Advanced Search
Hits
10562
Tanggal Dimuat: 2011/04/21
Ringkasan Pertanyaan
Apakah ucapan ini “Nabi Muhammad Saw menciptakan Adam As dengan izin Allah Swt” ada benarnya?
Pertanyaan
Apakah ucapan ini “Nabi Muhammad Saw menciptakan Adam As dengan izin Allah Swt” ada benarnya?
Jawaban Global

Seluruh eksisten di alam ini memiliki dua entitas. Pertama entitas ilmi (konsep) dan disebut sebagai entitas cahaya di sisi Allah Swt. Kedua, entitas aini (luaran) seperti entitas di alam materi bagi eksisten-eksisten material. Adanya entitas nuri (cahaya) Rasulullah Saw pada entitas ilmi tersebut lantaran keuniversalan dan keunggulan entitas Rasulullah Saw. Entitas cahaya Rasulullah Saw telah ada sebelum segala eksisten dan menjadi media bagi teralisirnya entitas nuri dan sebagai ikutannya entitas luaran (aini) eksisten-eksisten lainnya. 

Namun jelas entitas aini (luaran) dan material Rasulullah Saw berada setelah wujud material dan aini Nabi Adam As bahkan dari sudut pandang ini, entitas Nabi Adam merupakan media bagi terealisirnya wujud Nabi Muhammad Saw.

Jawaban Detil

Dalam menjelaskan jawaban atas pertanyaan ini kiranya kami perlu menyebutkan beberapa poin sebagai berikut:

Pertama, seluruh eksisten di alam memiliki dua entitas. Pertama entitas ilmi yang berada di sisi Allah Swt yang disebut sebagai entitas cahaya (nuri). Kedua, entitas luaran (aini) seperti entitas di alam materi bagi seluruh entitas material. Entitas cahaya Rasulullah Saw telah ada sebelum segala eksisten dan menjadi media bagi teralisirnya entitas nuri dan sebagai ikutannya entitas luaran (aini) eksisten-eksisten lainnya.

Dalam menjelaskan hal ini, terlepas dari dalil-dalil rasional dan eksplanasi irfani [1] juga terdapat dalil-dalil referensial (naqli) yang akan kami singgung sebagian di sini:

1.     Allah Swt dalam al-Qur’an menitahkan kepada Rasul-Nya untuk memprolamirkan bahwa,   Aku adalah orang yang pertama-tama menyerahkan diri (kepada Allah).”   (Qs. Al-An’am [6]:163) Yang dimaksud sebagai pertama (awwal) pada ayat ini adalah pertama secara tingkatan dan derajat bukan pertama dari sudut pandang dan urutan waktu. Karena apabila yang dimaksud adalah pertama secara urutan waktu maka setiap nabi dalam kaitannya dengan kaumnya adalah “awwal al-muslimin” (orang yang pertama berserah diri) dan para nabi sebelumnya juga lebih utama atas ayat ini. Bahwa Allah Swt hanya berfirman kepada Nabi Muhammad Saw untuk berkata, “Saya bertugas untuk menjadi orang pertama yang berserah diri (Muslim).” Hal itu dikarenakan bahwa Nabi Muhammad Saw adalah keluaran pertama (shâdir al-awwâl) atau penampakan pertama (zhâhir al-awwâl). [2]

2.     Pada sebagian riwayat disebutkan bahwa Nabi Saw bersabda, “Makhluk pertama yang diciptakan Allah Swt adalah cahayaku.” [3] Riwayat ini menyinggung pada emanasi non-materi dan non-natural Nabi Muhammad Saw.

3.     Rasulullah Saw bersabda, “Aku adalah nabi selagi Adam di antara air dan lempung.” [4] Jelas bahwa yang dimaksud dengan beberapa riwayat ini bukanlah emanasi material dan elemental Nabi Saw.

