Advanced Search
Hits
25647
Tanggal Dimuat: 2009/06/17
Ringkasan Pertanyaan
Mengapa orang-orang Jamal (seperti Aisyah, Thalha, Zubair) mengangkat senjata melawan Imam Ali As?
Pertanyaan
Mengapa orang-orang Jamal (seperti Aisyah, Thalha, Zubair) mengangkat senjata melawan Imam Ali As?
Jawaban Global

Dengan memperhatikan dokumen-dokumen sejarah, kita akan mengkaji sebab-sebab berkecamuknya perang Jamal dari kedua belah pihak dan kemudian memberikan penilaian atasnya:

A.      Sebab-sebab terjadinya perang Jamal dalam pandangan orang-orang Jamal:

1.       Dalam penggalan khutbah Aisyah dan Thalha ditegaskan bahwa sebab terpenting berkecamuknya perang Jalam adalah karena ingin menuntut darah Utsman. Di samping itu, sebagian orang memandang Ali As sebagai orang yang bertanggung jawab atas pembunuhan Utsman.

2.       Sebagian ulama Muktazilah berkeyakinan bahwa Aisyah dan para pengikutnya bermaksud ingin menunaikan tugas amar makruf dan nahi mungkar.

3.       Thalha menyebutkan sebab lain yang kurang-lebih senada dengan dua sebab sebelumnya, dan sebab itu adalah ingin melakukan islah (perbaikan atas) umat Nabi Saw dan menebarkan ketaatan kepada Allah Swt.

4.       Khilafah dan kepemimpinan Imam Ali As tidak sejalan dengan model dan gaya para khalifah sebelumnya, karena itu model dan gaya seperti ini tidak memiliki legalitas.

5.       Ali As dalam pelbagai urusan pemerintahannya tidak melibatkan Thalha dan Zubair dalam musyawarah.

 

B.      Sebab-sebab terjadinya perang Jamal menurut Ali bin Abi Thalib dan para pengikutnya:

1.       Thalha dan Zubair adalah dua orang yang mencari kekuasaan: Amirul Mukminin As dalam khutbah 148 Nahj al-Balâgha bersabda: “Thalha dan Zubair masing-masing berharap kekuasaan jatuh di tangan mereka.”

2.       Melanggar baiat dan ikrar: Ali As dalam pelbagai penjelasan, sembari mengumumkan keadaan siaga satu untuk perang, menuding kedua orang ini sebagai orang-orang yang melanggar janji dan baiat mereka.

3.       Dendam dan kesumat: Poin ketiga ini tidak dapat diingkari bahwa terdapat banyak orang yang menaruh dendam kepada Ali As. Amirul Mukminin As menjelaskan akar persoalan ini: A. Pengkhususan persaudaraan antara Nabi Saw dan Ali As. B. Keunggulan Ali atas Abu Bakar. C. Terbukanya pintu rumah Ali ke arah masjid Nabi Saw. D. Penyerahan panji kemenangan Khaibar di tangan Ali As. Demikian juga Thalha dan Zubair berharap bahwa Ali As melibatkan keduanya dalam musyawarah dalam urusan pemerintahan dan sebagian urusan pemerintahan  diserahkan kepada mereka berdua dimana tidak satu pun dari harapan ini terpenuhi dan hal ini telah menyebabkan munculnya kebencian kepada Ali As.

4.       Kemunafikan: Hipokritas dan bermuka ganda merupakan salah satu sebab yang lain (yang menyebabkan meletusnya perang Jamal) sebagaimana telah disinggung oleh Imam Ali As.

5.       Hilangnya keamanan di tengah kehidupan kaum Muslimin: Bukti nyata dari sebab ini adalah penyerangan orang-orang Jamal di Basrah terhadap baitulmal dan pembunuhan sebagian masyarakat.

6.       Menutup-nutupi amal-perbuatan mereka: Terkait dengan masalah ini, Amirul Mukminin As dalam khutbah 137 Nahj al-Balâgha bersabda: “Mereka ingin menuntut darah yang telah mereka tumpahkan sendiri.”

