Advanced Search
Hits
17713
Tanggal Dimuat: 2009/02/19
Ringkasan Pertanyaan
Apakah karâmah (kemuliaan) itu? Bagaimana cara mencapai karâmah? Bagaimana posisi orang-orang yang memiliki karâmah di sisi Allah Swt?
Pertanyaan
Apakah karâmah (kemuliaan) itu? Bagaimana cara mencapai karâmah? Bagaimana posisi orang-orang yang memiliki karâmah di sisi Allah Swt?
Jawaban Global

Karâmah (kemuliaan) ialah jauh dari maksiat dan tidak tunduk kepada hawa nafsu. Setiap jiwa yang agung yang suci dari berbagai kotoran adalah karim (mulia). Karâmah berlawanan dengan kelemahan dan kehinaan.  Untuk dapat mencapai puncak karâmah, seseorang harus senantiasa mengenakan pakaian takwa dan menjauhi segala larangan Allah Swt. Takwa itulah yang akan menjauhkan seseorang dari segala sesuatu yang mengarahkannya kepada perbuatan dosa.

Hal itu sesuai dengan ucapan Amirul Mukminin Ali bin Abi Thalib As: Barang siapa yang senantiasa bertakwa, ia akan selalu mendapatkan apa yang ia inginkan, Allah akan menempatkannya pada maqam karâmah (kedudukan mulia). Rumah milik Tuhan, atapnya adalah ‘Arsy Tuhan, penerangannya adalah keindahan Tuhan serta tetamunya adalah para malaikat, sahabat-sahabatnya dan teman duduknya adalah para Nabi Allah Swt.

Jawaban Detil

Karâmah (kemuliaan) ialah jauh dari maksiat dan tidak tunduk kepada hawa nafsu. Setiap jiwa yang agung yang suci dari berbagai kotoran adalah karim (mulia)[1].

Hina lawannya adalah mulia[2]. La'âmat dan danâ'at memiliki makna yang sama, yaitu kehinaan. Karenanya danâ'at  berlawanan dengan karâmah dan dani berlawanan dengan karim (pemilik keagungan).[3]

Karâmah dalam pandangan Imam Maksum As

Rasulullah Saw bersabda: Allah Swt adalah Maha Mulia dan Dia menyukai kemuliaan.[4]

Amirul Mukmin Ali As bersabda:  Barang siapa memberi sebelum diminta, ia adalah orang yang agung.[5] Peristiwa yang tidak diinginkan tidak akan berpengaruh di dalam hati orang-orang yang memiliki kemuliaan.[6]

Orang mulia adalah orang yang menjauhi hal-hal yang diharamkan dan suci dari segala aib.[7]

Orang mulia adalah orang yang bebas dari segala yang membanggakan orang-orang terhina[8].

Orang mulia adalah orang yang menjaga harga diri dengan hartanya. Sementara orang yang hina menjaga hartanya dengan harga dirinya.[9]

Apabila seseorang memperkenalkan keagungan dan kemuliaan kepada ruhnya, maka dunia dan semua isinya ini akan kecil di matanya[10].

Jalan menuju kemuliaan

Dengan gambelang telah dijelaskan kontradiksi antara karâmat dan laamat dalam riwayat-riwayat para Imam maksum As. Karâmat adalah kemuliaan dan jauh dari kelemahan dan kehinaan, sebab ia merupakan sebuah sifat yang bernilai tinggi dan salah satu nama Allah yang Maha Haq. Sebaliknya, segala sesuatu yang menjauhkan seseorang dari kedekatan kepada Tuhan adalah pangkal dan sumber kehinaan dan kejahatan. Sesuai dengan sabda Rasulullah Saw; mencintai dunia merupakan sebab segala maksiat dan awal bagi segala dosa.[11]        Karena itu, dunia disebut sebagai dunia karena ia lebih rendah dan tidak bernilai dibandingkan dengan yang lainnya.[12] Seperti yang telah dijelaskan di atas, danâ'at adalah lawan karâmat, dani lawan karim, Danâ'at, dani, dan dunia merupakan satu akar kata, karenanya, keagungan dan kemuliaan tidak akan didapati di dunia fana ini. Imam Ali As bersabda: Dunia membuat manusia hina dan rendah.[13] Karâmat adalah titik lawan dari kehinaan dan kerendahan. Untuk sampai kepada puncak tinggi karâmah, seseorang harus mempersenjatai dirinya dengan takwa agar terhindar dari dosa, cinta dunia dan hawa nafsu. Intinya, harus selalu menyandang senjata takwa. Imam Ali As bersabda: Kemuliaan itu tidak akan pernah dicapai tanpa ketakwaan.[14]