4.     Dalam beberapa riwayat para maksum yang disebutkan dengan judul “Nur wa Makhluk Awwâl” (Cahaya dan Makhluk Pertama) juga menyinggung pada persoalan ini bahwa Allah Swt menciptakan segala sesuatu dan kesempurnaan eksistensial dari cahaya-Nya. Artinya wujud dan entitas adalah kebaikan (khair) dan setiap entitas dari sisi eksistensinya – terlepas dari batasan-batasan dan kekurangan-kekuranganya – adalah kebaikan (khair). Atas dasar ini, seluruh maujud dan seluruh entitas serta kesempurnaan eksistensial adalah pancaran-pancaran dan penampakan-penampakan makluk pertama ini dan merupakan cahaya para maksum. Dan seluruh makhluk pada ragam tingkatan (berikutnya) adalah manifestasi-manifestasi cahaya ini.

5.     Dengan kata lain, cahaya maksum adalah penyebab adanya entitas-entitas lainnya. Dan entitas-entitas lainnya adalah efek dan bentuk-bentuk turunan hakikat ini pada pelbagai ragam dan jenis tingkatan.

6.     Nabi Muhammad Saw dalam sebuah hadis yang lumayan panjang menyinggung hakikat ini secara lugas, “Arsy dicipta dari cahaya Rasulullah Saw; para malaikat terwujud dari cahaya Ali As; langit-langit dan bumi direka dari cahaya Fatimah As; Matahari dan bulan muncul dari cahaya Imam Hasan As; Surga dan bidadari mengada dari cahaya Imam Husain As dan seterusnya..” [5]

Namun kendati pada riwayat ini, arsy dicipta dari cahaya Rasulullah Saw namun kita memiliki beberapa riwayat yang menunjukkan hakikat ini bahwa “makhluk pertama” selagi ia merupakan satu hakikat dan entitas tunggal adalah hakikat seluruh empat belas maksum; di samping merupakan hakikat Rasulullah Saw ia juga merupakan hakikat satu per satu keluarga maksum Rasulullah Saw. Mereka pada suatu saat merupakan satu hakikat tunggal mereka juga berbilang. Kesemuanya merupakan penampakan-penampakan ruh tunggal dan hakikat yang satu. Seperti riwayat ini, Jabir bin Abdullah menukil dari Imam Muhammad Baqir As yang bersabda, “Allah Swt telah menciptakan empat belas cahaya dari cahaya agung-Nya empat belas ribu tahun sebelum penciptaan Adam kemudian empat belas cahaya itu adalah ruh-ruh kami.” Jabir berkata, “Saya bertanya kepada Imam Baqir ihwal nama-nama empat belas cahaya tersebut.” Beliau bersabda, “Muhammad, Ali, Fatimah, Hasan, Husain dan sembilan keturunan Husain yang kesembilannya adalah Qaim (orang yang akan bangkit untuk menegakkan keadilan) kami.” [6] Imam Muhammad Baqir As bersabda, “Wahai Jabir! Makhluk pertama yang diciptakan Allah Swt adalah Muhammad dan keluarganya yang mendapat petunjuk. Oleh itu mereka adalah asybah (bayangan-bayangan) cahaya di hadapan Allah Swt. Jabir berkata, “Saya berkata asybah itu apa? Imam Muhammad Baqir As bersabda, “Bayangan cahaya, badan-badan cahaya tanpa ruh yang menyokong ruh tunggal dan ia adalah ruh al-qudus..” [7]

Riwayat ini dengan penegasan sempurna menyatakan, “Mereka adalah badan-badan cahaya yang tidak memiliki ruh yang banyak; melainkan penyokong satu ruh dan ruh itu adalah ruh al-qudus dan dengan baik menjelaskan bahwa hakikat ruh dan jiwa seluruhnya adalah satu dan penampakan-penampakan (badan-badan cahaya atau bayangan-bayangan cahaya) yang berbilang.

Apa yang kita baca pada ziarah Jami’ah “wa anna arwahakum wa thinatakum wahidatun.” (Dan sesungguhnya arwah dan bahan dasar kalian adalah satu) menyinggung hakikat ini bahwa empat belas maksum adalah satu cahaya dan dari sisi ini mereka memiliki persatuan. Persatuan (ittihad) ini – yang juga merupakan perbedaan (ghairiyyat) – tidak hanya terdapat pada awal penciptaan namun pada sistem materi dan kehidupan duniawi dan hakikat mereka adalah satu dan mereka di samping memiliki bilangan bentuk dan penampakan antara satu dengan yang lain namun hakikat mereka satu dan menyatu.