Jawaban Detil

Untuk mengkaji dan meriset sebab-sebab berkecamuknya perang Jamal kiranya kita perlu melongok dalil-dalil kedua belah pihak yang bertikai dalam perang lalu membandingkannya dengan fakta-fakta sejarah untuk kemudian memilih pandangan yang sahih. Pertama-tama secara global kita akan mengalokasikan pembahasan pada sebab-sebab dan dalil-dalil berkecamuknya perang Jamal menurut orang-orang yang memulai perang ini dan para pembesarnya (ashab Jamal):

A.      Sebab-sebab meletusnya perang Jamal menurut para pembesarnya:

1.       Setelah baiat kaum Muslimin kepada Ali, Aisyah hadir di tengah perhimpunan kaum Muslimin dan berkata, “Wahai kaum Muslimin! Sesungguhnya Ustman terbunuh dalam keadaan teranaiya.”[1] Ucapan Aisyah ini nampaknya telah menjadi batu pertama bagi penentangannya terhadap Amirul Mukminin As dan ghalibnya sebab ini dikemukakan sebagai dalih utama keluarnya Aisyah dan para anteknya untuk bangkit melawan Amirul Mukminin Ali As. Karena mereka memandang bahwa Ali As merupakan dalang utama atas terbunuhnya Utsman, dengan demikian mereka angkat senjata melawannya.

2.       Sebagian ulama Muktazilah berpandangan bahwa Aisyah dan para pengikutnya bermaksud ingin menjalankan tugas amar makruf dan nahi mungkar.[2]

3.       Thalha dalam menyampaikan khutbah yang ditujukan kepada masyarakat Basrah berusaha menunjukkan kepada masyarakat bahwa perlawanannya tidak dimaksudkan untuk khilafah dan harta, melainkan ia ingin meminta pertolongan dari penduduk Basrah sehingga semuanya berupaya memperbaiki umat Rasulullah Saw dan menyebarkan ketaatan kepada Allah Swt.[3]

Sebagaimana yang telah disebutkan, secara umum pada kebanyakan khutbah yang dinukil dari Aisyah dan Thalha, menuntut darah atas pembunuhan Utsman merupakan sebab utama mengapa mereka melanggar perjanjian dan baiat mereka kepada Ali bin Abi Thalib As. Namun terdapat masalah lain yang dapat disebutkan di sini dimana Thalha memprotes bahwa pemerintahan Ali tidak sejalan dan tidak mengikut model dan gaya pemerintahan tiga khalifah sebelumnya dan Ali tidak bermusyawarah dengannya dalam urusan pemerintahan.[4]

 

Sebelum menjelaskan sebab-sebab berkecamuknya perang Jamal menurut Ali bin Abi Thalib As kita harus memperhatikan satu poin penting yaitu faktor-faktor utama terjadinya perang. Amirul Mukminin As dalam khutbah 172 Nahj al-Balâgha bersabda, “Thalha dan Zubair menyeret istri Rasulullah Saw bersamanya bak budak yang dibawa untuk dijual di pasar.” Dari sabda Amirul Mukminin As ini dapat dipahami bahwa pelaku penting perang Jamal, tidak lain adalah Thalah dan Zubair, dan Aisyah dalam hal ini lebih banyak disalahgunakan.

 

B.      Sebab-sebab meletusnya perang Jamal menurut Ali bin Abi Thalib dan para pengikutnya:

1.       Mengejar kekuasaan: Amirul Mukminin dalam khutbah 148 Nahj al-Balâgha menjelaskan bahwa Thalha dan Zubair mengusung perang Jamal ini karena ingin mengejar kekuasaan: “Masing-masing Thalha dan Zubair berharap bahwa mereka dapat meraih kekuasaan dan harapannya tertambat pada kekuasaan serta tidak lagi memandang sahabatnya.”

2.       Melanggar baiat dan ikrar: Amirul Mukminin As dalam sebuah khutbah sembari mengumumkan siaga satu kepada masyarakat bersabda: “Sesungguhnya Thalha dan Zubair melanggar baiat dan ikrar mereka serta mengeluarkan Aisyah dari rumah supaya fitnah dan pertumpahan darah tersebar.”[5]