Sebagaimana firman Allah Swt dalam Al-Qur’an: Sesungguhnya orang yang paling agung di sisi Allah di antara kalian adalah orang yang paling bertakwa.[15]

Sabda Amirul Mukminin As: "Kunci kemuliaan adalah takwa."[16]

Mengenal Takwa

Sabda Amirul Mukminin As: "Takwa itu menjauhkan seseorang dari segala perbuatan dosa."[17]

Beliau bersabda: "Sebagaimana takwa dan takut kepada Tuhan merupakan obat bagi penyakit hati, penerang hati, obat bagi penyakit badan, penyembuh luka-luka jiwa, pembersih noda-noda ruh, penerang kegelapan, keamanan dalam kekacauan, dan penerang bagi segala kegelapan kalian. Karenanya, hiasilah hatimu dengan ketaatan kepada Tuhan. Bukan hanya pakaian lahiriah. Jadikanlah jiwa sebagai kontrolmu, bukan jasad. Hingga dengan itu engkau dapat mengarahkan anggota badanmu dan ruh menjadi penuntun seluruh urusanmu. Taat kepada Tuhan adalah jalan menuju air kehidupan, cara memperoleh berbagai keinginan dan harapan, tempat berlindung kala sulit, lentera penerang kuburan, penenang hati pada masa ketakutan panjang di alam Barzakh dan jalan selamat pada masa-masa kesulitan hidup. Ketakwaan adalah merupakan sarana untuk menjaga diri dari berbagai peristiwa yang menghancurkan, tempat berlindung dari ketakutan dan dari panasnya api yang membara.

Karena itu, siapa yang memilih takwa, maka kesulitan akan jauh darinya, kepahitan menjadi manis, tekanan kesulitan dan kesedihan akan hilang. Kesulitan yang melilit dan melelahkan akan menjadi mudah, kemulian dan keagungan yang hilang darinya akan tercurah kepadanya sebagaimana curahan air hujan. Rahmat akan kembali serta nikmat-nikmat Tuhan setelah berlalu akan kembali tumbuh dan berkah yang sedikit akan menjadi banyak tercurah.[18]

Kemuliaan dan Ruh Tuhan

Al-Qur’an al-Karim memperkenalkan permata asli manusia sebagai eksistensi agung dan mulia, di mana bila manusia menjadi mulia, pada hakikatnya ia sedang menjalani jalan fitrahnya dan permata aslinya telah ia buka. Karena ketaatan dan gerak naik ruhani sejalan dengan sifat agung dasar manusia, karena itu, maksiat dan kejatuhan menjadi sesuatu yang terpaksa bagi manusias. Sedangkan karâmah (kemuliaan) tidak demikian, sebab sifat dasar manusia adalah mulia. Allah Swt berfirman; "Sungguh, Kami telah memuliakan manusia."[19] sebab proses penciptaannya berasal dari sumber-sumber yang mulia. Jika manusia seperti mahluk lain yang diciptakan dari tanah, maka karâmah baginya bukanlah sesuatu yang zati dan utama. Tetapi manusia, di samping memiliki sifat esensi, ia juga memiliki sifat far’i (cabang) . Sifat far’inya (fisiknya) akan kembali kepada tanah. Sementara esensinya akan kembali kepada Allah Swt. Allah Swt di dalam Al-Qur’an al-Karim menisbatkan ruh kepada diri-Nya sedangkan jasad yang berkaitan erat dengan tanah dan alam dinisbatkan kepada thin (tanah).[20] Allah tidak menyebut bahwa "Aku ciptakan manusia dari tanah dan ruh." Tetapi Dia berfirman: "Telah Aku “bentuk” manusia dari tanah kemudian aku tiupkan ruh-Ku kedalam dirinya." Ruh manusia berhubungan dengan Allah Swt sebagai pembimbingnya, karena itulah ia memiliki bagian kemuliaan. Dengan demikian bahwa Ruhullâh itu berarti ruh kemuliaan.[21]