Karena itu, ungkapan yang dilontarkan dalam pertanyaan, dengan apa yang terdapat pada ayat-ayat dan riwayat-riwayat, sesuai dan ada benarnya. Namun hal ini berbeda dengan ungkapan “Nabi Muhammad As menciptakan Nabi Adam As dengan izin Allah Swt.”

Kedua, wujud aini (luaran) dan material Nabi Saw bersumber dari wujud material dan luaran Nabi Adam bahkan wujud Nabi Adam merupakan media terealisirinya wujud Nabi Saw. [IQuest]

 

Untuk telaah lebih jauh kami persilahkan Anda untuk melihat pertanyaan No. 12061 (Site: 11843) Indeks, Penciptaan Jasmani Nabi Adam dan 12402 (Site: 12169) indeks Qur’an dan Penciptaan Manusia.



[1] . Paigah-e Hauzah, Bakhsy Pursesy wa Pasukh, Dar Mauride Khelqat-e Hadhrat Muhammad Saw qabl az Hadhrat Adam (Ihwal Penciptaan Nabi Muhammad Saw sebelum Nabi Adam As).

[2] . Tafsir Maudhui Qur’an Karim , jil. 8, hal. 30-31, Ayatullah Abdullah Jawadi Amuli.  

[3] . Bihâr al-Anwâr , Allamah Majlisi, jil. 1, hal. 97, Bab 2, Haqiqat al-Aql wa Kaifiyatuhu, Dar al-Kutub al-Islamiyah, Teheran.   

[4] . Bihâr al-Anwâr , jil. 16, hal. 402, Bab 12, Nadir fî al-Lathâif fi Fadhl Nabiyyinâ.  

[5] . Al-Mizân , Allamah Thabathabai, terjemahan Persia al-Mizan, Sayid Muhammad Baqir Musawi Hamadani, jil. 1, hal. 121, Daftar Intisyarat-e Islami.   

[6] . Al-Anwâr al-Sâthi’ah , Syaikh Jawad bin Abbas al-Karbalai, jil. 4, hal. 259, Dar al-Hadits Qum, Tanpa Tahun.

[7] . Bihâr al-Anwâr , jil. 25, hal. 4.

Terjemahan dalam Bahasa Lain
Komentar
Jumlah Komentar 0
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
<< Libatkan Saya.
Silakan masukkan jumlah yang benar dari Kode Keamanan