3.       Kesumat dan dendam pribadi: Poin ketiga ini tidak dapat diingkari bahwa banyak orang yang menaruh dendam pribadi pada Ali bin Abi Thalib As. Karena itu, Amirul Mukminin Ali As memandang bahwa latar-belakang kesumat dan dendam pribadi ini di antaranya: A. Karena Rasulullah Saw mengutamakan dan menggunggulkan saya daripada ayah Aisyah. B. Karena Rasulullah Saw mengkhususkan persaudaraan dengannya.[6] C. Karena Allah Swt menitahkan kepada Rasulullah Saw untuk menutup semua pintu yang berujung ke masjid bahkan pintu rumah ayah Aisyah, namun pintu rumah saya tetap terbuka.[7] D. Karena Rasulullah Saw menyerahkan panji kemenangan Khabiar kepadaku setelah menyerahkannya kepada yang lain dan akhirnya saya mencetak kemenangan pada perang Khaibar dan hal ini telah menyebabkan berdukanya mereka dan sebagainya.[8]

Di samping itu, Thalha dan Zubair berharap bahwa Ali bermusyawarah dengan mereka dalam urusan pemerintahan. Karena Thalha dan Zubair memandang diri mereka sederajat dengan Ali As dan bahkan lebih tinggi darinya. Dan berharap bahwa setelah kematian Utsman sebagian urusan pemerintahan diambil alih oleh keduanya. Namun tidak satu pun dari harapan ini terpenuhi dan hal telah menjadi sebab timbulnya dendam pribadi keduanya terhadap Ali bin Abi Thalib As.

4.       Kemunafikan: Ali As dalam khutba 13 Nahj al-Balâgha bahwa agama orang-orang ini adalah berwajah ganda.

5.       Melenyapkan keamanan kaum Muslimin: Setelah para pembesar Jamal mengambil alih kekuasaan di Basrah, mereka menyerang gudang dan menjarah baitulmal. Demikian juga mereka menyerang masyarakat dan menyiksa sebagian orang serta membunuh sebagian.[9]

6.       Menutup-nutupi tindakan mereka sendiri: Tatkala Amirul Mukminin mendengar kabar bahwa Thalha dan Zubair bangkit mengadakan pemberontakan untuk menuntut darah Utsman, beliau tersenyum dan bersabda, “Tiada orang lain selain mereka yang telah membunuh Utsman. Dan juga kandungan ucapan ini disebutkan dalam khutbah 137 Nahj al-Balâgha, “Mereka ingin menuntut darah orang yang telah mereka tumpahkan darahnya sendiri.” Amirul Mukminin As dengan baik mengetahui bagaimana Thalha memainkan peran penting dalam pembunuhan Utsman; karena mereka menutupi wajah mereka dengan kedok sehingga tidak dikenal dan setelah menutup pintu rumah Utsman, adalah Thalha yang membimbing para penyerang melalui rumah tetangga Utsman. Dialah yang melontarkan anak panah ke rumah Utsman.[10]

Dalam kondisi seperti ini Imam Ali bersabda: Thalha memulai perang supaya ia tidak ditanyai terkait pembunuhan Utsman.[11] Dengan memperhatikan secara seksama beberapa poin di atas maka menjadi jelas bahwa:

Pertama, kebanyakan kesalahan dan cercaan yang dialamatkan Amirul Mukminin kepada para pembesar Jamal adalah ucapan beliau kepada Thalha dan Zubair. Beliau nampaknya memandang pelaku, aktor intelektual dan sebab utama perang adalah kedua orang ini. Dengan kata lain, Aisyah hanya memerankan peran figuran dalam kekisruhan ini dan telah disalahgunakan oleh keduanya.

Kedua, nampak jelas bahwa tiada satu pun sebab dan dalil yang disebutkan oleh para pembesar untuk tindakan mereka dapat dibenarkan. Khusunya tatkala kita tahu bahwa pembunuhan dan menuntut darah Utsman tidak lain dalih semata. Karena Aisyah tidak memiliki hubungan baik dengan Utsman. Disebutkan bahwa Aisyah membawa pakaian Rasulullah Saw ke hadapan Utsman dan berkata kepadanya, “Kafan Rasulullah Saw belum lagi kering, engkau telah menyelewengkan hukum-hukumnya.”

Karena itu, jelas bahwa para pembesar Jamal, dengan alasan yang sepintas elok dan benar, memberontak melawan Ulil Amrinya dan melanggar baiat serta ikrar mereka, yang tidak lain bahwa alasan yang sepintas elok dan benar ini adalah kedok dan dalih semata.[]



[1]. Al-Jamal, Syaikh Mufid, hal. 228; menukil dari Târikh Thabari, jil. 4, hal. 448-450; al-Syâfi, jil. 4, hal. 357-358.  

