Ayat ini menjelaskan ...