Klasifikasi Topik

Pertanyaan-pertanyaan Acak

  • Apakah terdapat perbedaan antara yakin dalam disiplin ilmu Teologi dan Ushul Fikih? Bagaimana pandangan Imam Khomeini Ra terkait dengan hujjiyah qath’a?
    7816 Teologi Lama
    Sebagian memandang pembahasan qath’a sebagai pembahasan Teologi dan sebagian lainnya menganggapnya sebagai pembahasan ilmu Ushul.Berdasarkan pandangan pertama bahwa qath’a adalah pembahasan teologi—tidak terdapat perbedaan diantara kedua ‘yakin’ ini, namun sesuai dengan pandangan kedua, terdapat tiga perbedaan inti diantara qath’a dan yakin.Dalam menjawab pertanyaan kedua harus dikatakan bahwa hujjiyah ...
  • Siapa saja yang akan masuk ke dalam surga?
    25174 Teologi Lama
    Dengan memperhatikan ayat-ayat al-Qur'an dipahami bahwa surga merupakan janji niscaya Allah Swt yang diperuntukkan bagi orang-orang "muttaqin", "mu'min" dan orang-orang yang patuh terhadap seluruh titah Allah Swt dan Rasulullah Saw. Orang-orang seperti ini adalah orang-orang bahagia sejati dan orang-orang yang berjaya.Dengan menyimak perintah-perintah Allah Swt dan Rasulullah Saw kita ...
  • Apakah sebaik-baik amalan mustahab yang dapat dikerjakan seorang Muslim?
    9397 بندگی و تسبیح
    Menjelaskan sebaik-baik amalan mustahab merupakan pekerjaan yang sangat sulit dilakukan untuk tidak menyebutnya mustahil. Penyebab hal ini akan kami jelaskan sebagai berikut: Dalam banyak riwayat disebutkan tentang beragam hal yang dinilai sebagai sebaik-baik amalan: Intizhar al-faraj (menanti kelapangan berupa kedatangan Imam Zaman Ajf),
  • Apakah al-Qur’an dan riwayat-riwayat menyodorkan kisah-kisah atau hal-hal yang bekenaan dengan Nabi Khidir?
    23317 Sejarah Para Pembesar
    Dalam al-Qur’an tidak disebutkan secara tegas nama Nabi Khidir melainkan dengan redaksi, “Seorang hamba diantara hamba-hamba Kami yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami.” (QS..al-Kahfi [18]:65) Ayat ini menjelaskan maqam penghambaan, ilmu dan pengetahuan khususnya.
  • Apa itu Makam Ibrahim dan apa maksudnya?
    23851 حج و عمره
    Makam Ibrahim adalah salah satu dari tanda-tanda kebesaran Tuhan di Makkah; karena di tempat itulah Nabi Ibrahim As berdiri. Mengenai penafsiran dan makna makam Ibrahim, sebagian berkeyakinan bahwa "seluruh haji" adalah makam Ibrahim. Sebagian memahami bahwa makam Ibrahim adalah 'Arafah, Masy'ar al-Haram, dan 3 Jamarat ...
  • Apa dalilnya mengapa bahasa Arab itu merupakan bahasa yang paling sempurna?
    9510 Ulumul Quran
    Meski pemilihan bahasa Arab sebagai bahasa al-Qur’an telah menjadi sebab kemuliaan bahasa ini namun sempurnanya bahasa Arab bukan karena kesempurnaan al-Qur’an melainkan terdapat sebagian tipologi eksklusif yang dimiliki bahasa Arab seperti keluasan dalam bahasa dan terminologi, konstan dan solid dalam struktur bahasa, keragaman dalam perubahan, dapat diberikan tanda ...
  • Mengapa kecenderungan kepada aspek-aspek material dan duniawi sangatlah besar dan mudah daripada kecenderungan kepada alam akhirat dan nilai-nilai maknawi?
    9206 Akhlak Teoritis
    Sebagaimana di alam natural, gerak menurun (nuzuli) lebih mudah daripada gerak menaik (shu'udi). Hukum ini pula berlaku dalam gerak dan suluk pada perkara-perkara maknawi, spiritual, dan akhlak. Dalam istilah qurani, gerak dan proses menaik dikatakan senantiasa bersama dengan usaha, upaya, dan derita. Tuhan berfirman ...
  • Mengapa non-Muslim dilarang masuk ke kota Mekkah dan Masjid al-Haram?
    74169 Hukum dan Yurisprudensi
    Seluruh nabi Ilahi menyeru seluruh manusia kepada Tuhan Yang Maha Esa. Namun masa syariat masing-masing agama hanya berlaku hingga datangnya syariat nabi baru setelahnya yang telah diberitakan pada agama sebelumnya. Setelah kedatangan agama baru dari sisi Tuhan dan diutusnya nabi baru disertai dengan mukjizat dan tanda-tanda kenabian ...
  • Apakah pahala menolong keluarga yang membutuhkan itu lebih besar atau menolong orang lain?
    17878 Zakat dan Sedekah
    Menolong keluarga yang membutuhkan lebih bernilai dan berharga ketimbang menolong orang lain. Imam Ali As meriwayatkan dari Rasulullah Saw yang bersabda, “Mulaillah dari memenuhi kebutuhan-kebutuhan. Ibumu, ayahmu, saudarimu, saudaramu. Kemudian kepada orang yang terdekat. Sedekah tidak akan diterima selagi salah seorang kerabatnya yang masih miskin dan membutuhkan.”
  • Mengapa kita harus menjalani hukuman akibat perbuatan dosa karena kesalahan Nabi Adam di muka bumi?
    9164 Teologi Lama
    Para nabi termasuk Nabi Adam adalah maksum dan terjaga dari segala jenis dosa dan kesalahan. Dan apa yang terjadi atas Nabi Adam As adalah penentangan terhadap perintah irsyâdi yang tidak dapat disebut sebagai maksiat. Pada dasarnya, kedatangan manusia dan Nabi Adam di muka bumi merupakan ketentuan Ilahi dan ...

Populer Hits