Advanced Search
Hits
74957
Tanggal Dimuat: 2013/08/26
Ringkasan Pertanyaan
Siapakah dajjal itu? Berikanlah penjelasan tentangnya dan riwayat-riwayat yang berkaitan dengannya.
Pertanyaan
Siapakah dajjal itu? Berikanlah penjelasan tentangnya dan riwayat-riwayat yang berkaitan dengannya.
Jawaban Global

 

Salah satu dari tanda-tanda kemunculan Imam Zaman Ajf adalah keluar dan munculnya sebuah makhluk yang menyesatkan yang bernama "Dajjal". Secara bahasa dajjal bisa dikatakan kepada setiap pendusta. Terdapat juga definisi sifat-sifat sangat aneh yang berkaitan dengannya yang biasanya ditemukan dalam literatur-literatur Ahlusunnah, namun karena biasanya literatur-literatur ini tidak memiliki sanad yang bisa dipercaya, maka kami tidak akan bersandar padanya.

 

Perannya sebagai sosok yang menyesatkan sedemikian kentalnya sehingga kita diperingatkan untuk menghindar dari setiap faktor apapun yang bisa menyesatkan.

 

Lalu apakah dia adalah seorang manusia? Teknologi? Iblis? Ataukah … pertanyaan-pertanyaan semacam ini telah menyebabkan terdapatnya berbagai asumsi tentangnya. Saran kami adalah menghindarlah dari setiap faktor yang menipu dan bohong, dan jangan pula menjadi pendukungnya sehingga jangan sampai tanpa sadar ternyata kita telah menjadi pengikutnya atau telah terjerumus dalam tipu dayanya!

 

 

Jawaban Detil

Salah satu dari tanda-tanda kemunculan Imam Mahdi (ajf)[1] adalah keluarnya sosok yang mengerikan bernama Dajjal. Menurut ahli bahasa, "Dajjal" dapat dikatakan untuk setiap pembohong apa pun bentuknya.

 

Dalam riwayat (yang mayoritas bisa ditemukan dalam literatur-literatur Ahli Sunnah) didefinisikan terdapatnya berbagai sifat-sifat aneh yang ada padanya. Di antaranya adalah bahwa ia mengklaim dirinya sebagai tuhan[2], memiliki umur yang panjang[3], senantiasa disertai oleh air dan api[4], mengobati orang-orang yang buta sehingga bisa melihat, dan menyembuhkan penyakit buras.[5]

 

Suatu hari Amirul Mukminin Ali As dalam salah satu pidatonya tiga kali bersabda demikian, "Tanyakan apapun yang ingin kalian tanyakan sebelum kalian kehilanganku." Seseorang dari kalangan orang-orang yang baik bernama Sha'sha'ah bin Shuhan bangkit dari tempatnya dan bertanya, "Wahai Amirul Mukminin, siapakah Dajjal itu?"

 

Dalam menjawab pertanyaan tersebut beliau bersabda, "Ketahuilah bahwa namanya adalah Dajjal Shaid bin ash-Shaid. Sesungguhnya orang yang tidak beruntung adalah yang membenarkan dan menerimanya, sedangkan orang yang beruntung dan berbahagia adalah yang menyangkalnya. Dia (Dajjal) akan muncul dari sebuah daerah yang terkenal dengan nama "Ashbahan", sebuah daerah yang berpenghunikan orang-orang Yahudi. Mata kanannya lengket dan sama sekali tidak memiliki pupil, sementara mata yang lainnya terletak di dahinya dan memiliki cahaya yang sedemikian terangnya sehingga seperti cahaya bintang pada pagi hari. Pada matanya terdapat daging yang seakan-akan bercampur dengan darah, di dahinya –yaitu di antara kedua matanya- terdapat tulisan kafir dimana setiap kitab dan orang-orang buta huruf yang manapun akan mampu membacanya. Dia mengarungi samudera-samudera dan matahari bergerak bersamanya. Di hadapannya terdapat gunung yang mengepulkan asap dan di belakangnya terdapat gunung berwarna putih yang disangka masyarakat sebagai makanan. Dia muncul pada suatu musim kering yang sangat parah. Di bawah kakinya terdapat seekor keledai berwarna hijau atau berwarna gelap. Setiap langkah kaki keledainya mampu menempuh jarak satu mil. Dia begitu cepat bergerak dan berputar di permukaan bumi. Ketika dia melewati mata air atau air, maka tempat itu akan menjadi kering hingga tibanya hari kiamat. Dengan suara yang sangat keras –sehingga seluruh penghuni yang berada di barat dan timur mendengarnya- ia berteriak, "Datanglah ke arahku, wahai auliya dan para sahabatku! Akulah (tuhan yang) telah menciptakan dan membentuk wajah-wajah, menentukan takdir dan membimbing kalian." Ketahuilah, dia berdusta dengan kata-katanya! Karena sesungguhnya dia adalah musuh Allah … dan pada akhirnya dia akan terbunuh oleh tangan (Imam Mahdi ajf)orang yang memimpin shalat yang diikuti oleh Nabi Isa As."[6]