[2]. Ibid, hal. 64; menukil dari Masâil al-Imâmah, hal. 55; Fadhl al-I’tizâl, hal. 72.  

[3]. Ibid, hal. 304; yang menukil dari Ansâb al-Asyrâf, hal. 226 dan 229.  

[4]. Ibid, hal. 306; yang menukil dari Ansâb al-Asyrâf, hal. 226.  

[5]. Al-Jamal, Syaikh Mufid, hal. 240; yang menukil dari Târikh Thabari, jil. 4, hal. 455 & 480; Ansab al-Asyrâf, hal. 233.  

[6]. Ibid, hal. 409 yang menukil dari Sirah Ibnu Hisyam, jil. 2, hal. 150; Sunan Tirmidzi, jil. 5, hal. 595.  

[7]. Ibid, hal. 410 yang menukil dari Musnad Ahmad, jil. 4, hal. 369.  

[8]. Ibid, yang menukil dari Musnad Ahmad, jil. 1, hal. 99; Shahih Bukhari, jil. 5, hal. 76.  

[9]. Nahj al-Balâgha, Sayid Radhi, khutbah 218.  

[10]. Ibid, hal. 255 yang menukil dari Târikh Thabari 

[11]. Ibid, khutbah 174.  

Terjemahan dalam Bahasa Lain
Komentar
Jumlah Komentar 0
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
<< Libatkan Saya.
Silakan masukkan jumlah yang benar dari Kode Keamanan