Balasan bagi Orang-orang Mulia

Sesuai dengan sabda Amirul Mukminin Ali As: "Tuhan kalian telah memerintahkan kepada ketakwaan dan telah menciptakannya sebagai kebahagiaan bagi kalian dan hamba-hamba-Nya. Maka takutlah kepada Allah yang kalian senantiasa berada dalam perhatiannya, ikhtiar kalian berada di genggaman-Nya dan seluruh gerak -gerik kalian berada di bawah pengawasan-Nya.

Ia mengetahui apa yang kalian sembunyikan dan apabila kalian tampakkan, Dia aka mencatatnya. Untuk mencatat amal, terdapat Malaikat yang agung yang tidak akan pernah melupakan kebaikan dan kebatilan. Semuanya akan dicatat. Ingatlah kalian, siapa yang bertakwa dan menyelamatkan diri dari fitnah, dengan cahaya hidayah ia tinggalkan kegelapan dan senantiasa mencari jalan kebahagiaan abadi, maka Allah akan menempatkannya pada rumah kemuliaan-Nya, rumah khususnya milik-Nya. Atapnya adalah ‘Arsy Tuhan, penerangannya adalah keindahan Tuhan serta tamu-tamunya adalah para Malaikat, sahabat-sahabatnya dan teman duduknya adalah para Nabi Allah Swt."[22]



[1] . Karâmat dar Qur’an, Jawadi Amuli, hal.22

[2] . Fiqhu Lughah, Tsa’alibi an-Naisyaburi, hal. 139

[3] . Karâmat dar Qur’ân, Jawadi Amuli hal 22.

[4] . Muntakhab Mizânul Hikmah, Rey Syahri hadis 5493.

[5] . Ghurar al-Hikam wa Durar al-Hikam, Abdul Wahid Amudi, 1/365 hadis 1389

[6] . Ibid. 2/1 hadis 1555

[7] . Ibid. 2/4 hadis 1565

[8] . Ibid 2/44 hadis 177

[9] . Ibid. 2/154 hadis 2159

[10] . Ibid 5/451 hadis 9130

[11] . Ibid. hadis 2194

[12] . Ibid. hadis 2171

[13] . Ibid. hadis 2192

[14] . Nahjul Balâghah, hikmah ke 113

[15] . QS. Hujurat: 13

[16] . Muntakhab Mizân al-Hikmah, Rei Shahr, hadis 6664

[17] . Ibid. hadis 6683

[18] . Nahjul Balâgah, khutbah 198

[19] . QS. Isra: 70

[20] . QS. Shad 71-72

[21] . Karâmat dar Qur’ân, Jawadi Amuli, hal. 62

[22] . Nahjul Balâgah, khutbah 183

Terjemahan dalam Bahasa Lain
Komentar
Jumlah Komentar 0
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
<< Libatkan Saya.
Silakan masukkan jumlah yang benar dari Kode Keamanan