 

Tentang siapakah hakikat Dajjal itu sendiri, untuk sementara ini kami tidak bisa mendapatkan hasil akhir, akan tetapi dalam masalah ini, secara ringkas terdapat beberapa asumsi dan kemungkinan berikut:

 

1.     Dajjal merupakan sosok riil yang melakukan hal-hal luar biasa dalam bentuk-bentuk sihir, dia muncul pada akhir zaman, merupakan sumber fitnah yang luar biasa besar bagi kaum manusia, sebagaimana hal ini terlihat jelas dari makna leksikal kata dajjal itu sendiri. Dia merupakan sosok penyihir yang memiliki berbagai fasilitas-fasilitas materi. Sebagian dari riwayat menyebutnya sebagai "Masih (pembimbing) kesesatan" yang berhadapan dengan "Masih kebenaran", yaitu Nabi Isa As.

 

Dia mulai melakukan aksinya untuk melawan Imam Zaman Ajf pada zaman kemunculan beliau, dengan istilah lain, dia mengibarkan benderanya sendiri pada masa kemunculan Imam Ajf. Dia merupakan salah satu dari orang-orang yang berumur panjang yang sebenarnya pada saat inipun telah ada dan akan tetap hidup hingga kemunculannya, dan dia akan menguasai seluruh dunia kecuali Mekah dan Madinah.[7]

 

2.     Yang dimaksud dengan Dajjal tidak lain adalah Iblis.

 

3.     Yang dimaksud dengan Dajjal tidak lain adalah Sufyani.

 

4.     Dajjal sebenarnya lebih berdimensi simbol dan sandi.

 

5.     Dajjal merupakan simbol dari kulminasi budaya dan strategi Barat yang mengoyak dan mengancam Islam dan dasar-dasarnya. Sebuah kebudayaan yang berada dalam posisi menguasai setiap manusia, dengan jelas kita bisa menyaksikan bagaimana budaya dan strategi materialis Barat telah mampu menguasai seluruh lapisan masyarakat pada saat ini, bahkan pada kaum muslimin sekalipun.[8][]

 

 

 

 

 

 

 

Untuk memperoleh informasi yang lebih jauh silahkan lihat:

 

Dajjal Durugh-gu-ye Faribandeh, Fashlnomeh Mau'ud, No. 4.

 

 

[1] . Tentunya di dalam kitab Ahlusunnah tanda ini dikenal merupakan salah satu dari tanda-tanda akan terjadinya kiamat (Sunan Turmudzi, jil. 4, hal. 507-519; Sunan Abi Daud, jil. 4, hal 115; Shahih Muslim, jil. 8, hal. 46-81), akan tetapi dalam literatur-literatur riwayat Syiah juga disebutkan bahwa tanda ini merupakan salah satu dari tanda-tanda telah dekatnya hari kiamat (Biharul Anwar, jil. 6, hal. 296, bab 1) selain itu juga dianggap sebagai tanda-tanda kemunculan Imam Zaman (ajf). Tentunya adanya kesamaan antara tanda-tanda kemunculan yang juga merupakan tanda-tanda kebangkitan, tidaklah terdapat kontradiksi, karena kemunculan Imam Zaman Ajf  itu sendiri merupakan tanda-tanda akhir zaman.