Klasifikasi Topik

Pertanyaan-pertanyaan Acak

  • Mengapa Imam Ali tidak memberlakukan qisas kepada para pembunuh Usman?
    5231 Imam Ali As dan Para Khalifah 2019/06/16
    Usman tidak dibunuh oleh satu orang sehingga harus diberlakukan qisas bagi pembunuhnya oleh khalifah yang berkuasa ketika itu. Pembunuhan Usman disebabkan oleh revolusi dari kalangan umat yang berujung pada kematian Usman; karena itu Imam Ali As tidak dapat menghukum ribuan orang dengan tuduhan melakukan revolusi dimana Usman ...
  • Apa yang menjadi sebab-sebab meletusnya perang Shiffin dan Nahrawan?
    62709 Sejarah Kalam 2011/07/18
    Faktor terpenting meletusnya perang Shiffin adalah penolakan Muawiyah untuk berbaiat kepada Baginda Ali As dengan dalih bahwa Baginda Ali As terlibat dalam kasus pembunuhan Usman. Tatkala perang nyaris berakhir dengan kemenangan sempurna Amirul Mukminin, dengan tipu-daya Amr bin Ash peperangan berakhir dan dengan peristiwa arbitrase (hakamain) yang mengharuskan ...
  • Apakah peranan akal dalam agama Islam? Apakah mungkin Islam dapat hadir dalam kehidupan manusia tanpa peran akal?
    37179 Ilmu Kehadiran dan Ilmu Perolehan 2014/02/06
    Dalam ajaran Islam akal memiliki tempat yang khusus. Akal menurut Islam, berada di samping wahyu yang termasuk salah satu dalil-dalil dan hujjah. Akal adalah hujjah internal manusia yang membawa mereka pada jalan menuju kesempurnaan dan syariat (agama) mereka, adalah hujjah eksternal yang untuk menyelamatkan manusia dari pusaran ...
  • Apakah mikraj itu? Apakah nabi-nabi lain selain Rasul Saw juga melakukan mikraj?
    15663 Teologi Lama 2013/10/17
    Mikraj dalam bahasa Arab memiliki makna alat atau perantara yang dengan bantuannya bisa menaik ke atas, akan tetapi dalam riwayat-riwayat dan tafsir, kata ini berkaitan dengan perjalanan jasmani Rasulullah Saw dari Mekah ke Baitul Muqaddas, dan dari sana ke langit, setelah itu kembali lagi ke negerinya sendiri.
  • Mengapa Imam Ali dijuluki dengan Abu Turab? Darimanakah Imam Ali As mendapatkan julukan ini?
    20871 Sejarah Para Pembesar 2012/04/04
    Nama-nama, gelar-gelar dan julukan-julukan Imam Ali sangatlah banyak dan disebutkan dalam literatur-literatur hadis. Salah satu julukan Imam Ali As adalah Abu Turab. Julukan ini disematkan oleh Rasulullah Saw tatkala melihat aba’a (semacam kain) Ali di masjid berlumuran tanah.[1] Demikian juga dalam riwayat ...
  • : Apa hukum syariatnya dan moralnya terkait dengan hubungan illegal antara anak gadis dan pemuda sebelum menikah?
    5844 Hukum dan Yurisprudensi 2014/09/18
    Pengguna Site Islam Quest Yang Budiman Masalah ini harus ditelusuri dan dikaji dari dua pandangan: Pertama: Fikih. Kedua: Etika dan mental. Dari Sudut Pandang Fikih Dalam menjelaskan hukum fikih atas persoalan yang dihadapi kami harus mengingatkan dua hal: Dari ...
  • Problem apa yang terdapat pada mazhab-mazhab seperti Maliki atau Hanafi?
    16087 Teologi Lama 2010/08/16
    Harus dijelaskan di sini bahwa ketertarikan Anda kepada Syiah semata-mata murni ketertarikan dan cinta atau memiliki pijakan kokoh argumentasi? Apabila ketertarikan Anda berpijak pada argumentasi dan penalaran, maka secara otomatis pelbagai kelemahan dan kekurangan mazhab-mazhab lainnya akan menjadi jelas.Perbedaan utama Syiah dan keunggulannya ...
  • Apakah para Imam Maksum As akan membantu orang-orang yang beriman kepadanya untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan Mungkar dan Nakir
    5786 Hadis 2014/08/28
    Apa yang dapat dipahami dari beberapa riwayat adalah bahwa apabila seseorang dalam kehidupannya di dunia merupakan seorang yang senantiasa berbuat kebajikan dan terpendam kecintaan kepada Ahlulbait dalam dirinya, maka para Imam Ahlulbait akan datang menolong mereka pada masa-masa yang sangat sulit paska kematian manusia. Sebagian riwayat dan ...
  • Tolong Anda jelaskan tentang signifikansi puasa dan Ramadhan dalam al-Quran dan hadis.
    8734 Teologi Lama 2013/08/15
    Allah Swt, dalam al-Quran mengenai bulan Ramadhan berfirman bahwa bulan Ramadhan adalah bulan yang di dalamnya diturunkan Al-Qur'an sebagai petunjuk bagi manusia dan diturunkannya penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu serta pembeda (antara yang hak dan yang batil). Mengenai kenapa bulan Ramadhan terpilih sebagai bulan puasa, adalah karena bulan ...
  • Apakah suami dapat memerintahkan istrinya untuk bekerja di luar rumah?
    16129 Akhlak Praktis 2014/08/23
    Dalam tatanan rumah tangga dan keluarga yang bertanggung jawab untuk memenuhi kebutuhan hidup adalah suami dan ia tidak dapat melibatkan istrinya dalam urusan ini. Akan tetapi setiap pekerjaan yang dilakukan oleh sang istri untuk memperoleh keridhaan suami, sepanjang tidak berseberangan dengan ketentuan dan aturan syariat, tentu akan ...