Klasifikasi Topik

Pertanyaan-pertanyaan Acak

Populer Hits

  • Ayat-ayat mana saja dalam al-Quran yang menyeru manusia untuk berpikir dan menggunakan akalnya?
    260343 Tafsir 2013/02/03
    Untuk mengkaji makna berpikir dan berasionisasi dalam al-Quran, pertama-tama, kita harus melihat secara global makna “akal” yang disebutkan dalam beberapa literatur Islam dan dengan pendekatan ini kemudian kita dapat meninjau secara lebih akurat pada ayat-ayat al-Quran terkait dengan berpikir dan menggunakan akal dalam al-Quran. Akal dan pikiran ...
  • Apakah Nabi Adam merupakan orang kedelapan yang hidup di muka bumi?
    245932 Teologi Lama 2012/09/10
    Berdasarkan ajaran-ajaran agama, baik al-Quran dan riwayat-riwayat, tidak terdapat keraguan bahwa pertama, seluruh manusia yang ada pada masa sekarang ini adalah berasal dari Nabi Adam dan dialah manusia pertama dari generasi ini. Kedua: Sebelum Nabi Adam, terdapat generasi atau beberapa generasi yang serupa dengan manusia ...
  • Apa hukumnya berzina dengan wanita bersuami? Apakah ada jalan untuk bertaubat baginya?
    229795 Hukum dan Yurisprudensi 2011/01/04
    Berzina khususnya dengan wanita yang telah bersuami (muhshana) merupakan salah satu perbuatan dosa besar dan sangat keji. Namun dengan kebesaran Tuhan dan keluasan rahmat-Nya sedemikian luas sehingga apabila seorang pendosa yang melakukan perbuatan keji dan tercela kemudian menyesali atas apa yang telah ia lakukan dan memutuskan untuk meninggalkan dosa dan ...
  • Ruh manusia setelah kematian akan berbentuk hewan atau berada pada alam barzakh?
    214599 Teologi Lama 2012/07/16
    Perpindahan ruh manusia pasca kematian yang berada dalam kondisi manusia lainnya atau hewan dan lain sebagainya adalah kepercayaan terhadap reinkarnasi. Reinkarnasi adalah sebuah kepercayaan yang batil dan tertolak dalam Islam. Ruh manusia setelah terpisah dari badan di dunia, akan mendiami badan mitsali di alam barzakh dan hingga ...
  • Dalam kondisi bagaimana doa itu pasti dikabulkan dan diijabah?
    175956 Akhlak Teoritis 2009/09/22
    Kata doa bermakna membaca dan meminta hajat serta pertolongan.Dan terkadang yang dimaksud adalah ‘membaca’ secara mutlak. Doa menurut istilah adalah: “memohon hajat atau keperluan kepada Allah Swt”. Kata doa dan kata-kata jadiannya ...
  • Apa hukum melihat gambar-gambar porno non-Muslim di internet?
    171323 Hukum dan Yurisprudensi 2010/01/03
    Pertanyaan ini tidak memiliki jawaban global. Silahkan Anda pilih jawaban detil ...
  • Apakah praktik onani merupakan dosa besar? Bagaimana jalan keluar darinya?
    167714 Hukum dan Yurisprudensi 2009/11/15
    Memuaskan hawa nafsu dengan cara yang umum disebut sebagai onani (istimna) adalah termasuk sebagai dosa besar, haram[1] dan diancam dengan hukuman berat.Jalan terbaik agar selamat dari pemuasan hawa nafsu dengan cara onani ini adalah menikah secara syar'i, baik ...
  • Siapakah Salahudin al-Ayyubi itu? Bagaimana kisahnya ia menjadi seorang pahlawan? Silsilah nasabnya merunut kemana? Mengapa dia menghancurkan pemerintahan Bani Fatimiyah?
    157770 Sejarah Para Pembesar 2012/03/14
    Salahuddin Yusuf bin Ayyub (Saladin) yang kemudian terkenal sebagai Salahuddin al-Ayyubi adalah salah seorang panglima perang dan penguasa Islam selama beberapa abad di tengah kaum Muslimin. Ia banyak melakukan penaklukan untuk kaum Muslimin dan menjaga tapal batas wilayah-wilayah Islam dalam menghadapi agresi orang-orang Kristen Eropa.
  • Kenapa Nabi Saw pertama kali berdakwah secara sembunyi-sembunyi?
    140581 Sejarah 2014/09/07
    Rasulullah melakukan dakwah diam-diam dan sembunyi-sembunyi hanya kepada kerabat, keluarga dan beberapa orang-orang pilihan dari kalangan sahabat. Adapun terkait dengan alasan mengapa melakukan dakwah secara sembunyi-sembunyi pada tiga tahun pertama dakwahnya, tidak disebutkan analisa tajam dan terang pada literatur-literatur standar sejarah dan riwayat. Namun apa yang segera ...
  • Kira-kira berapa usia Nabi Khidir hingga saat ini?
    133784 Sejarah Para Pembesar 2011/09/21
    Perlu ditandaskan di sini bahwa dalam al-Qur’an tidak disebutkan secara tegas nama Nabi Khidir melainkan dengan redaksi, “Seorang hamba diantara hamba-hamba Kami yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami.” (Qs. Al-Kahfi [18]:65) Ayat ini menjelaskan ...