[2] . Sunan Ibnu Majah, jil. 2, hal. 1360.

[3] . Shahih Muslim, jil. 8, hal. 205.

[4] . Shahih Bukhâri, jil. 8, hal. 103.

[5] . Musnad Ahmad, jil. 5, hal. 13.

[6] . Muntakhâbul Âtsâr, Luthfullah, Shafi, bab 3, hal 532, hadis ke 8.

Dalam sebagian riwayat dikatakan bahwa akhirnya dia tewas di tangan Isa Al-Masih As (Biharul Anwar, jil. 14, hal. 348, bab 24) atau dikatakan pula bahwa akhirnya dia tewas di tangan Nabi Isa As di samping pintu gerbang "Lad" di daerah Syam. Untuk informasi lebih lengkap rujuklah pada: Bihârul Anwâr, jil. 52, hal. 193 dan 209, Kamâluddin, 525 dan 526, Kasyful Ghummah, jil. 3, hal. 281; Al-Masâilul 'Asyr, telah dicetak pada Mushnaf-mushnaf Syeikh Thusi, jil. 3, hal. 122; Irsyâd, jil. 2, hal. 271; Kanzul Ummal, jil. 14, hal. 198-200.

 

Tentunya kedua ta'bir ini tidak memiliki perbedaan dari sisi dimana Nabi Isa As berada di sisi Imam Mahdi Ajf dan aktifitas-aktifitas peperangan diserahkan kepada pemimpin perang.

[7] . Al-Faqih, jil. 2, hal. 564, bab Tahrimul Madinah wa Fadhlaha …; At-Tahdzib, jil. 6, hal. 12, bab 5, Tahrimul Madinah wa Fadhlaha.

[8] . Târikh Ma Ba'da adz-Dzuhur, Sayyid Muh. Shadiq, Shadr, hal. 141-142, dengan nukilan dan memanfaatkan: Mau'ud Syinâsi, Ali Ashgar Radhawi, Nasyr Masjid Jamkaron, hal. 533.

Terjemahan dalam Bahasa Lain
Komentar
Jumlah Komentar 0
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
contoh : Yourname@YourDomane.ext
Silahkan Masukkan Redaksi Pertanyaan Dengan Tepat
<< Libatkan Saya.
Silakan masukkan jumlah yang benar dari Kode Keamanan