Populer Hits

  • Ayat-ayat mana saja dalam al-Quran yang menyeru manusia untuk berpikir dan menggunakan akalnya?
    260322 Tafsir 2013/02/03
    Untuk mengkaji makna berpikir dan berasionisasi dalam al-Quran, pertama-tama, kita harus melihat secara global makna “akal” yang disebutkan dalam beberapa literatur Islam dan dengan pendekatan ini kemudian kita dapat meninjau secara lebih akurat pada ayat-ayat al-Quran terkait dengan berpikir dan menggunakan akal dalam al-Quran. Akal dan pikiran ...
  • Apakah Nabi Adam merupakan orang kedelapan yang hidup di muka bumi?
    245910 Teologi Lama 2012/09/10
    Berdasarkan ajaran-ajaran agama, baik al-Quran dan riwayat-riwayat, tidak terdapat keraguan bahwa pertama, seluruh manusia yang ada pada masa sekarang ini adalah berasal dari Nabi Adam dan dialah manusia pertama dari generasi ini. Kedua: Sebelum Nabi Adam, terdapat generasi atau beberapa generasi yang serupa dengan manusia ...
  • Apa hukumnya berzina dengan wanita bersuami? Apakah ada jalan untuk bertaubat baginya?
    229780 Hukum dan Yurisprudensi 2011/01/04
    Berzina khususnya dengan wanita yang telah bersuami (muhshana) merupakan salah satu perbuatan dosa besar dan sangat keji. Namun dengan kebesaran Tuhan dan keluasan rahmat-Nya sedemikian luas sehingga apabila seorang pendosa yang melakukan perbuatan keji dan tercela kemudian menyesali atas apa yang telah ia lakukan dan memutuskan untuk meninggalkan dosa dan ...
  • Ruh manusia setelah kematian akan berbentuk hewan atau berada pada alam barzakh?
    214588 Teologi Lama 2012/07/16
    Perpindahan ruh manusia pasca kematian yang berada dalam kondisi manusia lainnya atau hewan dan lain sebagainya adalah kepercayaan terhadap reinkarnasi. Reinkarnasi adalah sebuah kepercayaan yang batil dan tertolak dalam Islam. Ruh manusia setelah terpisah dari badan di dunia, akan mendiami badan mitsali di alam barzakh dan hingga ...
  • Dalam kondisi bagaimana doa itu pasti dikabulkan dan diijabah?
    175935 Akhlak Teoritis 2009/09/22
    Kata doa bermakna membaca dan meminta hajat serta pertolongan.Dan terkadang yang dimaksud adalah ‘membaca’ secara mutlak. Doa menurut istilah adalah: “memohon hajat atau keperluan kepada Allah Swt”. Kata doa dan kata-kata jadiannya ...
  • Apa hukum melihat gambar-gambar porno non-Muslim di internet?
    171307 Hukum dan Yurisprudensi 2010/01/03
    Pertanyaan ini tidak memiliki jawaban global. Silahkan Anda pilih jawaban detil ...
  • Apakah praktik onani merupakan dosa besar? Bagaimana jalan keluar darinya?
    167700 Hukum dan Yurisprudensi 2009/11/15
    Memuaskan hawa nafsu dengan cara yang umum disebut sebagai onani (istimna) adalah termasuk sebagai dosa besar, haram[1] dan diancam dengan hukuman berat.Jalan terbaik agar selamat dari pemuasan hawa nafsu dengan cara onani ini adalah menikah secara syar'i, baik ...
  • Siapakah Salahudin al-Ayyubi itu? Bagaimana kisahnya ia menjadi seorang pahlawan? Silsilah nasabnya merunut kemana? Mengapa dia menghancurkan pemerintahan Bani Fatimiyah?
    157763 Sejarah Para Pembesar 2012/03/14
    Salahuddin Yusuf bin Ayyub (Saladin) yang kemudian terkenal sebagai Salahuddin al-Ayyubi adalah salah seorang panglima perang dan penguasa Islam selama beberapa abad di tengah kaum Muslimin. Ia banyak melakukan penaklukan untuk kaum Muslimin dan menjaga tapal batas wilayah-wilayah Islam dalam menghadapi agresi orang-orang Kristen Eropa.
  • Kenapa Nabi Saw pertama kali berdakwah secara sembunyi-sembunyi?
    140574 Sejarah 2014/09/07
    Rasulullah melakukan dakwah diam-diam dan sembunyi-sembunyi hanya kepada kerabat, keluarga dan beberapa orang-orang pilihan dari kalangan sahabat. Adapun terkait dengan alasan mengapa melakukan dakwah secara sembunyi-sembunyi pada tiga tahun pertama dakwahnya, tidak disebutkan analisa tajam dan terang pada literatur-literatur standar sejarah dan riwayat. Namun apa yang segera ...
  • Kira-kira berapa usia Nabi Khidir hingga saat ini?
    133776 Sejarah Para Pembesar 2011/09/21
    Perlu ditandaskan di sini bahwa dalam al-Qur’an tidak disebutkan secara tegas nama Nabi Khidir melainkan dengan redaksi, “Seorang hamba diantara hamba-hamba Kami yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami.” (Qs. Al-Kahfi [18]:65) Ayat ini menjelaskan ...