Klasifikasi Topik

Pertanyaan-pertanyaan Acak

Populer Hits

  • Ayat-ayat mana saja dalam al-Quran yang menyeru manusia untuk berpikir dan menggunakan akalnya?
    260162 Tafsir 2013/02/03
    Untuk mengkaji makna berpikir dan berasionisasi dalam al-Quran, pertama-tama, kita harus melihat secara global makna “akal” yang disebutkan dalam beberapa literatur Islam dan dengan pendekatan ini kemudian kita dapat meninjau secara lebih akurat pada ayat-ayat al-Quran terkait dengan berpikir dan menggunakan akal dalam al-Quran. Akal dan pikiran ...
  • Apakah Nabi Adam merupakan orang kedelapan yang hidup di muka bumi?
    245839 Teologi Lama 2012/09/10
    Berdasarkan ajaran-ajaran agama, baik al-Quran dan riwayat-riwayat, tidak terdapat keraguan bahwa pertama, seluruh manusia yang ada pada masa sekarang ini adalah berasal dari Nabi Adam dan dialah manusia pertama dari generasi ini. Kedua: Sebelum Nabi Adam, terdapat generasi atau beberapa generasi yang serupa dengan manusia ...
  • Apa hukumnya berzina dengan wanita bersuami? Apakah ada jalan untuk bertaubat baginya?
    229720 Hukum dan Yurisprudensi 2011/01/04
    Berzina khususnya dengan wanita yang telah bersuami (muhshana) merupakan salah satu perbuatan dosa besar dan sangat keji. Namun dengan kebesaran Tuhan dan keluasan rahmat-Nya sedemikian luas sehingga apabila seorang pendosa yang melakukan perbuatan keji dan tercela kemudian menyesali atas apa yang telah ia lakukan dan memutuskan untuk meninggalkan dosa dan ...
  • Ruh manusia setelah kematian akan berbentuk hewan atau berada pada alam barzakh?
    214507 Teologi Lama 2012/07/16
    Perpindahan ruh manusia pasca kematian yang berada dalam kondisi manusia lainnya atau hewan dan lain sebagainya adalah kepercayaan terhadap reinkarnasi. Reinkarnasi adalah sebuah kepercayaan yang batil dan tertolak dalam Islam. Ruh manusia setelah terpisah dari badan di dunia, akan mendiami badan mitsali di alam barzakh dan hingga ...
  • Dalam kondisi bagaimana doa itu pasti dikabulkan dan diijabah?
    175852 Akhlak Teoritis 2009/09/22
    Kata doa bermakna membaca dan meminta hajat serta pertolongan.Dan terkadang yang dimaksud adalah ‘membaca’ secara mutlak. Doa menurut istilah adalah: “memohon hajat atau keperluan kepada Allah Swt”. Kata doa dan kata-kata jadiannya ...
  • Apa hukum melihat gambar-gambar porno non-Muslim di internet?
    171223 Hukum dan Yurisprudensi 2010/01/03
    Pertanyaan ini tidak memiliki jawaban global. Silahkan Anda pilih jawaban detil ...
  • Apakah praktik onani merupakan dosa besar? Bagaimana jalan keluar darinya?
    167617 Hukum dan Yurisprudensi 2009/11/15
    Memuaskan hawa nafsu dengan cara yang umum disebut sebagai onani (istimna) adalah termasuk sebagai dosa besar, haram[1] dan diancam dengan hukuman berat.Jalan terbaik agar selamat dari pemuasan hawa nafsu dengan cara onani ini adalah menikah secara syar'i, baik ...
  • Siapakah Salahudin al-Ayyubi itu? Bagaimana kisahnya ia menjadi seorang pahlawan? Silsilah nasabnya merunut kemana? Mengapa dia menghancurkan pemerintahan Bani Fatimiyah?
    157679 Sejarah Para Pembesar 2012/03/14
    Salahuddin Yusuf bin Ayyub (Saladin) yang kemudian terkenal sebagai Salahuddin al-Ayyubi adalah salah seorang panglima perang dan penguasa Islam selama beberapa abad di tengah kaum Muslimin. Ia banyak melakukan penaklukan untuk kaum Muslimin dan menjaga tapal batas wilayah-wilayah Islam dalam menghadapi agresi orang-orang Kristen Eropa.
  • Kenapa Nabi Saw pertama kali berdakwah secara sembunyi-sembunyi?
    140511 Sejarah 2014/09/07
    Rasulullah melakukan dakwah diam-diam dan sembunyi-sembunyi hanya kepada kerabat, keluarga dan beberapa orang-orang pilihan dari kalangan sahabat. Adapun terkait dengan alasan mengapa melakukan dakwah secara sembunyi-sembunyi pada tiga tahun pertama dakwahnya, tidak disebutkan analisa tajam dan terang pada literatur-literatur standar sejarah dan riwayat. Namun apa yang segera ...
  • Kira-kira berapa usia Nabi Khidir hingga saat ini?
    133685 Sejarah Para Pembesar 2011/09/21
    Perlu ditandaskan di sini bahwa dalam al-Qur’an tidak disebutkan secara tegas nama Nabi Khidir melainkan dengan redaksi, “Seorang hamba diantara hamba-hamba Kami yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami.” (Qs. Al-Kahfi [18]:65) Ayat ini menjelaskan ...